Ocrelizumab untuk MS: Is It Right for You?

Ocrelizumab (Ocrevus) adalah obat resep yang menargetkan sel B tertentu dalam sistem kekebalan tubuh Anda. Food and Drug Administration (FDA) telah menyetujui ocrelizumab untuk mengobati multiple sclerosis (RRMS) yang relaps-remitting (RRMS) dan multiple sclerosis primer (PPMS).

Strukturnya mirip dengan rituximab (Rituxan), yang kadang-kadang digunakan sebagai pengobatan MS tanpa label. Itu berarti rituximab tidak disetujui FDA untuk pengobatan MS, tetapi beberapa dokter masih menggunakannya untuk ini.

Baca terus untuk mengetahui lebih lanjut tentang obat baru ini dan apakah itu dapat membantu dengan gejala Anda.

Ocrelizumab adalah jenis obat yang disebut antibodi monoklonal. Ini berarti bahwa ia secara khusus menargetkan satu substansi. Zat yang ditargetkan dan diikat oleh ocrelizumab disebut protein CD20, yang ditemukan pada sel B. Ketika ocrelizumab berikatan dengan sel B positif CD20, sel B meledak dan mati.

Ini bermanfaat karena para ahli percaya bahwa sel B mungkin memainkan peran penting dalam MS dengan:

  • mengaktifkan sel-sel kekebalan lainnya untuk menyerang sel-sel saraf tubuh
  • meningkatkan peradangan di otak dan sumsum tulang belakang

Dengan menghancurkan sel B tertentu, ocrelizumab membantu mengurangi peradangan dan mengurangi serangan oleh sistem kekebalan tubuh Anda pada sel saraf Anda.

Ocrelizumab menawarkan manfaat lain juga, tergantung pada jenis MS yang Anda miliki.

Untuk RRMS

Sebuah studi tahun 2016 membandingkan ocrelizumab dengan interferon beta-1a (Rebif), obat lain yang disetujui FDA untuk pengobatan RRMS.

Dibandingkan dengan interferon beta-1a, ocrelizumab lebih efektif pada:

  • mengurangi tingkat kekambuhan tahunan
  • memperlambat perkembangan disabilitas
  • mengurangi peradangan
  • mengurangi ukuran lesi otak baru dan yang sudah ada

Untuk PPMS

Ocrelizumab adalah obat pertama yang disetujui FDA untuk pengobatan PPMS. Selama fase uji klinis, para peneliti menjalankan studi yang membandingkan ocrelizumab dengan plasebo untuk melihat seberapa baik kerjanya bagi orang dengan PPMS.

Hasilnya, yang diterbitkan pada 2016, menunjukkan bahwa ocrelizumab lebih efektif daripada plasebo di:

  • memperlambat perkembangan disabilitas
  • mengurangi ukuran lesi otak baru dan yang sudah ada
  • mengurangi risiko menurunnya kecepatan berjalan
  • mengurangi kehilangan volume otak

Ocrelizumab diberikan melalui infus, yang melibatkan penyuntikan obat secara perlahan ke dalam vena. Ini dilakukan di fasilitas kesehatan.

Tetapi sebelum memberikan ocrelizumab, dokter Anda ingin memastikan terlebih dahulu bahwa Anda:

  • jangan menderita hepatitis B
  • mengetahui semua imunisasi Anda paling tidak enam minggu sebelum memulai pengobatan
  • tidak memiliki infeksi aktif apa pun

Ocrelizumab dapat melemahkan sistem kekebalan tubuh Anda. Inilah sebabnya dokter Anda ingin memastikan kesehatan Anda baik dan tidak berisiko mengalami kondisi serius sebelum transfusi.

Mereka juga dapat memberi Anda antihistamin, kadang-kadang dengan steroid, untuk mencegah tubuh Anda dari reaksi infus. Ini adalah reaksi negatif yang dapat terjadi setelah seseorang menerima infus.

Anda juga akan dimonitor setidaknya satu jam setelah infus untuk memastikan bahwa segala reaksi yang Anda lakukan dapat diobati dengan cepat.

Dosis ocrelizumab yang direkomendasikan sama untuk RRMS dan PPMS.

Anda akan menerima dosis ocrelizumab pertama dalam dua infus 300 miligram (mg) yang disebarkan terpisah dua minggu. Setiap infus akan memakan waktu setidaknya 2,5 jam. Untuk sebagian besar waktu ini, Anda hanya akan duduk, jadi pertimbangkan membawa buku untuk membantu menghabiskan waktu.

Infus Anda berikutnya akan terjadi enam bulan kemudian, diikuti oleh yang lain setiap enam bulan. Selama infus ini, Anda akan menerima 600 mg ocrelizumab. Karena dosis yang lebih besar, sesi ini akan memakan waktu setidaknya 3,5 jam.

Tidak ada garis waktu standar untuk berapa lama ocrelizumab bekerja. Tetapi studi 2016 yang membandingkan ocrelizumab dengan interferon beta-1a (Rebif) menemukan bahwa:

  • perkembangan disabilitas yang lambat terlihat dalam 12 minggu pengobatan
  • ukuran lesi otak berkurang terlihat dalam 24 minggu pengobatan
  • penurunan tingkat kekambuhan tahunan terlihat dalam 96 minggu pengobatan

Berdasarkan hasil ini, ocrelizumab dapat mulai bekerja dalam beberapa bulan, tetapi Anda mungkin tidak melihat hasil lengkap selama beberapa tahun.

Perlu diingat bahwa para peneliti yang terlibat dalam penelitian ini ditentukan sebelumnya ketika mereka akan mengevaluasi peserta studi. Jadi beberapa orang mungkin telah melihat peningkatan lebih cepat.

Jika Anda memutuskan untuk mencoba ocrelizumab, dokter Anda akan secara teratur memeriksa dengan Anda tentang gejala Anda untuk menentukan seberapa baik obat ini bekerja.

Ocrelizumab adalah metode pengobatan yang menjanjikan untuk RRMS dan PPMS, tetapi ia datang dengan beberapa efek samping potensial, termasuk reaksi infus. Ini adalah efek samping potensial dari banyak antibodi monoklonal.

Reaksi infus dapat menjadi darurat medis jika tidak diobati dengan cepat. Sekali lagi, inilah mengapa Anda kemungkinan akan dipantau setidaknya satu jam setelah infus. Tetapi hubungi dokter Anda segera jika Anda melihat salah satu gejala berikut ketika Anda tiba di rumah:

  • kulit yang gatal
  • ruam
  • gatal-gatal
  • kelelahan
  • batuk
  • mengi
  • sesak napas
  • iritasi tenggorokan
  • demam
  • mual

Efek samping lain yang mungkin dari ocrelizumab termasuk:

  • peningkatan risiko infeksi pernapasan, seperti bronkitis atau pilek
  • peningkatan risiko infeksi kulit
  • peningkatan risiko infeksi herpes
  • depresi
  • sakit punggung
  • rasa sakit di lengan atau kaki
  • batuk
  • diare

Selain itu, diperkirakan bahwa obat tersebut dapat mengaktifkan kembali virus hepatitis B, meskipun ini belum diamati sebagai efek samping.

Ocrelizumab juga dapat dikaitkan dengan kondisi serius yang disebut leukukoensefalopati multifokal progresif, yang menyebabkan:

  • kelemahan di satu sisi tubuh
  • kecanggungan
  • perubahan visual
  • perubahan memori
  • perubahan kepribadian

Ocrelizumab dapat meningkatkan risiko kanker payudara. Dianjurkan agar mereka yang memakai obat itu diskrining untuk kanker payudara secara teratur.

Sebelum mencoba ocrelizumab, dokter Anda akan membahas efek samping potensial ini untuk membantu Anda mempertimbangkan manfaat dan risikonya.

Ocrelizumab adalah pilihan pengobatan yang relatif baru untuk RRMS dan PPMS. Jika Anda mencari cara baru untuk mengelola gejala MS, itu mungkin pilihan yang baik untuk Anda.

Tanyakan kepada dokter Anda apakah Anda akan menjadi kandidat yang baik untuk itu. Mereka juga dapat memandu Anda melalui efek samping potensial dan membantu Anda menurunkan risiko mengalami reaksi buruk.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *