Mengapa Rambut Rontok Dapat Terjadi Selama atau Setelah Kehamilan dan Apa yang Dapat Anda Lakukan

Ikhtisar

Anda mungkin pernah mendengar bahwa rambut menjadi tebal dan berkilau selama kehamilan. Ini mungkin benar untuk beberapa wanita, berkat kadar hormon estrogen yang tinggi, yang memperlambat kerontokan rambut.

Akan tetapi, calon ibu lainnya mengalami penipisan rambut atau kerontokan rambut baik selama kehamilan atau dalam bulan-bulan segera setelah kelahiran.

Sementara itu, kerontokan rambut adalah normal dan dapat disebabkan oleh hal-hal seperti hormon, stres pada tubuh, atau kondisi medis yang menyertai kehamilan.

Apa yang menyebabkan kerontokan rambut selama kehamilan?

Baik pria maupun wanita kehilangan rata-rata sekitar 50 hingga 100 rambut setiap hari. Selama kehamilan, peningkatan kadar estrogen memperlambat siklus alami pelepasan folikel rambut. Akibatnya, beberapa wanita justru kehilangan rambut lebih sedikit saat hamil. Tapi itu tidak selalu terjadi.

Pergeseran hormon

Beberapa wanita mungkin mengalami penipisan dan kerontokan rambut karena stres atau syok. Kondisi ini disebut telogen effluvium, dan itu mempengaruhi sejumlah kecil wanita selama kehamilan.

Trimester pertama dapat membuat tubuh stres karena keseimbangan hormon bergeser secara dramatis untuk mendukung bayi yang sedang tumbuh. Stres dapat menempatkan lebih banyak rambut di kepala Anda, 30 persen atau lebih, ke fase telogen atau "istirahat" dari siklus hidup rambut. Jadi, alih-alih kehilangan rata-rata 100 rambut sehari, Anda mungkin kehilangan 300 rambut sehari.

Kerontokan rambut karena perubahan hormon mungkin tidak terjadi segera. Sebagai gantinya, mungkin perlu dua hingga empat bulan untuk melihat penipisan. Kondisi ini umumnya tidak bertahan lebih dari enam bulan dan tidak mengakibatkan kerontokan rambut permanen.

Masalah kesehatan

Demikian juga, masalah kesehatan mungkin timbul selama kehamilan, yang mengarah ke telogen effluvium. Penumpahan bisa sangat dramatis, terutama jika itu terkait dengan ketidakseimbangan hormon atau vitamin esensial yang sedang berlangsung.

Masalah tiroid

Gangguan tiroid, seperti hipertiroidisme (terlalu banyak hormon tiroid) atau hipotiroidisme (terlalu sedikit hormon tiroid), mungkin sulit dikenali selama kehamilan.

Dari kedua kondisi tersebut, hipotiroidisme lebih sering terjadi, menyerang 2 atau 3 dari 100 wanita hamil. Rambut rontok adalah salah satu gejala, bersama dengan kram otot, sembelit, dan kelelahan. Sekitar 1 dari 20 wanita mungkin juga mengalami masalah tiroid (tiroiditis postpartum) setelah bayi lahir. Dalam semua kasus, masalah tiroid biasanya didiagnosis dengan tes darah.

Kekurangan zat besi

Kekurangan zat besi terjadi ketika Anda tidak memiliki cukup sel darah merah untuk mendapatkan oksigen ke berbagai jaringan dalam tubuh. Ini dapat menyebabkan rambut menipis bersama dengan gejala lain, seperti kelelahan, detak jantung tidak teratur, sesak napas saat aktivitas, dan sakit kepala.

Wanita hamil memiliki risiko tinggi mengalami anemia defisiensi besi, terutama jika kehamilan mereka berdekatan, mereka hamil dengan kelipatan, atau mereka menderita mual di pagi hari. Kondisi ini juga dapat didiagnosis dengan tes darah.

Walaupun rambut rontok dengan kondisi ini tidak permanen, rambut Anda mungkin tidak akan kembali ke ketebalan normalnya sampai kadar hormon atau vitamin telah kembali ke kisaran normal.

Rambut rontok pascapersalinan

Banyak wanita mengalami kerontokan rambut dalam beberapa bulan setelah melahirkan, umumnya memuncak sekitar empat bulan setelah melahirkan. Ini bukan rambut rontok yang sebenarnya, melainkan “kerontokan rambut berlebihan” yang disebabkan oleh penurunan hormon estrogen.

Sekali lagi, jenis rambut rontok ini dianggap sebagai telogen effluvium. Meskipun mungkin cukup menggelikan untuk melihat 300 atau lebih rambut rontok setiap hari, biasanya sembuh sendiri tanpa perawatan.

Penyebab lainnya

Penting untuk dicatat bahwa kerontokan rambut dengan telogen effluvium biasanya menipis seragam. Jika Anda melihat adanya bercak atau botak yang lebih dramatis, mungkin ada masalah lain yang sedang terjadi. Ada juga kondisi genetik dan autoimun yang menyebabkan kerontokan rambut, baik Anda sedang hamil atau tidak.

  • Androgenic alopecia (kebotakan pola wanita) disebabkan oleh fase pertumbuhan folikel rambut yang lebih pendek dan perpanjangan waktu antara rambut rontok dan pertumbuhan baru.

  • Alopecia areata menyebabkan kerontokan rambut pada kulit kepala dan bagian tubuh lainnya. Anda mungkin mengalami kerontokan dan pertumbuhan kembali rambut yang tidak dapat diprediksi atau siklus. Tidak ada obat untuk jenis kerontokan rambut ini, tetapi perawatan tertentu dapat membantu menghentikan kerontokan dan menumbuhkan kembali rambut.

Dimungkinkan untuk hamil dan memiliki salah satu dari kondisi ini pada saat yang sama.

Trauma

Kerontokan rambut Anda mungkin tidak ada hubungannya dengan kehamilan atau kondisi genetik sama sekali. Jika Anda baru-baru ini memiliki gaya rambut ketat, menjalani perawatan kecantikan tertentu, atau merawat rambut Anda dengan kasar, Anda mungkin memiliki apa yang disebut alopecia traksi.

Peradangan folikel rambut dapat menyebabkan rambut rontok dan rontok. Dalam beberapa kasus, folikel Anda mungkin mengalami bekas luka, menyebabkan kerontokan rambut permanen.

Perawatan untuk rambut rontok terkait kehamilan

Kerontokan rambut selama dan setelah kehamilan mungkin tidak memerlukan perawatan khusus. Biasanya diselesaikan dengan sendirinya seiring waktu.

Dokter terkadang meresepkan minoxidil (Rogaine) jika pertumbuhan rambut tidak kembali ke tingkat sebelumnya, tetapi obat ini tidak dianggap aman untuk digunakan selama kehamilan.

Dalam kasus kondisi seperti hipotiroidisme atau anemia defisiensi besi, bekerja dengan dokter Anda untuk menemukan obat atau suplemen vitamin yang akan mengembalikan kadar Anda ke normal akan membantu memulai siklus pertumbuhan kembali dengan waktu.

Mayoritas perawatan untuk kondisi lain, seperti androgenic alopecia, juga tidak dianjurkan selama kehamilan. Dokter Anda mungkin menyarankan untuk mencoba perawatan laser tingkat rendah (LLLT), yang menggunakan gelombang lampu merah untuk merangsang pertumbuhan rambut, alih-alih obat-obatan.

Bagaimana dengan setelah melahirkan?

Beberapa obat aman saat menyusui dan yang lainnya tidak. Rogaine, misalnya, tidak dianggap aman jika Anda sedang menyusui. Ini adalah sesuatu yang mungkin Anda mulai setelah Anda selesai menyusui.

Sumber daya terbaik Anda adalah dokter untuk membantu Anda menimbang pro dan kontra dari berbagai opsi perawatan.

Pencegahan kerontokan terkait kehamilan

Anda mungkin atau mungkin tidak dapat melakukan apa pun untuk mencegah kerontokan atau penumpahan rambut selama kehamilan. Itu semua tergantung pada penyebab kerontokan rambut Anda.

Mencoba:

  • Makan makanan yang sehat dan seimbang. Fokus pada mendapatkan cukup protein, zat besi, dan nutrisi penting lainnya. Anda juga dapat bertanya kepada dokter Anda tentang vitamin prenatal terbaik untuk Anda, apakah dijual bebas atau dengan resep dokter.
  • Menanyakan kepada dokter Anda apakah ada obat atau suplemen yang Anda konsumsi dapat berkontribusi pada kerontokan rambut.
  • Melewatkan kepangan ketat, roti, kuncir kuda, dan gaya rambut lainnya yang mungkin menarik rambut Anda. Selagi Anda melakukannya, jangan memuntir, menarik, atau menggosok rambut Anda.
  • Cuci rambut dengan lembut dan gunakan sisir bergigi lebar untuk menghindari mencabut rambut terlalu keras saat melepaskan rambut.
  • Membiarkan rambut beristirahat tanpa perawatan keras seperti menggunakan rol panas, pengeriting rambut, atau minyak panas dan perawatan permanen.
  • Berbicara dengan dokter Anda. Kadang-kadang akar rambut rontok Anda tidak dapat dengan mudah ditentukan dengan pemeriksaan fisik. Sementara sebagian besar kasus kerontokan rambut selama kehamilan bersifat sementara, ada beberapa situasi lain yang mungkin memerlukan perawatan untuk meningkatkan kadar vitamin atau mengatur kadar hormon.

Jika rambut Anda sudah rontok, coba gunakan sampo dan kondisioner bervolume. Formula yang berat dapat menurunkan berat rambut. Dan saat mengkondisikan, fokuskan pada ujung rambut Anda alih-alih kulit kepala agar lebih terangkat.

Ada juga gaya potongan rambut tertentu, seperti bob pendek, yang dapat membantu rambut Anda terlihat lebih penuh saat tumbuh kembali.

Apa yang diharapkan

Rambut rontok selama kehamilan – walaupun tidak terlalu umum – adalah normal, terutama ketika berhubungan dengan perubahan hormon atau kondisi kesehatan tertentu. Pertumbuhan rambut harus dilanjutkan dengan waktu atau dengan perawatan untuk penyebab yang mendasarinya.

Kerontokan rambut setelah kehamilan mencapai puncaknya sekitar empat bulan pascapersalinan. Kabar baiknya adalah Anda kemungkinan akan mendapatkan kembali pertumbuhan normal dalam waktu enam hingga sembilan bulan – pada hari ulang tahun pertama si kecil.

Jika kerontokan rambut Anda berlanjut atau Anda melihat gejala lain, pertimbangkan untuk menghubungi dokter Anda untuk melihat apakah ada kemungkinan penyebab kerontokan rambut lainnya, seperti alopecia areata atau androgenic alopecia.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *