Nyeri Muskuloskeletal

Gambaran

Nyeri muskuloskeletal mengacu pada nyeri pada otot, tulang, ligamen, tendon, dan saraf. Anda dapat merasakan sakit ini hanya di satu area tubuh, seperti punggung Anda. Anda juga dapat memilikinya di seluruh tubuh Anda jika Anda memiliki kondisi luas seperti fibromyalgia.

Nyeri dapat berkisar dari ringan hingga cukup parah untuk mengganggu kehidupan Anda sehari-hari. Ini mungkin mulai tiba-tiba dan berumur pendek, yang disebut nyeri akut. Nyeri yang berlangsung lebih dari 3 hingga 6 bulan disebut nyeri kronis.

Penyebab

Gangguan muskuloskeletal

Gangguan ini secara langsung mempengaruhi tulang, otot, sendi, dan ligamen. Penyebab paling umum dari nyeri muskuloskeletal adalah cedera pada tulang, sendi, otot, tendon, atau ligamen. Jatuh, cedera olahraga, dan kecelakaan mobil hanyalah beberapa dari insiden yang dapat menyebabkan rasa sakit.

Lebih dari 150 gangguan muskuloskeletal ada. Beberapa yang paling umum adalah:

  • radang sendi, termasuk rheumatoid arthritis, radang sendi psoriatik, lupus, osteoarthritis, gout, dan ankylosing spondylitis
  • osteoporosis
  • cedera seperti patah tulang dan dislokasi
  • kehilangan otot (sarkopenia)
  • masalah dengan struktur tulang atau sendi, seperti skoliosis

Gangguan non-muskuloskeletal

Ini adalah beberapa gangguan non-muskuloskeletal yang menyebabkan rasa sakit pada tulang, otot, sendi, dan ligamen:

  • terlalu sering digunakan di tempat kerja atau saat berolahraga
  • postur yang buruk
  • tirah baring yang berkepanjangan, seperti saat sakit atau setelah operasi
  • infeksi pada tulang, otot, atau jaringan lunak lainnya
  • tumor yang memberi tekanan pada tendon dan tulang, termasuk tumor sel raksasa tenosinovial (TGCT) seperti pigmen villonodular synovitis (PVNS)

Nyeri terkadang terasa seperti itu berasal dari sistem muskuloskeletal ketika sepenuhnya dari sistem organ lain. Misalnya, serangan jantung dapat menyebabkan rasa sakit yang menjalar ke lengan. Ini disebut nyeri yang dirujuk, dan dapat berasal dari:

  • jantung
  • paru-paru
  • ginjal
  • kantong empedu
  • limpa
  • pankreas

Jenis

Nyeri punggung bawah adalah jenis nyeri muskuloskeletal yang paling umum. Jenis lain termasuk:

  • nyeri otot (mialgia) karena cedera, infeksi, kram atau kejang, kehilangan aliran darah ke otot, atau tumor
  • nyeri tulang dari cedera seperti patah tulang, infeksi, tumor, atau gangguan hormon
  • nyeri tendon dan ligamen, seperti dari keseleo, ketegangan, atau radang akibat tendonitis atau tenosinovitis
  • nyeri sendi akibat radang sendi
  • fibromyalgia, yang menyebabkan nyeri pada tendon, otot, dan sendi di seluruh tubuh
  • kompresi saraf nyeri dari kondisi yang memberi tekanan pada saraf, seperti sindrom terowongan karpal, sindrom terowongan cubital, dan sindrom terowongan tarsal

Tanda dan gejala

Kualitas rasa sakit dapat bervariasi berdasarkan di mana ia berada.

Nyeri tulang tumpul, tajam, menusuk, atau dalam. Ini biasanya lebih tidak nyaman daripada nyeri otot atau tendon.

Nyeri otot bisa intens dan berumur pendek jika disebabkan oleh kram atau kontraksi otot yang kuat, yang biasa disebut kuda Charley. Otot dapat bergerak atau berkontraksi dengan tidak nyaman.

Nyeri tendon mungkin terasa tajam jika cedera yang menyebabkannya. Biasanya memburuk ketika Anda memindahkan atau meregangkan tendon yang terkena, dan membaik dengan istirahat.

Nyeri sendi terasa seperti sakit. Mungkin disertai dengan kekakuan dan pembengkakan.

Fibromyalgia menyebabkan banyak bintik-bintik lembut di seluruh tubuh.

Nyeri kompresi saraf mungkin memiliki kesemutan, pin dan jarum, atau kualitas terbakar. Gejala lain tergantung pada penyebab rasa sakit, dan dapat termasuk:

  • kekakuan
  • rasa sakit
  • pembengkakan
  • kemerahan
  • suara retak atau pecah di sambungan
  • kesulitan memindahkan area yang terkena dampak
  • kelemahan
  • kelelahan
  • sulit tidur
  • kejang otot atau kedutan
  • memar

Diagnosa

Karena nyeri muskuloskeletal dapat memiliki berbagai penyebab, dokter Anda terlebih dahulu akan mengambil riwayat medis yang terperinci dan bertanya tentang gejala Anda. Harapkan untuk menjawab pertanyaan seperti ini:

  • Kapan rasa sakit mulai?
  • Apa yang Anda lakukan pada saat itu (misalnya, berolahraga atau berolahraga)?
  • Seperti apa rasanya – menusuk, membakar, sakit, kesemutan?
  • Dimana yang sakit?
  • Apa gejala lain yang Anda miliki (sulit tidur, kelelahan, dll.)?
  • Apa yang membuatnya lebih buruk atau lebih baik?

Dokter Anda mungkin menekan atau memindahkan area yang sakit ke posisi yang berbeda untuk menemukan lokasi yang tepat dari rasa sakit Anda. Sejumlah tes dapat membantu menentukan penyebab rasa sakit Anda, termasuk:

  • tes darah untuk mencari tanda-tanda peradangan yang mungkin menyarankan radang sendi
  • Sinar-X atau CT scan untuk menemukan masalah dengan tulang
  • MRI memindai untuk menemukan masalah dengan jaringan lunak seperti otot, ligamen, dan tendon
  • pengujian cairan sendi untuk mencari infeksi atau kristal yang menyebabkan asam urat

Pengobatan

Dokter perawatan primer paling sering mengobati nyeri muskuloskeletal. Terapis fisik, rheumatologist, osteopaths, spesialis ortopedi, dan spesialis lain mungkin juga terlibat dalam perawatan Anda.

Perawatan yang Anda terima didasarkan pada apa yang menyebabkan rasa sakit Anda. Opsi perawatan dipecah menjadi beberapa jenis.

Obat-obatan

  • acetaminophen (Tylenol)
  • obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID) seperti aspirin, ibuprofen (Advil, Motrin) atau naproxen (Aleve)
  • suntikan kortikosteroid ke daerah yang menyakitkan
  • opioid (hanya untuk nyeri yang lebih parah karena risiko kecanduan dan efek samping)

Terapi langsung

  • pijat terapi
  • manipulasi chiropraktik / osteopatik
  • terapi fisik

Terapi alternatif

  • akupunktur
  • suplemen herbal, vitamin, dan mineral

Alat bantu dan perangkat

  • orthotic
  • kawat gigi
  • kerah serviks
  • perekaman
  • lumbar mendukung

Operasi

Pembedahan biasanya dicadangkan untuk kasus-kasus yang tidak membaik dengan perawatan yang lebih konservatif. Prosedur dapat meliputi:

  • penggantian sendi
  • laminektomi
  • perbaikan jaringan lunak dan tulang rawan
  • artroskopi

Modifikasi gaya hidup

Untuk cedera atau masalah yang berkaitan dengan penggunaan yang berlebihan, dokter Anda mungkin merekomendasikan untuk mengistirahatkan bagian tubuh yang sakit sampai sembuh. Jika Anda menderita radang sendi atau nyeri otot lainnya, melakukan beberapa peregangan dan latihan lain di bawah arahan terapis fisik mungkin dapat membantu.

Es dan panas adalah pilihan yang baik untuk meredakan rasa sakit. Es menurunkan pembengkakan dan mengurangi rasa sakit segera setelah cedera. Panas mengurangi kekakuan beberapa hari setelah cedera awal.

Terkadang sangat membantu untuk berbicara dengan seseorang tentang rasa sakit Anda. Terapi perilaku kognitif (CBT) mengajarkan Anda cara untuk mengelola rasa sakit Anda lebih efektif.

Bawa pulang

Nyeri muskuloskeletal dapat memiliki banyak sumber, beberapa di antaranya tidak ada di otot, tulang, dan sendi itu sendiri. Jika Anda memiliki rasa sakit yang parah atau tidak membaik dalam beberapa minggu, kunjungi dokter Anda untuk pemeriksaan untuk menemukan penyebabnya.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *