Penyakit Mental Dapat Membuatnya Sulit Dibaca. Inilah Alasannya – dan Yang Dapat Anda Lakukan

Di seluruh sekolah, saya adalah anak yang kutu buku. Anda tahu, orang yang menyukai perpustakaan dan melahap buku sehari setiap kali mereka punya kesempatan. Membaca dan menulis sangat penting bagi identitas saya sehingga saya tidak bisa membayangkan hari berlalu tanpa mengintip buku.

Ketika saya kuliah, banyak hal berubah. Saya memiliki lebih sedikit waktu untuk membaca untuk kesenangan dan dibanjiri dengan membaca akademis. Hal terakhir yang ingin saya lakukan adalah menatap lebih kata-kata.

Kesehatan mental saya mulai menurun sekitar waktu yang sama dengan cinta saya untuk membaca, tetapi butuh waktu lama bagi saya untuk melihat perbedaan antara keduanya. Membaca kegembiraan selalu membawaku melewati jari-jariku. Tidak ada yang membawa saya banyak kegembiraan ketika saya dalam kondisi depresi; semuanya terlalu banyak usaha dengan hasil yang terlalu sedikit.

Ketika universitas berkembang, saya mengumpulkan lebih banyak peristiwa traumatis daripada kredit kursus, dan kesehatan mental saya memburuk. Akhirnya, saya menerima diagnosis gangguan stres pasca-trauma (PTSD), dan saya keluar.

Ketika saya keluar dari universitas, saya memiliki lebih banyak waktu dan energi untuk membaca untuk kesenangan. Anehnya, saya menemukan saya tidak bisa.

Itu tidak berarti saya tidak dapat mengucapkan kata-kata atau mengejanya – saya benar-benar bekerja sebagai penulis pada saat itu – tetapi sangat sulit untuk memahami apa yang saya baca.

Saya menemukan diri saya membaca paragraf berulang-ulang tanpa memahami sepatah kata pun darinya. Atau, jika saya benar-benar berhasil membaca dan memahami sesuatu, saya lelah secara mental setelah hanya beberapa halaman.

Ini terjadi pada saya, seorang kutu buku seumur hidup, seorang penulis, pecinta sastra. Saya merasa tidak berguna. Mengerikan. Tidak berhubungan dengan orang yang kutu buku, aku selalu berpikir aku itu. Bukan hanya karena saya kesulitan membaca, tetapi saya berjuang untuk menikmatinya. Siapa yang bisa menikmati tugas yang sangat sulit ini?

Ketika saya bertanya-tanya tentang apa yang menyebabkan kesulitan mendadak saya dalam membaca, saya terkejut mendengar bahwa banyak teman saya yang juga memiliki masalah kesehatan mental mengalami kesulitan yang sama.

"Saya selalu berpikir bahwa universitas mengisap kesenangan membaca," kata salah satu teman saya. "Tapi sekarang aku cukup yakin itu terkait dengan PTSD saya."

Kesamaan hal lain yang kita semua miliki? Kami semua menyalahkan diri sendiri karena kesulitan membaca.

Sebagian besar dari kita merasa seperti kita hanya malas, bodoh, atau tidak cukup gigih. Dalam kasus saya, saya merasa seperti seorang penipu – seseorang yang mengaku suka membaca dan menulis, tetapi dalam kenyataannya, tidak bisa membaca lebih dari beberapa halaman sehari. Buku-buku yang saya beli dan tidak pernah baca duduk di rak saya, mengejek saya.

Ternyata ada alasan psikologis untuk masalah ini, dan kami jelas tidak sendirian. Menurut psikolog, penyakit mental cukup umum memengaruhi kemampuan membaca.

“Trauma benar-benar memengaruhi kemampuan kognitif, konsentrasi, kemampuan kita untuk belajar, dan ya, bahkan kemampuan kita membaca,” kata Alyssa Williamson, seorang psikoterapis yang berspesialisasi dalam trauma. "Saya biasanya memiliki klien yang berpikir mereka memiliki ADD atau ADHD atau kecemasan, dan seringkali mereka benar-benar berurusan dengan trauma."

Tetapi mengapa persisnya trauma memengaruhi kemampuan kita membaca? Untuk memahami itu, pertama-tama kita harus memahami trauma.

Ketika kita merasakan bahaya, tubuh kita mempersiapkan kita untuk pergi ke mode penerbangan, penerbangan, atau pembekuan sehingga kita dapat melindungi diri dari bahaya. Pada saat itu, korteks prefrontal, yang merupakan bagian dari otak kita yang bertanggung jawab untuk membaca, matematika, dan tugas berpikiran dalam lainnya, diletakkan pada jeda.

“Jika seseorang mengembangkan PTSD, mekanisme itu macet. Tubuh tidak lagi percaya Anda aman, tidak peduli seberapa baik Anda tahu itu secara kognitif, "kata Williamson. "Akibatnya, otak bertindak seolah-olah peristiwa berbahaya itu terjadi berulang-ulang, menciptakan kilas balik, berbagai gejala fisik, dan mematikan korteks prefrontal tempat akademisi dan membaca dapat terjadi."

Trauma juga dapat mempengaruhi cara kita berhubungan dengan orang lain. Karena membaca seringkali membutuhkan empati, atau membayangkan diri kita sendiri dalam posisi karakter, bisa jadi sangat sulit untuk ditangani ketika Anda pernah mengalami trauma.

"Membaca adalah aktivitas dengan fungsi lebih tinggi dan aktivitas yang mengharuskan kita untuk membiarkan diri kita terserap dalam pikiran orang lain untuk 'menerima' komunikasi mereka," kata Mark Vahrmeyer, seorang psikoterapis integratif.

"Jika kita membawa trauma yang belum diproses … kita mungkin bisa membaca kata-kata di halaman – secara mekanis, seperti mesin – tetapi kita tidak dapat menggunakan fungsi otak yang lebih tinggi untuk memahami (mereka)."

“(Ini juga sulit untuk) membiarkan diri kita membayangkan pikiran orang lain … Dalam keadaan perasaan tidak teratur yang terkendali, tidak ada 'yang lain', hanya ancaman,” kata Vahrmeyer.

Dengan kata lain, jika kita tidak memproses trauma, kita menjadi sangat kewalahan sehingga kita berjuang untuk berpikir, menganalisis, dan berempati dengan orang-orang dan emosi yang kita baca.

Bukan hanya PTSD yang dapat memengaruhi kemampuan Anda membaca, kata Williamson. “Masalah konsentrasi terjadi pada semua jenis penyakit. Sebagian besar dari kita tahu bahwa orang dengan ADD atau ADHD akan mengalami kesulitan berkonsentrasi, tetapi kesulitan fokus muncul dalam berbagai diagnosis. "

Ini dapat mencakup gangguan mood seperti depresi dan gangguan bipolar dan hampir semua gangguan kecemasan, termasuk PTSD, OCD, kecemasan umum, atau kecemasan sosial. "Kesulitan berkonsentrasi atau membaca juga merupakan pendamping yang umum selama kesedihan, terutama setelah kehilangan yang tidak terduga," jelasnya.

Berita bagus? Banyak dari kondisi ini, termasuk PTSD, dapat diobati. Terapi adalah titik awal yang baik dan yang direkomendasikan oleh Williamson dan Vahrmeyer. Eksperimen dan gunakan teknik koping yang terasa bermanfaat bagi Anda.

Dan saat Anda berusaha menyembuhkan, ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk meningkatkan hubungan Anda dengan membaca:

1. Berhenti mengikat identitas Anda untuk membaca

Aku meringis ketika aku mengetik kalimat itu, karena bahkan saya merasa terserang. Begitu banyak dari kita kutu buku membuat kesalahan dengan mengurangi diri kita menjadi cinta kita membaca (dan menulis). Jadi, saat kita berhenti menikmati kegiatan membaca, kita merasa seperti penipu, atau kita merasa seperti tidak tahu siapa kita.

Itu a banyak tekanan untuk menempatkan diri Anda di bawah, teman!

Luangkan waktu sebentar. Pikirkan tentang siapa Anda di luar membaca dan menulis. Hobi apa yang kamu suka? Apa yang ingin Anda ambil? Berlatihlah, dan nikmati.

2. Baca buku yang benar-benar Anda sukai

Kami sering merasa tertekan untuk membaca apa yang disebut klasik, bahkan ketika kami tidak menikmatinya. Terkadang kita membaca ini agar sesuai, untuk mengesankan orang, atau untuk tampak lebih pintar.

Yang benar adalah bahwa tidak semua orang menikmati klasik, dan ketika Anda kembali membaca, alis yang tinggi dan novel yang kompleks bisa jadi sulit – bahkan lebih jika itu benar-benar membuat Anda bosan. Alih-alih, baca sesuatu yang benar-benar Anda nikmati, meskipun itu tidak dianggap sebagai buku yang "hebat".

Mari kita lepaskan kesombongan di sekitar buku. Baca asmara. Baca biografi bintang-bintang kenyataan. Demi sih, baca sesuatu yang Anda cinta – karena itulah cara terbaik untuk memotivasi diri Anda untuk membaca.

Hidup ini terlalu singkat untuk membaca buku yang sebenarnya tidak Anda sukai.

3. Coba buku audio

Sama seperti ada banyak keangkuhan di sekitar membaca "klasik," ada juga banyak keangkuhan di sekitar buku audio. Banyak orang tidak menganggapnya sebagai bacaan "nyata", atau mereka percaya orang yang lebih suka buku audio hanya malas.

Saranku? Abaikan orang-orang itu, dan manfaatkan media hebat ini.

Banyak orang merasa lebih mudah memproses kata-kata pendengaran daripada memproses kata-kata tertulis. Saya sebaliknya. Saya menemukan buku audio yang cukup menantang, tetapi Anda mungkin berbeda.

Buku audio dapat menyalakan kembali kecintaan Anda untuk membaca dengan membuat dongeng menjadi hidup bagi Anda. Belum lagi, mendengarkan buku bisa lebih mudah daripada membacanya di beberapa situasi, seperti jika Anda mengemudi, berolahraga, atau melakukan pekerjaan rumah tangga.

4. Baca cerita pendek dan artikel menarik

Jika pikiran membaca seluruh buku melelahkan Anda, cobalah membaca sedikit tulisan. Ini dapat mencakup:

  • cerita pendek
  • puisi
  • artikel majalah atau koran
  • artikel online

Pada akhirnya, semua itu melibatkan membaca dan memproses kata-kata tertulis. Membaca dengan sengaja potongan tulisan pendek bisa menjadi cara yang bagus untuk kembali membaca buku yang panjang. Anggap saja mengambil beberapa langkah pendek sebelum memasuki maraton.

Tentu saja, langkah pertama adalah mengenali hubungan antara kesehatan mental Anda dan kemampuan membaca.

Ketika saya menyadari bahwa kemampuan membaca saya berubah karena PTSD, saya dapat mendekati situasi dengan sedikit kasih sayang diri. Alih-alih memukuli diriku sendiri, aku bisa mengatakan, "Ada penjelasan logis untuk ini. Itu bukan dakwaan terhadap diri saya sebagai pribadi. "

Saya meluangkan waktu untuk kembali membaca, dan saya membaca semakin banyak setiap tahun. Dengan setiap belokan halaman, saya ingat kegembiraan dan hasrat saya untuk membaca.

Jika PTSD atau kondisi kesehatan mental lainnya memengaruhi kemampuan Anda membaca, ketahuilah bahwa Anda tidak sendirian. Untungnya, itu bisa diobati, dan itu bisa menjadi lebih baik. Saya adalah bukti nyata dari fakta itu.


Sian Ferguson adalah penulis lepas dan jurnalis yang tinggal di Grahamstown, Afrika Selatan. Tulisannya mencakup masalah yang berkaitan dengan keadilan sosial dan kesehatan. Anda dapat menghubungi dia Kericau.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *