Mengapa Menemukan Terapis Hitam Membuat Semua Perbedaan

Sudah beberapa tahun sejak saya melihat seorang terapis. Dan ketika saya duduk di ruang tamu saya, akan bertemu dengan terapis baru saya (virtual), saya terkejut menemukan bahwa saya gugup.

Namun, rasa takut dengan cepat mereda, begitu wajahnya muncul di layar: wajah yang tampak seperti milikku.

Kulit coklat, rambut alami, dan senyum yang menghibur dan meyakinkan saya. Memiliki terapis hitam adalah sesuatu yang saya tekankan kali ini, dan sejak saya melihatnya, saya tahu itu adalah keputusan yang tidak akan saya sesali.

Itu tidak bisa datang pada waktu yang lebih baik. Pada saat saya mulai melihatnya, saya sangat tertekan dan cemas sehingga saya jarang meninggalkan rumah.

Anda tahu, pada siang hari, saya adalah René dari Black Girl, Lost Keys – sebuah blog yang berupaya mendidik dan memotivasi wanita kulit hitam dengan ADHD. Tapi di balik pintu tertutup, aku René, wanita yang hidup dengan berbagai masalah kesehatan mental – kegelisahan dan dysthymia di antara mereka – yang perceraian, perubahan karier, dan PTSD yang baru diakuisisi tentu tidak membantu.

Kesadaran kesehatan mental adalah seluruh hidup saya, secara profesional dan pribadi. Jadi bagaimana mungkin saya berada dalam rutinitas 3 tahun, tidak pernah melihat seorang terapis meskipun dia seorang pendukung vokal untuk itu?

Saya tidak punya jawaban untuk itu pada awalnya, tetapi ketika saya mulai membuat kemajuan luar biasa dengan terapis baru saya, itu menjadi jauh lebih jelas bagi saya. Itu adalah unsur yang hilang, sekarang hadir dalam hubungan baru ini: kompetensi budaya.

Jadi mengapa ini merupakan bagian penting untuk kesuksesan terapi saya saat ini? Sebelum kru All Therapist Matter datang untuk memburu saya, saya ingin berbagi dengan Anda mengapa memiliki terapis hitam telah membuat semua perbedaan.

1. Kepercayaan yang kita miliki sangat penting

Suka atau tidak, komunitas medis memiliki beberapa masalah mencolok dengan ras. Banyak orang kulit hitam mengalami kesulitan mempercayai sistem perawatan kesehatan mental, karena hal itu telah dipersenjatai prasangka terhadap kita secara rutin.

Orang kulit hitam, misalnya, dua kali lebih mungkin dirawat di rumah sakit untuk perawatan dibandingkan dengan orang kulit putih, dan sering salah didiagnosis, mengarah ke hasil berbahaya bagi mereka dan orang yang mereka cintai. Seperti dalam kasus wanita kulit hitam sekarat saat melahirkan, banyak dari masalah ini berasal dari kenyataan bahwa dokter tidak mendengarkan orang kulit hitam.

Prasangka mereka membuat mereka menarik kesimpulan yang bisa berdampak buruk pada kesehatan kita. Ketidakpercayaan ini mengarah pada populasi yang rentan yang membutuhkan layanan ini tetapi tidak mempercayai orang-orang yang menyediakan layanan.

Namun, memiliki penyedia, yang sangat memahami ketakutan-ketakutan itu memungkinkan kita untuk memiliki dasar kepercayaan yang membuat perbedaan signifikan.

2. Saya tidak dibuat merasa seolah-olah saya sedang melawan stereotip

Salah satu hal yang kita pelajari sebagai orang kulit berwarna adalah bahwa ada prasangka yang dibangun terhadap kita. Ini bisa membuat kita takut melestarikan stereotip, yang mengarah pada penilaian rasis tentang diri kita sendiri.

Apakah saya terlalu tertekan untuk membersihkan rumah saya? Apakah gejalaku membuatku agak promiscuous? Apakah saya kekurangan manajemen keuangan yang baik?

Kami diajarkan untuk menunjukkan diri kami sebagai model minoritas yang tidak cocok dengan stereotip “kotor, malas, promiscuous, poor” yang ditujukan pada minoritas. Mengakui hal-hal itu kepada terapis kulit putih bisa terasa seperti memperkuat stereotip terburuk tentang ras.

Namun seringkali, gejala penyakit mental dapat menyebabkan orang menempatkan kita dalam kategori itu juga. Sulit untuk terbuka kepada seseorang ketika Anda merasa mereka dapat menilai seluruh ras Anda berdasarkan satu pengalaman dengan Anda.

Tetapi mengetahui bahwa terapis saya menghadapi penilaian yang sama, saya tidak bertanya-tanya bagaimana saya bisa tampil dalam sesi.

3. Apa yang dipahami tidak harus dijelaskan

Menjadi hitam memengaruhi setiap pengalaman yang saya miliki di bumi ini dan akan melakukannya hingga hari kematian saya. Agar dapat memperlakukan saya dengan efektif, Anda harus memahami seperti apa hidup seorang wanita kulit hitam.

Tidak semua aspek dari pengalaman itu dapat diartikulasikan. Ini seperti mencoba menerjemahkan suatu bahasa – beberapa hal tidak dapat dimasukkan ke dalam kata-kata yang dapat dipahami oleh orang luar. Dengan terapis sebelumnya, saya sering merasa harus menjadi panduan bagi terapis saya untuk dunia kewanitaan kulit hitam.

Misalnya, ikatan keluarga, terutama orang tua sangat ketat dalam budaya saya. Ini bisa menjadi masalah ketika Anda mencoba untuk menetapkan batas dengan orang yang Anda cintai. Seorang terapis sebelumnya tidak bisa memikirkan mengapa saya tidak bisa menjelaskan batasan yang dia sarankan.

Dengan susah payah saya membahas alasan mengapa ini bermasalah, dan butuh lebih dari 45 menit untuk membuatnya mengerti. Ini mengambil waktu yang berharga dari sesi saya dan menciptakan percakapan baru yang mungkin berarti kita tidak pernah kembali ke masalah saya.

Dengan terapis hitam saya, saya bisa mengatakan, "Anda tahu bagaimana dengan ibu kulit hitam," dan dia hanya mengangguk dan kami terus bercakap-cakap. Saat Anda dapat berbicara tentang masalah Anda alih-alih berhenti untuk menerjemahkan budaya Anda, itu memungkinkan Anda untuk sampai ke akar masalah sekali dan untuk semua.

4. Kebebasan untuk menjadi diri sendiri

Ketika saya di kamar dengan terapis saya, saya tahu bahwa saya bisa menjadi diri saya sepenuhnya. Saya berkulit hitam, saya seorang wanita, dan saya memiliki beberapa kondisi kesehatan mental yang sedang saya juggling. Dengan terapis saya, saya bisa melakukan semua ini sekaligus.

Suatu ketika ketika saya sedang dalam sesi, terapis lama saya menunjukkan bahwa dia pikir beberapa masalah saya berasal dari tumbuh dalam kemiskinan. Saya TIDAK tumbuh dalam kemiskinan. Tetapi karena saya berkulit hitam, dia melanjutkan dan membuat asumsi itu. Saya tidak pernah mempercayainya lagi setelah itu.

Dengan terapis hitam, saya tidak perlu menyembunyikan atau meremehkan bagian mana pun dari identitas saya di dalam dinding itu. Ketika saya bisa bebas seperti itu, beberapa penyembuhan datang secara alami sebagai akibat dari rasa aman di kulit saya sendiri. Beberapa di antaranya berasal dari tidak dipinggirkan setidaknya selama satu jam seminggu.

Sekarang, saya akhirnya bisa menurunkan rambut saya selama satu jam yang kami habiskan bersama, dan mendapatkan alat yang saya butuhkan untuk menyerang minggu depan.

Ada begitu banyak tanda bahwa saya berada di tempat yang tepat, tetapi saya pikir salah satu yang paling menonjol bagi saya adalah suatu hari, ketika saya memuji terapis saya pada balutan kepalanya. Dia menunjukkan bahwa itu dibungkus karena dia selesai mengepang rambutnya.

Ini mungkin terdengar sederhana, tetapi rasanya seperti bersama saudara perempuan atau teman yang bisa dipercaya. Keakraban itu jauh berbeda dari apa yang biasanya saya rasakan dengan terapis.

Mampu duduk dengan seorang wanita kulit hitam telah merevolusi perawatan kesehatan mental saya. Saya hanya berharap saya tidak menunggu begitu lama untuk menemukan seorang terapis yang dapat melihat kehidupan dari sudut pandang saya.


René Brooks adalah tipikal orang yang hidup dengan ADHD selama yang bisa diingatnya. Dia kehilangan kunci, buku, esai, pekerjaan rumahnya, dan kacamatanya. Dia memulai blognya, Black Girl, Lost Keys, untuk berbagi pengalamannya sebagai seseorang yang hidup dengan ADHD dan depresi.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *