Mengapa Menangis Adalah Perawatan Diri Baru Saya

Seperti hujan, air mata dapat bertindak sebagai pembersih, membersihkan penumpukan untuk mengungkapkan fondasi baru.

Terakhir kali saya menjalani sesi menangis yang baik adalah tepatnya 12 Januari 2020, tepatnya. Bagaimana saya ingat? Karena itu adalah hari setelah rilis memoar saya dan buku pertama, "Setengah Pertempuran."

Saya merasakan seluruh jajaran emosi dan menangis hampir sepanjang hari. Melalui air mata itu, saya akhirnya dapat menemukan kejelasan dan kedamaian.

Tetapi pertama-tama, saya harus melewatinya.

Dengan memoarnya, saya berharap untuk berbagi kisah pribadi saya dengan penyakit mental, tetapi saya juga khawatir tentang bagaimana buku itu akan diterima.

Itu bukan kisah yang sempurna, tetapi saya mencoba untuk setransparan dan sejujur ​​mungkin. Setelah melepaskannya ke dunia, meteran kecemasan saya menembus atap.

Lebih buruk lagi, sahabat masa kecil saya merasa saya telah menggambarkannya sebagai teman yang buruk setelah dia membacanya.

Saya merasa kewalahan dan mulai mempertanyakan segalanya. Apakah kisah saya akan menjadi kebangkitan bagi orang-orang? Apakah jelas apa yang ingin saya sampaikan di halaman ini? Apakah orang akan menerima cerita saya seperti yang saya maksudkan, atau akankah mereka menghakimi saya?

Saya merasa lebih skeptis setiap saat dan mulai terlalu banyak memikirkan segalanya. Ketakutan mendapatkan yang terbaik dari saya, dan air mata mengikuti. Saya memutar otak untuk mencoba memutuskan apakah saya seharusnya membagikan kebenaran saya pada awalnya.

Setelah meluangkan waktu untuk duduk dalam perasaan saya, saya merasa lebih kuat dan siap untuk dunia.

Air mata mengatakan segalanya yang tidak bisa saya lakukan. Dengan pelepasan emosional itu, saya merasa bisa berdiri teguh dalam kebenaran saya dan dengan percaya diri membiarkan seni saya berbicara sendiri.

Saya selalu menjadi orang yang emosional. Saya berempati dengan orang-orang dengan mudah dan bisa merasakan rasa sakit mereka. Itu sesuatu yang saya yakin saya warisi dari ibu saya. Dia menangis menonton film, acara TV, berbicara dengan orang asing, dan pada semua tonggak masa kecil kita tumbuh dewasa.

Sekarang saya berusia 30-an, saya perhatikan bahwa saya menjadi lebih seperti dia (yang bukan hal buruk). Hari-hari ini aku menangisi kebaikan, keburukan, dan semua yang ada di antaranya.

Saya pikir itu karena seiring bertambahnya usia, saya lebih peduli pada kehidupan saya dan bagaimana saya berdampak pada orang lain. Saya berpikir lebih banyak tentang apa yang saya inginkan dari jejak saya di Bumi ini.

Manfaat menangis

Menangis sering dianggap sebagai tanda kelemahan. Namun, ada beberapa manfaat kesehatan dari menangis yang baik sekarang dan nanti. Bisa:

  • angkatlah semangat Anda dan tingkatkan mood Anda
  • bantu tidur
  • meringankan rasa sakit
  • merangsang produksi endorfin
  • menenangkan diri
  • detoksifikasi tubuh
  • mengembalikan keseimbangan emosional

Saya pernah mendengar seorang wanita tua berkata, "Air mata hanya doa sunyi." Setiap kali saya menangis, saya ingat kata-kata itu.

Terkadang, ketika segala sesuatu berada di luar kendali Anda, tidak banyak yang bisa Anda lakukan selain membebaskan. Sama seperti hujan, air mata bertindak sebagai pembersih suasana hati, membersihkan kotoran dan penumpukan untuk mengungkapkan fondasi baru.

Mengubah perspektif Anda dapat membantu Anda melihat berbagai hal dengan cara baru.

Membiarkannya mengalir

Hari-hari ini, saya tidak menahan diri jika merasa perlu menangis. Saya mengeluarkannya karena saya sudah belajar bahwa menahannya tidak ada gunanya bagiku.

Saya menyambut air mata ketika mereka datang karena saya tahu setelah mereda, saya akan merasa jauh lebih baik. Itu sesuatu yang saya akan malu mengatakannya di usia 20-an. Bahkan, saya mencoba menyembunyikannya saat itu.

Sekarang saya berusia 31, tidak ada rasa malu. Hanya kebenaran dan kenyamanan dalam diri saya, dan orang yang menjadi saya.

Lain kali Anda merasa ingin menangis, biarkan saja! Rasakan, hirup, tahan. Anda baru saja mengalami sesuatu yang istimewa. Tidak perlu malu. Jangan biarkan siapa pun membicarakan perasaan Anda atau memberi tahu Anda bagaimana perasaan Anda. Air mata Anda valid.

Saya tidak mengatakan pergi keluar ke dunia dan menemukan hal-hal untuk membuat diri Anda menangis, tetapi ketika momen itu muncul, merangkulnya tanpa perlawanan.

Anda mungkin menemukan bahwa air mata itu akan bertindak sebagai alat yang sehat untuk membantu Anda saat Anda paling membutuhkannya.


Candis adalah seorang penulis, penyair, dan penulis lepas. Memoarnya berhak Setengah Pertempuran. Dia menikmati hari-hari spa, bepergian, konser, piknik di taman, dan film Lifetime pada Jumat malam.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *