Overdosis Tragis One Man menimbulkan pertanyaan: Apakah Rehabilitasi Menjadi Terlalu Ketat?

Siapa yang membuat peraturan – dan yang lebih penting, siapa yang mereka layani?

Pada 2017, Paul Reithlinghshoefer, seorang pengguna heroin, dirawat di Rumah Sakit Kesehatan Perilaku Advent di Rockville, Maryland.

Dia meninggalkan program seminggu lebih awal dan memberi tahu ibunya bahwa dia dikeluarkan dari rumah karena merokok (rumah sakit itu lingkungan yang bebas asap rokok dan tembakau).

Kurang dari sebulan setelah pengusirannya, Paul meninggal karena overdosis fentanyl.

Rumah sakit belum mengomentari alasan pengusiran Reithlinghshoefer, meskipun mereka menyangkal bahwa itu karena merokok.

Itu membuat saya merenungkan pertanyaan (dan bukan untuk pertama kalinya, baik): Bagaimana kita memutuskan, tepatnya, apa yang bisa dan tidak diizinkan di rehabilitasi?

Terlepas dari apakah Reithlinghshoefer ditendang keluar dari sebatang rokok atau tidak, pertanyaan tentang apa yang harus diizinkan di pusat rawat inap adalah yang sulit – dan tidak konsisten seperti yang Anda duga.

Saya pernah mendengar tentang beberapa rehabilitasi yang melarang kopi dan minuman berkafein (!) Atau nikotin lainnya. Rehabilitasi yang beruntung saya hadiri memungkinkan kedua hal itu tetapi cukup ketat tentang pengobatan.

Obat anti-kecemasan (seperti Xanax) dan stimulan (seperti Adderall) benar-benar dilarang, bahkan jika pasien memiliki resep dokter untuk obat tersebut.

Tidak sulit menebak mengapa: Ada orang yang menggunakan obat-obatan tersebut merupakan bagian integral dari gangguan penggunaan narkoba.

Jika Anda pergi ke rehabilitasi karena Anda menyalahgunakan Xanax dan fasilitas itu memungkinkan Anda meminum Xanax karena Anda memiliki resep obat, sepertinya Anda mengalahkan tujuan untuk menjalani perawatan.

Tetapi sebelum kita dapat mengetahui apakah sesuatu seperti Xanax atau sebatang rokok benar-benar mengalahkan 'tujuan' perawatan, kita harus mencari tahu apa tujuan itu.

Pengalaman rehabilitasi saya sangat kuat, dan sementara saya tidak akan menukar itu untuk apa pun, perawatan yang sangat baik saya ditawarkan – kelas, kelompok pendukung, staf berpengetahuan, banyak dari mereka yang dalam pemulihan sendiri – sebenarnya bukan yang paling bagian penting.

Bagi saya, bagian rehabilitasi paling berharga adalah yang paling sederhana: selama 28 hari, saya tidak bisa mabuk.

Saya telah menggunakan alkohol dengan cara yang dijamin akan membunuh saya (dan hampir terjadi), dan selama 28 hari, itu adalah sesuatu yang tidak bisa saya lakukan.

Itu adalah perawatan medis triated, benar-benar mirip dengan berjalan ke ruang gawat darurat berdarah keluar mata saya. Tugas pertama dan terpenting adalah menghentikan pendarahan. Tanpa mengendalikannya, dokter tidak dapat mendiagnosis masalah atau membantu saya sembuh.

Dalam 28 hari bebas alkohol itu, saya belajar kebiasaan dan rutinitas baru. Saya berbicara dengan pasien lain yang berjuang dengan masalah substansi mereka sendiri.

Saya pergi ke kelas untuk belajar tentang apa yang terjadi di otak saya ketika saya menggunakan alkohol, dan bagaimana itu menjelaskan mengapa, di samping upaya terbaik saya, saya tidak bisa menggunakan alkohol secara bertanggung jawab, seperti yang dilakukan teman-teman saya.

Tetapi semua itu tidak akan mungkin terjadi jika, pertama dan terutama, kami tidak menghentikan pendarahan.

Yang membawa saya kembali ke tujuan rehabilitasi untuk gangguan penggunaan narkoba. Jika kita menganggap rehabilitasi sama dengan triase darurat, kita mungkin membayangkan tujuan rehabilitasi menjadi sesuatu seperti ini:

  1. Dapatkan dan jauhkan pasien dari bahaya langsung.
  2. Obati kecanduan yang paling berbahaya / berbahaya.
  3. Mengatasi masalah penggunaan narkoba sekunder atau yang mungkin yang tidak segera berbahaya (mis. Merokok) jika pasien menginginkannya.

Dalam kategori terakhir ini, saya akan memasukkan penggunaan obat yang diresepkan yang memiliki potensi adiktif tetapi pasien tidak menyalahgunakannya.

Dengan kata lain, jika seseorang ingin mencoba berhenti minum Xanax karena potensi kecanduan – hebat. Tetapi jika mereka tidak menyalahgunakannya, bagian dari perawatan itu adalah opsional.

Pedoman ini mungkin tampak cukup jelas, tetapi dengan fasilitas rehabilitasi yang tampaknya tidak selaras bahkan dengan ide-ide dasar ini, itu menimbulkan pertanyaan: Apakah kekakuan dan ketidakfleksibelan banyak pusat rehabilitasi benar-benar membantu pemulihan pasien?

Apa gunanya memaksa seseorang dengan ADHD berhenti minum obat, misalnya, ketika kecanduan alkohol – terutama ketika kami mempertimbangkan hubungan antara ADHD yang tidak diobati dan kecanduan?

Dan apa, tepatnya, gunanya menendang seseorang yang kecanduan opioid karena rehabilitasi karena merokok?

Cerita-cerita seperti Paul membuka pertanyaan yang lebih besar tentang apakah atau tidak tujuan pusat rehabilitasi sebenarnya didukung oleh kebijakan yang diberlakukan.

Jika tujuan rehabilitasi adalah untuk menumbuhkan lingkungan teraman dan paling produktif untuk perawatan, dapatkah kita dengan jujur ​​mengatakan bahwa melarang rokok, kopi, atau obat resep yang diperlukan mendukung tujuan itu?

Ini bukan ide radikal dengan cara apa pun – beberapa rehabilitasi sudah meninjau kembali kebijakan mereka sendiri, meskipun terlalu banyak yang tidak. Dan sayangnya, itu datang dengan biaya pasien.

Meskipun kita tidak bisa mengatakan dengan pasti bahwa Reithlinghshoefer dikeluarkan dari perawatan karena sebatang rokok – atau jika kekambuhannya bisa dicegah seandainya dia bisa menyelesaikan pengobatan – saya tidak perlu berpikir itu adalah pertanyaan yang tepat untuk memulai dengan .

Pertanyaan yang lebih baik adalah: Apa tujuan akhir rehabilitasi, dan dalam kasus Paul, apakah mereka melakukan segala upaya untuk memenuhinya?

Sayangnya, saya pikir kita dapat dengan aman mengatakan jawaban untuk itu adalah tidak.


Katie MacBride adalah penulis lepas dan editor rekanan untuk Anxy Magazine. Anda dapat menemukan karyanya di Rolling Stone dan the Daily Beast, di antara outlet-outlet lainnya. Dia menghabiskan sebagian besar tahun lalu bekerja pada sebuah film dokumenter tentang penggunaan kanabis medis pediatrik. Dia saat ini menghabiskan terlalu banyak waktu di Twitter, tempat Anda dapat mengikutinya di @msmacb.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *