Mengapa Sakit Gigi Selama Kehamilan adalah Sesuatu – dan Yang Dapat Anda Lakukan Tentang Ini

wanita hamil menangani sakit gigi sambil menyikat gigi

Kehamilan adalah waktu yang indah, dan tentu saja, Anda akan melakukan segalanya untuk memastikan 9 bulan yang sehat. Ini termasuk mendapatkan perawatan pranatal yang tepat, menjaga pola makan yang sehat, berolahraga, dan bahkan meninggalkan beberapa kebiasaan (hellooooo, mocktail).

Tetapi sementara semua ini penting untuk kesehatan Anda secara keseluruhan selama kehamilan, penting juga agar Anda tidak mengabaikan kesehatan gigi Anda.

Salah satu masalah kehamilan yang tidak terduga adalah rasa sakit atau sensitivitas gigi, tetapi dengan kebiasaan gigi yang baik dan kunjungan ke dokter gigi, Anda dapat menjaga gigi dan gusi tetap sehat.

Apa penyebab sakit gigi selama kehamilan?

Sebagian besar wanita hamil mengantisipasi beberapa ketidaknyamanan selama kehamilan mereka.

Setiap orang telah mendengar cerita tentang morning sickness yang mengerikan, dan bukan rahasia lagi bahwa kehamilan membawa kaki bengkak, sakit punggung, kelelahan, dan kabut otak. (Syukurlah bayi pada akhir perjalanan ini begitu setimpal.)

Tetapi ketika datang ke sakit gigi atau sensitivitas, masalah kehamilan ini dapat membuat Anda lengah. Namun, masalah gigi selama kehamilan lebih umum daripada yang disadari oleh beberapa orang.

Tubuh mengalami banyak perubahan selama kehamilan – Anda bisa berterima kasih pada perubahan hormon untuk ini. Dengan cara yang sama, peningkatan estrogen dan progesteron dapat menyebabkan gejala seperti muntah dan mual, perubahan ini juga dapat membuat Anda rentan terhadap plak gigi.

Penumpukan plak ini dapat menjadi akar penyebab pendarahan gusi dan peradangan, suatu kondisi yang dikenal sebagai gingivitis kehamilan. Itu mempengaruhi hingga 75 persen wanita hamil, jadi jika Anda memilikinya, Anda tidak sendirian.

Dan tergantung pada tingkat keparahan gingivitis kehamilan, Anda mungkin menderita penyakit periodontal. Ini adalah infeksi gusi serius yang menghancurkan tulang yang menopang gigi Anda, yang menyebabkan kehilangan gigi.

Beberapa wanita juga mengalami tumor kehamilan, juga disebabkan oleh terlalu banyak plak. Jangan khawatir – ini terdengar menakutkan, tetapi pertumbuhannya tidak berbahaya pada gusi.

Tentu saja, kanker atau tidak, pertumbuhan berlebih dari jaringan ini (yang sering terjadi selama trimester kedua) dapat menyebabkan nyeri dan nyeri, sehingga sulit untuk makan atau minum. Berita baiknya adalah bahwa tumor ini biasanya menghilang setelah melahirkan.

Seolah-olah kemungkinan ini tidak cukup, kehamilan juga dapat mengubah nafsu makan Anda, dan sangat normal untuk menginginkan makanan tertentu. Masalahnya adalah, Anda tidak akan membutuhkan makanan sehat.

Jika Anda terus-menerus meraih camilan bergula atau tinggi karbohidrat untuk memuaskan hasrat, ada risiko kerusakan gigi, yang mengakibatkan gigi berlubang.

Dan jika Anda memiliki kesenangan yang tidak menyenangkan karena hidup dengan refluks asam atau mual di pagi hari, sering muntah atau asam lambung di mulut Anda dapat secara perlahan merusak enamel gigi Anda, memicu sensitivitas gigi.

Apa saja perawatan untuk sakit gigi selama kehamilan?

Apakah Anda sakit gigi, sakit gusi, atau luka, sakit mulut tidak harus menjadi kesenangan yang mematikan.

Pertama dan terpenting: Temui dokter gigi Anda

Jika Anda memiliki sakit gigi yang tidak hilang, jangan menderita dalam diam. Temui dokter gigi Anda segera, dan jangan lupa untuk menyebutkan bahwa Anda hamil.

Aman untuk melakukan rontgen gigi dan prosedur gigi tertentu selama kehamilan. Tetapi tergantung pada seberapa jauh Anda, dokter gigi Anda dapat merekomendasikan menunda beberapa perawatan sampai setidaknya trimester kedua.

Ini mungkin terjadi jika Anda memerlukan pengisian atau saluran akar, yang membutuhkan anestesi lokal atau umum – dan dapat meningkatkan risiko keguguran pada trimester pertama.

Tetapi karena organ vital bayi Anda dikembangkan pada trimester kedua, ada risiko efek samping yang lebih rendah ketika dokter gigi menunda prosedur tertentu, menurut Mayo Clinic.

Bersaing dengan kebersihan Anda

Namun, untuk menjadi jelas, pembersihan gigi rutin tidak membahayakan bayi Anda, sehingga Anda dapat terus menjadwalkan pembersihan ini seperti biasa. Faktanya, membersihkan gigi bisa menghilangkan sensitivitas yang disebabkan oleh terlalu banyak plak.

Pembersihan juga dapat mengobati gingivitis kehamilan. Karena risiko radang gusi selama kehamilan, dokter gigi Anda bahkan dapat merekomendasikan pembersihan yang lebih sering saat hamil – mungkin setiap 3 bulan dibandingkan dengan setiap 6 bulan.

Pengangkatan plak juga dapat meringankan ketidaknyamanan dari tumor kehamilan, pertumbuhan berlebih non-kanker pada gusi Anda. Ketahuilah bahwa tumor mungkin tidak akan hilang sampai setelah melahirkan, dan itu tidak masalah.

Dapatkan perawatan yang lebih spesifik sesuai kebutuhan

Namun, kadang-kadang, tumor mengganggu makan. Jika demikian, dokter gigi Anda mungkin mempertimbangkan untuk melepas, tetapi Anda harus menunggu sampai trimester kedua atau ketiga. Prosedur ini melibatkan anestesi lokal untuk mematikan rasa di sekitar gusi Anda.

Jika Anda mengalami penyakit periodontal selama kehamilan dan dokter gigi Anda tidak dapat menyelamatkan gigi yang lepas, pencabutan selama trimester kedua dapat menghentikan rasa sakit dan sensitivitas.

Anda kemudian dapat mendiskusikan pilihan penggantian gigi dengan dokter gigi Anda seperti implan gigi atau jembatan gigi tetap – keduanya aman setelah trimester kedua.

Obat rumahan untuk sakit gigi selama kehamilan

Jika dokter gigi Anda menunda perawatan gigi sampai trimester kedua, ada banyak hal yang dapat Anda lakukan untuk meredakan rasa sakit di rumah. Anda bisa mulai dengan mengidentifikasi makanan dan minuman yang memperburuk sensitivitas atau rasa sakit.

Beberapa wanita menemukan bahwa kepekaan meningkat ketika mereka makan makanan panas atau minum minuman panas, sedangkan yang lain memiliki kepekaan terhadap minuman dingin atau makanan dingin. Obat kumur yang mengandung alkohol juga dapat memperburuk rasa sakit Anda.

Membilas mulut Anda dengan air hangat dan asin mungkin bisa mengurangi pembengkakan dan peradangan. Atau, oleskan kompres dingin ke bagian luar pipi Anda untuk meredakan peradangan.

Tanyakan kepada dokter atau dokter gigi apakah aman untuk mengambil antiseptik gigi bebas yang mengandung benzokain atau penghilang rasa sakit seperti ibuprofen (Advil) atau acetaminophen (Tylenol).

Cara mencegah sakit gigi saat hamil

Dengan semua yang akan Anda alami selama kehamilan, secara fisik, Anda ingin meminimalkan kemungkinan sakit gigi. Ini dimulai dengan kebiasaan kebersihan mulut yang sangat baik, yang penting karena risiko mengembangkan masalah gigi. Inilah yang dapat Anda lakukan:

  • Jangan berhemat pada perawatan gigi. Anda akan lebih lelah dan pegal-pegal, jadi mungkin mudah tidur tanpa menyikat gigi – jangan. Tetaplah pada rutinitas yang baik. Sikat gigi Anda setidaknya dua kali sehari dan benang sekali sehari. Juga, gunakan pasta gigi berfluoride dan obat kumur untuk mencegah gigi berlubang dan menguatkan gigi Anda.
  • Minumlah air atau bilas mulut Anda setelah muntah, jika Anda mengalami morning sickness. Ini membantu menghilangkan asam lambung dari gigi. Namun, jangan langsung menyikat gigi. Ini mungkin terlihat aneh, tetapi tingkat keasaman di mulut Anda meningkat setelah muntah. Menyikat bisa lebih berbahaya daripada baik, jadi tunggu setidaknya satu jam setelah muntah sebelum menyikat gigi.
  • Beri tahu dokter gigi Anda bahwa Anda hamil dan lihat apakah Anda perlu pembersihan lebih sering. Juga, bicarakan dengan penyedia asuransi kesehatan Anda. Beberapa rencana mencakup pembersihan gigi ekstra selama kehamilan.
  • Batasi makanan manis dan karbohidrat. Camilan makanan sehat seperti sayuran mentah, kerupuk, dan buah.

Bagaimana prospeknya?

Berita baiknya adalah masalah gigi yang timbul selama kehamilan seringkali berumur pendek dan membaik setelah melahirkan – ketika kadar hormon Anda kembali normal.

Anda tidak dapat mengontrol perubahan yang dialami tubuh Anda selama kehamilan, tetapi Anda dapat mengontrol seberapa baik Anda merawat gigi. Jadwalkan pembersihan gigi rutin selama kehamilan dan beri tahu dokter gigi tentang rasa sakit gigi.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *