Mengonsumsi Alkohol Sebelum Menyadari Bahwa Anda Hamil: Seberapa Berbahaya, Benarkah?

Itu terjadi. Mungkin Anda keluar dari kontrol kelahiran beberapa bulan yang lalu untuk mencoba bayi, tetapi tidak berharap untuk hamil begitu cepat. Anda memang mengurangi alkohol untuk meningkatkan peluang Anda untuk hamil, tetapi Anda terus memiliki segelas anggur di sana-sini.

Atau mungkin Anda sama sekali tidak mencoba untuk hamil, dan itu mengejutkan ketika Anda menyadari bahwa menstruasi Anda terlambat satu minggu. Sekarang Anda sedang melihat dua garis merah muda pada tes kehamilan di rumah dan panik tentang keluar malam dengan pacar Anda yang Anda nikmati beberapa hari yang lalu.

Mungkin Anda bahkan sudah tahu selama beberapa minggu bahwa Anda hamil, tetapi Anda melanjutkan dan memanggang pengantin pada pernikahan baru-baru ini karena teman Anda memberi tahu Anda sejumlah kecil alkohol sehingga pada awal kehamilan tidak ada salahnya.

Apa pun masalahnya, Anda sekarang khawatir dan ingin tahu apa kerusakannya, jika ada, minum di awal kehamilan dapat dilakukan.

Pertama, ambil napas dalam-dalam dan lepaskan rasa bersalah atau malu yang Anda rasakan tentang masa lalu. Anda berada di zona larangan menghakimi di sini. Selanjutnya, lanjutkan membaca untuk mempelajari apa efek sampingnya – dan yang paling penting, apa yang dapat Anda lakukan untuk memastikan kesehatan yang baik untuk Anda dan bayi Anda yang bergerak maju.

Pedoman resmi tentang minum – bahkan di awal kehamilan

Di bagian paling atas lembar informasi alkohol dan kehamilan – dan dalam huruf tebal, tidak kurang – Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) menyarankan agar wanita yang berusaha menjadi hamil atau bisa jadi hamil tidak boleh minum.

Mengapa? Ini tidak benar-benar tentang kerusakan yang dilakukan oleh apa yang Anda minum sebelum Anda bahkan hamil (meskipun ini dapat mempengaruhi kemampuan Anda untuk hamil). Itu tidak ada jumlah alkohol pada setiap titik dalam kehamilan telah terbukti benar-benar aman.

Karena Anda bisa hamil tanpa mengetahuinya, CDC mencakup kemungkinan bahwa Anda berada di tahap awal kehamilan – 3 atau 4 minggu, sering bahkan sebelum menstruasi yang terlewat. (Banyak orang tidak tahu mereka hamil sampai mereka sudah hamil 4 hingga 6 minggu.)

Seperti CDC di Amerika Serikat, NHS di Inggris mengatakan bahwa jika Anda hamil atau berencana hamil, hindari alkohol.

Apa yang dikatakan penelitian?

Penelitian yang benar-benar spesifik tentang minum alkohol di awal kehamilan sangat sulit. Itu karena tidak etis untuk mengumpulkan penelitian dan benar-benar meminta agar setiap segmen populasi hamil melakukan sesuatu (minum alkohol) yang diketahui dapat membahayakan bahkan pada suatu waktu.

Apa yang kami miliki: penelitian yang meneliti orang-orang yang melaporkan penggunaan alkohol selama kehamilan serta beberapa penelitian pada hewan. Kami juga memiliki banyak ilmu yang mendukung pemahaman kami tentang perkembangan manusia di dalam rahim, termasuk perkembangan otak dan sistem saraf pusat mulai dari sekarang minggu ke 3 kehamilan (tepat setelah implantasi).

Jadi satu Studi 2015 dilakukan pada tikus, para peneliti memberi alkohol pada hewan pada usia kehamilan 8 hari – kira-kira setara dengan awal minggu keempat pada kehamilan manusia. Mereka menemukan bahwa keturunan tikus-tikus ini memiliki perubahan pada struktur otak mereka.

Hasilnya menunjukkan bahwa paparan alkohol dini dapat mengubah proses kimia DNA. Sel-sel induk embrionik yang berubah akibat konsumsi alkohol ibu di awal kehamilan bahkan dapat berdampak pada jaringan dewasa di kemudian hari.

Untuk menjadi Kapten kecil Jelas di sini, manusia bukan tikus. Tidak ada cara untuk mengetahui pada saat ini jika efek ini terjadi dengan cara yang sama pada manusia. Meskipun demikian, ini layak untuk dipelajari lebih lanjut.

Di sisi lain, sebuah penelitian yang diterbitkan pada 2013 mengamati 5.628 wanita yang melaporkan sendiri berbagai konsumsi alkohol selama awal kehamilan. (Namun, untuk keperluan penelitian ini, "awal" berarti sampai 15 minggu.)

Para peneliti mencari efek umum alkohol pada kehamilan:

  • berat badan lahir rendah
  • tekanan darah ibu tinggi
  • preeklampsia
  • ukuran lebih kecil dari yang diperkirakan untuk usia kehamilan
  • kelahiran prematur

Mereka tidak menemukan korelasi yang kuat antara minum di awal kehamilan dan peningkatan kemungkinan komplikasi ini, sehingga beberapa orang menganggap ini sebagai OK. Tetapi penelitian ini hanya melihat hasil jangka pendek (bukan efek jangka panjang yang mungkin tidak muncul sampai masa kanak-kanak) dan bukan gangguan sindrom alkohol janin (FASD).

Studi-studi ini mewakili dua ujung spektrum – satu menunjukkan beberapa kemungkinan menakutkan tentang perubahan DNA, dan yang lainnya menunjukkan tidak ada efek buruk. Namun, sebagian besar studi lebih banyak jatuh di tengah keruh.

Sebagai contoh, penelitian tahun 2014 ini mengamati 1.303 wanita hamil di Inggris dan konsumsi alkohol mereka sebelum kehamilan dan selama tiga trimester. Hasil menunjukkan bahwa minum – bahkan kurang dari dua minuman per minggu – pada trimester pertama meningkatkan risiko komplikasi, seperti berat badan lahir rendah dan kelahiran prematur.

Dan penelitian yang dipublikasikan pada tahun 2012 ini menunjukkan bahwa bahkan minum ringan di minggu-minggu awal dapat meningkatkan risiko keguguran, meskipun risikonya naik dengan minum yang lebih berat.

Mungkin akurat untuk melihat semua informasi di luar sana dan mengatakan itu sangat ringan minum sangat awal kehamilan tidak selalu (atau sering) menyebabkan masalah – tetapi itu bisa terjadi. Dan orang yang berbeda mendefinisikan "cahaya" secara berbeda, menambah kebingungan. Jadi mengikuti pedoman CDC dan NHS tanpa alkohol pada titik mana pun adalah opsi teraman dan yang kami rekomendasikan.

Kemungkinan efek samping dari minum saat hamil 3 hingga 4 minggu

Ada beberapa masalah besar dengan minum di awal kehamilan: keguguran dan gangguan sindrom alkohol pada janin.

Ini adalah kenyataan yang sangat sulit bahwa keguguran adalah hal biasa seperti mereka. Dan bahkan jika Anda melakukan semuanya berdasarkan buku, risiko keguguran tertinggi adalah pada trimester pertama – dan itu sering terjadi karena masalah di luar kendali Anda (seperti kelainan kromosom).

Sejumlah sumber dan penelitian yang dapat diandalkan (seperti yang kami sebutkan di atas) menyebutkan bahwa penggunaan alkohol pada trimester pertama dapat meningkatkan risiko keguguran. Mengapa ini terjadi tidak sepenuhnya jelas.

Risiko besar lainnya adalah FASD. Gejalanya meliputi:

  • kelahiran prematur
  • berat badan lahir rendah
  • masalah neurologis
  • masalah perilaku yang muncul kemudian di masa kecil
  • fitur wajah abnormal tertentu (bibir atas tipis, mata kecil, lipatan vertikal yang hilang antara hidung dan bibir)
  • kesulitan kognitif

Apa yang harus dilakukan jika Anda minum alkohol saat hamil 3 hingga 4 minggu

Inilah sesuatu yang perlu diingat: perkembangan manusia dalam rahim tidak terjadi sekaligus. Itu terjadi selama periode 40 minggu (lebih atau kurang, tetapi Anda tahu apa yang kami maksud) dan ada banyak faktor yang berkontribusi.

Dan sambil minum apa saja tahap kehamilan harus dihindari, baik American College of Obstetricians dan Gynaecologists dan Royal College of Obstetricians dan Gynaecologists mengatakan bahaya dari memiliki sedikit alkohol sebelum Anda tahu Anda hamil adalah tidak sepertinya.

Jadi, jika Anda minum alkohol sebelum menyadari Anda hamil, yang penting adalah Anda berhenti sekarang. Otak kecil manusia Anda masih memiliki banyak perkembangan.

Konsumsilah vitamin prenatal harian Anda, pertahankan pola makan sehat, hindari daging yang kurang matang dan ikan mentah atau merkuri tinggi, dan pertahankan janji pralahir Anda – ini semua adalah hal-hal menakjubkan yang dapat Anda lakukan untuk meningkatkan kesehatan bayi Anda.

Dan sementara kita membahas topik tentang perjanjian pranatal itu – bicarakan dengan dokter Anda secara jujur ​​tentang masalah Anda dan beri tahu mereka bahwa Anda minum alkohol sejak dini.

Jika Anda merasa tidak nyaman mengobrol dengan mereka tentang hal-hal yang dapat memengaruhi kehamilan Anda, cari dokter baru. Mampu berbicara jujur ​​tentang kesehatan Anda dan kesehatan bayi Anda selama kehamilan sangat penting untuk memiliki sembilan bulan yang sehat dan bahagia.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *