Mengapa Nyamuk Tidak Dapat Menyebarkan HIV, dan Virus Apa Yang Mereka Tular

Gigitan nyamuk bisa lebih dari sekadar gatal dan mengganggu. Meskipun sebagian besar dari gigitan ini tidak berbahaya, nyamuk dapat membawa penyakit, seperti malaria dan Zika.

Faktanya, nyamuk adalah salah satu hewan paling mematikan di planet ini, ketika Anda memperhitungkan semua penyakit yang ditularkan oleh nyamuk.

Beberapa orang berpikir nyamuk juga dapat menginfeksi manusia dengan HIV, yang merupakan virus yang dapat menyebabkan AIDS jika tidak diobati. Namun, ini tidak benar.

Baca terus untuk mengetahui lebih lanjut tentang mengapa nyamuk tidak mungkin menularkan HIV ke manusia.

Mengapa nyamuk tidak dapat menularkan HIV ke manusia

Bahkan jika nyamuk menggigit seseorang yang terinfeksi HIV, maka ia menggigit orang lain, mereka tidak dapat menularkan HIV ke orang kedua.

Ini karena biologi nyamuk, dan biologi HIV itu sendiri. Secara khusus, nyamuk tidak dapat menularkan HIV karena alasan berikut.

HIV tidak dapat menginfeksi nyamuk, sehingga mereka tidak dapat menginfeksi manusia

HIV menginfeksi tubuh dengan menempel pada reseptor pada permukaan sel imun. Kemudian dapat menginfeksi sel-sel tersebut, menggandakan, dan menyebar.

Nyamuk (dan serangga lain) kekurangan reseptor yang digunakan HIV untuk mengenali dan menginfeksi sel kekebalan tubuh. Ini berarti nyamuk tidak dapat terinfeksi HIV. Sebagai gantinya, virus hanya akan dipecah dan dicerna di perut nyamuk.

Karena mereka tidak dapat terinfeksi HIV, nyamuk tidak dapat menularkan HIV ke manusia.

Mekanisme pemberian makan nyamuk

Belalai nyamuk – bagian memanjang dari mulut yang digunakannya untuk menggigit manusia – memiliki dua tabung.

Satu tabung digunakan untuk mengisap darah dari manusia. Yang lainnya menyuntikkan air liur ke dalam gigitan. Ini berarti hanya air liur, bukan darah (dari nyamuk atau orang lain) yang masuk ke tubuh Anda ketika Anda mendapat gigitan nyamuk.

HIV tidak dapat ditularkan melalui air liur, sehingga tidak dapat ditularkan melalui gigitan nyamuk.

Butuh terlalu banyak gigitan

HIV sebenarnya tidak sangat menular. Dibutuhkan sejumlah besar virus yang ditransmisikan bagi seseorang untuk tertular.

Bahkan jika beberapa HIV masih berada dalam tubuh nyamuk ketika menggigit Anda – jika belum sepenuhnya dicerna – tidak akan cukup untuk menulari Anda.

Dengan beberapa perkiraan, Anda harus mendapatkan 10 juta gigitan dari nyamuk dengan HIV di dalam tubuh mereka agar jumlah HIV yang diperlukan untuk infeksi masuk ke tubuh Anda.

Bagaimana HIV ditularkan

HIV ditularkan melalui kontak langsung dengan cairan tubuh tertentu dari seseorang yang memiliki virus. Cairan ini termasuk:

  • darah
  • semen dan cairan pre-seminal ("pre-cum")
  • cairan vagina
  • ASI
  • cairan dubur

Cairan ini harus masuk ke tubuh orang tersebut agar mereka tertular HIV.

HIV terutama ditularkan melalui hubungan seks tanpa kondom atau metode penghalang lainnya, dan melalui orang yang berbagi jarum.

Dalam beberapa kasus, seorang ibu dengan HIV dapat menularkan virus ke anak mereka selama kehamilan, melahirkan, atau menyusui. Namun, terapi antiretroviral dapat sangat menurunkan risiko terjadinya hal ini, dan aman untuk dikonsumsi selama kehamilan.

HIV tidak dapat ditularkan melalui air liur.

HIV hanya dapat ditularkan ketika seseorang dengan virus memiliki viral load yang terdeteksi (jumlah virus HIV dalam darah mereka). Minum obat harian (terapi antiretroviral) untuk HIV dapat menyebabkan viral load tidak terdeteksi, yang berarti HIV tidak dapat ditularkan ke orang lain.

Penyakit apa yang ditularkan nyamuk?

Meskipun nyamuk tidak dapat menularkan HIV, ada banyak penyakit yang ditularkannya.

Nyamuk di berbagai belahan dunia menularkan berbagai penyakit. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa patogen yang berbeda tumbuh subur di lingkungan yang berbeda. Selain itu, berbagai spesies nyamuk sering menularkan penyakit yang berbeda.

Penyakit yang ditularkan nyamuk meliputi:

  • chikungunya
  • Demam berdarah
  • Ensefalitis kuda bagian timur
  • filariasis limfatik, juga dikenal sebagai elephantiasis

  • Ensefalitis Jepang
  • Ensefalitis La Crosse
  • malaria
  • St Louis ensefalitis
  • Ensefalitis Venezuela
  • Virus West Nile
  • Ensefalitis kuda barat
  • demam kuning
  • Virus zika

Apakah nyamuk menimbulkan ancaman lain?

Penyakit yang ditularkan oleh nyamuk adalah ancaman yang paling umum dan berbahaya dari nyamuk. Tetapi dalam kasus yang jarang, gigitan nyamuk juga dapat menyebabkan reaksi alergi yang parah.

Rasa gatal yang Anda rasakan setelah gigitan nyamuk adalah jenis reaksi alergi ringan. Tetapi beberapa orang dapat memiliki reaksi yang lebih kuat, termasuk gatal-gatal atau lesi di sekitar gigitan.

Darurat Medis

Jika Anda kesulitan bernapas atau bengkak di wajah atau tenggorokan setelah digigit nyamuk, hubungi 911 atau segera pergi ke ruang gawat darurat terdekat. Ini adalah gejala reaksi alergi serius yang disebut anafilaksis, yang bisa mematikan.

Bawa pulang

Ada banyak penyakit yang dapat ditularkan oleh nyamuk, tetapi HIV bukan salah satunya.

Virus HIV tidak dapat menginfeksi nyamuk karena mereka kekurangan reseptor sel yang diperlukan HIV.

Namun, penting untuk tetap berhati-hati melindungi diri Anda dari gigitan nyamuk sebanyak mungkin.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *