Mengenali Jenis-Jenis Pelecehan Anak dan Cara Menanggapi

Pelecehan anak adalah segala penganiayaan atau penelantaran yang membahayakan anak berusia 18 tahun atau lebih muda. Ini dapat mencakup pelecehan seksual, emosional, dan fisik, serta pengabaian.

Penganiayaan tersebut disebabkan oleh orang dewasa, sering kali orang dengan peran tanggung jawab dalam kehidupan anak.

Orang yang bertanggung jawab atas pelecehan tersebut mungkin orang tua atau anggota keluarga. Itu bisa juga seseorang yang bertindak sebagai pengasuh atau dengan otoritas dalam kehidupan anak, termasuk pelatih, guru, atau pemimpin agama.

Pusat Kontrol dan Pencegahan Penyakit (CDC) mengatakan setidaknya 1 dari 7 anak di Amerika Serikat mengalami beberapa bentuk pelecehan atau pengabaian setiap tahun. Namun, jumlahnya mungkin jauh lebih tinggi karena penyalahgunaan sering tidak dilaporkan.

Dalam artikel ini, Anda akan belajar lebih banyak tentang jenis-jenis pelecehan anak dan gejala yang mungkin Anda lihat pada seorang anak yang dilecehkan. Anda juga akan belajar mengapa pelecehan anak terjadi dan apa yang dapat Anda lakukan untuk menghentikannya.

Mengabaikan

Kelalaian terjadi ketika orang dewasa atau pengasuh gagal memenuhi kebutuhan fisik dan emosional dasar anak. Kebutuhan ini meliputi:

  • perumahan
  • makanan
  • pakaian
  • pendidikan
  • perawatan medis
  • pengawasan

Mengenali tanda-tanda pengabaian bisa jadi sulit. Keluarga dengan sarana terbatas mungkin kurang mampu menyediakan beberapa aspek pengasuhan sementara masih tidak benar-benar mengabaikan anak-anak mereka.

Contoh pengabaian meliputi:

  • tidak membawa anak ke dokter atau dokter gigi saat diperlukan
  • meninggalkan anak tanpa pengawasan di rumah untuk waktu yang lama
  • memungkinkan anak untuk berpakaian yang tidak sesuai untuk waktu tahun (mis., tidak ada mantel di musim dingin)
  • tidak mencuci pakaian, kulit, atau rambut anak
  • tidak memiliki uang untuk kebutuhan dasar, seperti makanan

Anak-anak yang diabaikan dapat dibiarkan dalam situasi di mana mereka lebih mungkin mengalami jenis pelecehan atau bahaya lainnya.

Kekerasan fisik

Pelecehan fisik adalah penggunaan kekuatan fisik secara sengaja untuk menyakiti anak. Contoh-contoh kekerasan fisik termasuk:

  • gemetar, melempar, atau memukul anak

  • menjepit, menampar, atau tersandung secara berlebihan
  • memaksa anak untuk berlari atau berolahraga sebagai hukuman
  • kulit terbakar atau panas
  • mencekik atau merampas udara
  • peracunan
  • memaksa anak ke posisi fisik yang tertekan atau mengikatnya
  • menahan tidur, makanan, atau obat-obatan

Di beberapa negara bagian dan negara, hukuman fisik dianggap sebagai bentuk pelecehan fisik anak.

Anak-anak yang mengalami pelecehan fisik dapat menunjukkan tanda-tanda berikut:

  • memar, luka bakar, atau bekas
  • patah tulang
  • mengenakan pakaian yang tidak pantas (mis. lengan panjang di musim panas) untuk menyembunyikan tanda atau memar
  • tampak ketakutan pada orang tertentu
  • aktif memprotes pergi ke tempat tertentu
  • tersentak saat disentuh
  • berbicara tentang cedera atau membuat penjelasan fantastis untuk cedera mereka

Pelecehan emosional dan psikologis

Pelecehan emosional, atau pelecehan psikologis, mungkin tidak terlihat, tetapi sangat kuat.

Ini terjadi ketika seseorang dengan sengaja merusak harga diri atau kesejahteraan anak dengan menyampaikan kepada anak itu bahwa mereka entah bagaimana tidak memadai, tidak berharga, atau tidak dicintai.

Pelecehan emosional mungkin merupakan hasil dari pelecehan verbal, atau tindakan fisik dapat menyebabkannya.

Contoh pelecehan emosional meliputi:

  • memberi anak-anak "perawatan diam"
  • memberi tahu anak-anak bahwa mereka "jahat," "tidak baik," atau "salah"
  • mengejek anak
  • berteriak atau berteriak untuk membungkam mereka

  • tidak memungkinkan mereka untuk mengekspresikan pandangan atau pendapat
  • mengancam
  • intimidasi
  • menggunakan pemerasan emosional
  • membatasi kontak fisik
  • menahan kata-kata penegasan dan cinta

Ingatlah beberapa contoh ini dapat terjadi dari waktu ke waktu ketika seseorang sangat kesal. Itu tidak selalu merupakan pelecehan emosional. Itu menjadi kasar ketika mereka berulang dan gigih.

Anak-anak yang dilecehkan secara emosional dapat menunjukkan tanda-tanda berikut:

  • cemas atau takut
  • tampak ditarik atau jauh secara emosional
  • menunjukkan perilaku ekstrem, seperti kepatuhan kemudian agresivitas
  • menunjukkan perilaku yang tidak sesuai usia, seperti mengisap jempol di sekolah dasar atau menengah
  • kurangnya keterikatan pada orang tua atau pengasuh

Pelecehan seksual

Pelecehan seksual adalah tindakan apa pun yang memaksa atau memaksa anak untuk berpartisipasi dalam kegiatan seksual.

Pelecehan seksual dapat terjadi bahkan ketika seorang anak tidak tersentuh. Tindakan yang menyebabkan gairah seksual pada orang lain sebagai akibat dari perilaku atau tindakan anak juga dianggap pelecehan seksual.

Contoh pelecehan seksual meliputi:

  • memperkosa
  • penetrasi, termasuk seks oral
  • kontak seksual non-penetrasi, seperti menyentuh, mencium, menggosok, atau masturbasi
  • menceritakan lelucon atau cerita kotor atau tidak pantas
  • memaksa atau mengundang anak untuk membuka pakaian
  • menonton orang lain melakukan tindakan seksual dengan anak-anak atau meminta anak untuk menonton tindakan seksual
  • berkedip atau mengekspos diri Anda kepada seorang anak
  • mendorong perilaku seksual yang tidak pantas
  • merawat anak untuk kontak seksual di masa depan

Anak-anak yang mengalami pelecehan seksual dapat menunjukkan tanda-tanda berikut:

  • menampilkan pengetahuan seksual di luar usia mereka
  • berbicara tentang disentuh oleh orang lain
  • menarik diri dari keluarga atau teman
  • melarikan diri
  • menjauh dari orang tertentu
  • memprotes pergi ke tempat tertentu
  • mengalami mimpi buruk
  • mengompol setelah latihan toilet
  • mengalami infeksi menular seksual

Bagaimana cara mengetahui apakah seorang anak telah dilecehkan

Tanda-tanda pelecehan anak bisa sulit dideteksi. Memar, misalnya, dapat menjadi produk sampingan alami dari bermain atau olahraga. Meski demikian, banyak anak yang dilecehkan menunjukkan beberapa gejala yang sama. Ini termasuk:

  • ditarik, pasif, atau patuh dengan cara yang tidak biasa
  • memprotes pergi ke tempat tertentu ketika tempat lain tidak mengganggu mereka
  • menolak berada di sekitar individu tertentu
  • menunjukkan perubahan perilaku yang tiba-tiba dan dramatis

Tentu saja, anak-anak mengalami perubahan emosi seperti banyak orang dewasa. Sangat penting untuk mengawasi anak dari dekat untuk tanda atau gejala pelecehan lainnya.

Jika Anda mencurigai pelecehan atau kelalaian, Anda dapat mendekati anak itu dan menawarkan mereka dukungan tanpa syarat dan menenangkan perasaan tenang. Ini dapat membantu mereka merasa cukup aman untuk berbicara tentang apa yang terjadi.

Apa yang harus dilakukan jika Anda mencurigai pelecehan anak

Anda mungkin ragu untuk terlibat ketika Anda berpikir seorang anak mungkin dilecehkan atau diabaikan. Lagipula, sulit untuk mengetahui keseluruhan cerita. Namun, berbicara dapat membantu anak-anak mendapatkan perlindungan yang mereka butuhkan. Ini juga akan membantu orang tua mendapatkan bantuan yang mereka butuhkan.

Jika Anda mencurigai seseorang yang Anda kenal sedang melecehkan anak mereka, Anda dapat menghubungi layanan darurat, seperti polisi. Di sebagian besar negara bagian A.S., Anda dapat melaporkan secara anonim.

SIAPA YANG MENGHUBUNGI BANTUAN

Jika Anda tidak ingin memanggil polisi, Anda dapat menelepon:

  • Hotline Pelanggaran Anak Nasional Childhelp di 800-4-A-CHILD (800-422-4453)

  • Hotline Kekerasan Dalam Rumah Tangga Nasional di 800-799-7233

Hotline ini akan mengarahkan Anda ke sumber daya lokal, seperti layanan perlindungan anak.

Faktor risiko yang mengarah pada pelecehan anak

Penyebab pelecehan anak sangat kompleks. Ini sering merupakan interaksi dari beberapa masalah kritis.

faktor-faktor yang dapat menyebabkan pelecehan anak

  • kekerasan dalam rumah tangga
  • penggunaan narkoba
  • tekanan finansial
  • pengangguran
  • masalah kesehatan mental yang tidak diobati
  • kurangnya keterampilan mengasuh anak
  • riwayat pelecehan atau pengabaian pribadi
  • menekankan
  • kurangnya dukungan atau sumber daya

Membantu seorang anak yang Anda yakini dilecehkan dapat menjadi kesempatan untuk membantu orang tua mereka juga. Itu karena pelecehan bisa menjadi siklus.

Orang dewasa yang mengalami pelecehan sebagai seorang anak mungkin lebih cenderung menunjukkan perilaku kasar terhadap anak-anak mereka sendiri. Mendapatkan bantuan untuk orang tua dan anak dapat menghentikan penyalahgunaan mencapai generasi lain.

Jika Anda yakin Anda mungkin menyalahgunakan anak Anda sendiri atau takut Anda akan melakukannya, Anda bisa mendapatkan bantuan dari sumber berikut:

  • Gerbang Informasi Kesejahteraan Anak
  • Hotline Penyalahgunaan Anak Nasional Childhelp

Organisasi-organisasi ini dapat menyediakan sumber daya untuk mendukung Anda dalam jangka pendek dan berkelanjutan.

Cara membantu anak-anak yang telah dilecehkan

Perlakuan terbaik untuk anak-anak yang telah dilecehkan adalah lingkungan yang aman, stabil, dan mengasuh di mana mereka dapat makmur dan sembuh. Tetapi sebelum itu mungkin, anak-anak perlu bantuan mencapai langkah-langkah pertama ini:

  • Penuhi kebutuhan fisik. Jika seorang anak telah dilecehkan secara fisik, mereka mungkin perlu mengunjungi dokter atau rumah sakit. Bantuan medis dapat mengatasi patah tulang, luka bakar, atau cedera. Jika anak telah menjadi korban pelecehan seksual, mereka mungkin perlu pengujian tambahan.
  • Temukan keamanan. Jika seorang anak tidak aman di rumah mereka, layanan perlindungan anak mungkin untuk sementara menghapusnya. Selama masa ini, orang tua dapat bekerja dengan seorang penasihat untuk menangani masalah atau faktor yang menyebabkan pelecehan. Anak-anak dapat mengunjungi spesialis kesehatan mental.
  • Mencari perawatan kesehatan mental. Anak-anak yang telah dilecehkan atau diabaikan mungkin perlu terapi. Efek pelecehan atau penelantaran bisa berlangsung lama, tetapi terapi dapat membantu anak-anak mengekspresikan perasaan mereka dan belajar untuk mengelola dan mengatasi efeknya. Hal ini, pada gilirannya, dapat mencegah mereka menunjukkan perilaku kasar kepada orang-orang dalam kehidupan mereka.

Apa yang terjadi pada anak-anak yang dilecehkan?

Pelecehan dan penelantaran dapat menyebabkan efek jangka panjang pada perkembangan emosi dan fisik anak.

Anak-anak yang telah dilecehkan atau diabaikan dapat mengalami masalah kesehatan emosional, viktimisasi masa depan, gangguan perilaku, dan penurunan perkembangan otak, di antara masalah lainnya.

Itulah mengapa sangat penting bagi anak-anak yang mengalami pelecehan atau penelantaran menerima perawatan segera dan berkelanjutan. Ini dapat membantu mereka pulih baik dalam jangka pendek dan mengatasi dampak jangka panjang yang mungkin terjadi terhadap kesehatan mereka selama bertahun-tahun yang akan datang.

Menemukan terapis adalah tempat yang baik untuk memulai. Inilah cara mengakses terapi untuk setiap anggaran.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *