Mengapa saya mendapatkan keringat malam selama haid?

Tidak jarang terbangun dengan perasaan sedikit berkeringat atau bahkan agak lembab pada kesempatan tertentu, terutama jika Anda tidur di kamar yang hangat.

Tetapi dengan berkeringat malam hari, Anda biasanya akan bangun basah kuyup ke selimut Anda. Anda bahkan mungkin perlu mengganti piyama dan tempat tidur Anda sebelum kembali tidur.

Bagi sebagian orang, keringat malam dapat terjadi selama periode menstruasi mereka. Ini mungkin menjadi lebih umum, atau terjadi untuk pertama kalinya, saat Anda mendekati perimenopause di usia 30-an atau 40-an.

Baca terus untuk mengetahui lebih lanjut tentang keringat malam yang terjadi selama periode Anda, termasuk mengapa itu terjadi, bagaimana cara mengelolanya, dan kapan harus pergi ke dokter.

Mengapa itu terjadi?

Berkeringat di malam hari sering terjadi dengan sindrom pramenstruasi (PMS), meskipun juga dapat terjadi setelah menstruasi dimulai.

Hormon Anda berfluktuasi sebagai bagian normal dari siklus menstruasi Anda. Secara khusus, perubahan kadar estrogen dan progesteron dapat berkontribusi pada gejala PMS, termasuk hot flashes dan keringat malam.

Ketika kadar progesteron meningkat, kadar estrogen menurun. Penurunan ini dapat memengaruhi hipotalamus Anda, bagian otak Anda yang mengontrol suhu internal.

Akibatnya, otak Anda dapat merespons dengan lebih cepat bahkan terhadap sedikit perubahan suhu dan mengirim sinyal yang memberi tahu tubuh Anda untuk mendinginkan Anda dengan berkeringat, bahkan jika itu tidak perlu.

mungkinkah itu perimenopause?

Jika Anda mengalami hot flash di malam hari tetapi belum mencapai menopause, Anda bisa mendekati perimenopause, waktu sebelum menopause.

Gejala-gejala perimenopause biasanya dimulai setelah usia 40 tahun, tetapi mereka mungkin mulai sedini pertengahan hingga akhir 30-an Anda. Faktanya, keringat malam sering merupakan salah satu tanda pertama bahwa Anda mendekati menopause.

Mungkinkah itu menopause dini?

Insufisiensi ovarium primer (POI) melibatkan gejala menopause yang terjadi sebelum usia 40. Di masa lalu, kondisi ini disebut menopause dini atau kegagalan ovarium.

Para ahli sejak itu menemukan bukti yang menunjukkan bahwa indung telur masih bisa berfungsi dengan kondisi ini, meskipun fungsi itu umumnya tidak dapat diprediksi.

Gejalanya meliputi:

  • periode yang jarang, tidak teratur, atau tidak terjawab
  • keringat malam dan hot flashes
  • perubahan mood atau kemampuan berkonsentrasi
  • menurunnya minat seks
  • kekeringan vagina
  • rasa sakit saat berhubungan seks

POI dapat meningkatkan risiko penyakit jantung dan membuat patah tulang lebih mungkin terjadi.

Ini juga biasanya mengarah pada kemandulan, jadi penting untuk menemui dokter Anda lebih cepat daripada nanti jika Anda memiliki gejala, terutama jika Anda menginginkan pilihan untuk memiliki anak suatu hari nanti.

Apa lagi yang bisa menyebabkan mereka?

Berkeringat di malam hari dapat memiliki berbagai penyebab selain masalah hormon.

Jika Anda kadang-kadang berkeringat malam di luar periode Anda, itu bisa menjadi gejala:

  • sleep apnea
  • infeksi, termasuk infeksi ringan atau umum serta yang lebih serius, seperti TBC atau endokarditis
  • penyakit refluks gastroesofagus (GERD)
  • kecemasan dan stres

  • alkohol, termasuk minum banyak alkohol atau minum alkohol sore hari

  • faktor gaya hidup, termasuk olahraga berat, minuman panas, atau makanan pedas sebelum tidur
  • tempat tidur berat atau kamar tidur yang terlalu hangat

Keringat malam juga terkadang terjadi sebagai efek samping dari obat-obatan. Obat yang paling umum yang dapat menyebabkan keringat malam termasuk:

  • SSRI atau antidepresan trisiklik

  • antipsikotik fenotiazin
  • obat diabetes
  • obat terapi hormon
  • steroid, seperti kortison dan prednison
  • penghilang rasa sakit, seperti acetaminophen dan aspirin

Kanker juga kadang-kadang dapat menyebabkan keringat malam, tetapi itu bukan penyebab umum. Anda juga biasanya memiliki gejala lain, seperti penurunan berat badan dan kelelahan yang tidak dapat dijelaskan.

Apakah ada cara untuk mengelolanya?

Berkeringat di malam hari dapat menyebabkan ketidaknyamanan dan bahkan dapat memengaruhi tidur Anda, tetapi Anda dapat mengambil langkah-langkah untuk mengatasinya. Perubahan gaya hidup tertentu dapat membantu meningkatkan keringat malam tanpa obat atau perawatan medis lainnya.

Cobalah kiat ini untuk membantu meringankan keringat malam:

  • Turunkan suhu di kamar Anda. Misalnya, Anda dapat membiarkan jendela terbuka di malam hari atau menggunakan kipas angin.
  • Ganti selimut yang lebih berat untuk seprai yang bernapas dan berlapis. Gunakan seprai dan selimut katun ringan. Anda mungkin juga mempertimbangkan alas tidur yang terbuat dari kain yang cepat kering atau lembab. Lapisan tipis tempat tidur dapat membantu Anda tetap dingin, karena Anda dapat mendorong kembali lapisan yang tidak Anda butuhkan.
  • Simpan kompres es di bawah bantal Anda. Menempatkan kompres dingin gel lembut di bawah bantal sebelum tidur dapat membantu mendinginkan lingkungan tidur Anda. Ketika Anda bangun di malam hari, Anda dapat membalik bantal Anda untuk mendinginkan wajah Anda.
  • Simpan air dingin di samping tempat tidur Anda. Gunakan termos atau termos yang terisolasi agar air Anda tetap dingin dalam semalam. Mengambil beberapa teguk air saat bangun tidur dapat membantu Anda tetap tenang.
  • Berolahraga secara teratur. Olahraga memiliki banyak manfaat, termasuk membantu mengurangi stres, yang dapat menyebabkan keringat malam. Hindari berolahraga berat sebelum tidur. Mandi air dingin setelah berolahraga juga dapat membantu.
  • Hindari pemicu. Pemicu umum keringat malam hari yang ekstrem termasuk makanan pedas, alkohol, rokok, dan kafein. Menghindari ini pada jam-jam sebelum tidur, atau seluruhnya, dapat membantu mengurangi keringat malam. Kurang kafein juga dapat membantu meningkatkan gejala PMS.
  • Minum banyak air. Mendapatkan cukup air sepanjang hari adalah penting untuk kesehatan yang baik. Ini juga dapat membantu menjaga tubuh Anda tetap dingin, yang dapat membantu mengurangi kemungkinan Anda akan banyak berkeringat di malam hari.

Jika keringat malam Anda bertahan secara teratur dan menyebabkan insomnia atau kesulitan lain, Anda mungkin ingin membuat janji dengan penyedia layanan kesehatan Anda.

Haruskah saya pergi ke dokter?

Berkeringat di malam hari dapat terjadi pada usia berapa pun, tetapi Anda mungkin lebih mungkin mengalaminya di usia akhir 30-an atau awal 40-an.

Jika Anda hanya mengalami keringat malam sebelum atau selama haid, Anda mungkin tidak perlu khawatir, terutama jika Anda tidak memiliki gejala lain yang tidak biasa atau yang memprihatinkan.

Jika Anda mulai memiliki gejala menopause sebelum usia akhir 30-an, Anda mungkin ingin memeriksakan diri ke dokter untuk menyingkirkan POI, yang dapat menyebabkan infertilitas dan meningkatkan risiko penyakit jantung dan patah tulang.

Terkadang, keringat malam dapat mengindikasikan kondisi yang lebih serius. Sebaiknya Anda berbicara dengan penyedia layanan kesehatan tentang keringat malam yang berkepanjangan jika Anda juga melihat salah satu gejala berikut ini:

  • sulit tidur nyenyak
  • demam
  • nafsu makan lebih atau kurang dari biasanya
  • penurunan berat badan yang tidak bisa dijelaskan
  • ruam yang tidak dapat dijelaskan
  • pembengkakan kelenjar getah bening

Jika keringat malam memengaruhi kualitas hidup Anda secara negatif, tidak ada salahnya untuk membicarakannya dengan penyedia layanan kesehatan Anda. Mereka dapat membantu Anda mengeksplorasi opsi perawatan yang mungkin untuk pemulihan.

Keringat malam yang parah, bahkan yang terjadi bersamaan dengan perimenopause atau menopause, mungkin tidak membaik tanpa obat. Obat-obatan yang kadang-kadang diresepkan untuk membantu mengelola keringat malam mungkin termasuk terapi hormon atau dosis rendah antidepresan.

Garis bawah

Berkeringat di malam hari selama haid bisa menjadi gejala normal dari fluktuasi hormon. Tetapi jika mereka disertai dengan gejala lain yang tidak biasa, yang terbaik adalah menindaklanjuti dengan penyedia layanan kesehatan Anda untuk mengesampingkan potensi penyebab yang mendasarinya.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *