Penyedia Adalah Pasien yang Menyerang Secara Seksual – dan Itu Sah

Pemberitahuan konten: Deskripsi kekerasan seksual, trauma medis

Ketika Ashley Weitz pergi ke ruang gawat darurat di rumah sakit setempat di Utah pada 2007 karena mual dan muntah yang parah, dia dibius dengan obat-obatan IV untuk membantu muntahnya mereda.

Sementara obat itu dimaksudkan untuk membebaskannya dari gejala-gejalanya, apa yang terjadi ketika dibius tidak ada hubungannya dengan penyakitnya: Weitz kemudian bangun menjerit ketika dia melihat dokter melakukan pemeriksaan vagina.

Dia belum diberi tahu bahwa ujian ini akan dilakukan, tidak hamil, dan belum menyetujui pemeriksaan internal dalam bentuk apa pun. Namun, apa yang terjadi pada Weitz bukanlah praktik yang tidak biasa. Padahal, itu legal.

Di sebagian besar negara bagian A.S., adalah sah bagi penyedia layanan medis, biasanya mahasiswa kedokteran, untuk masuk ke ruang operasi dan, tanpa persetujuan pasien, mendorong dua jari ke dalam vagina pasien yang teranestesi dan melakukan pemeriksaan panggul.

Seringkali, banyak mahasiswa kedokteran yang melakukan ujian non-konsensual ini pada pasien yang sama.

Tetapi tidak seperti Weitz, mayoritas pasien tidak memiliki pengetahuan bahwa ini telah terjadi pada mereka.

Ujian panggul non-konsensual ini adalah praktik umum yang dibenarkan oleh sekolah kedokteran dan rumah sakit sebagai bagian dari pengajaran siswa cara melakukannya. Namun, mereka kehilangan perspektif kritis: perspektif pasien.

"Saya trauma dengan ini," Weitz menjelaskan.

Di Amerika Serikat, kekerasan seksual didefinisikan sebagai “setiap tindakan seksual non-konsensual yang dilarang oleh hukum Federal, kesukuan, atau Negara, termasuk ketika korban tidak memiliki kapasitas untuk menyetujui” – dan penyedia medis yang menembus alat kelamin pasien tanpa persetujuan mereka, ketika mereka tidak mampu di bawah anestesi (dengan pengecualian darurat medis yang mengancam jiwa), terlibat dalam perilaku yang sama dengan serangan seksual.

Fakta bahwa ini sering dilakukan sebagai bagian dari pelatihan mahasiswa kedokteran tidak menjadikannya sebagai pelanggaran.

Tidak, saya tidak menyarankan mahasiswa kedokteran dan dokter adalah predator dengan niat jahat – tetapi mereka niat tidak relevan karena tidak ada persetujuan pasien.

Tindakan menembus alat kelamin seseorang tanpa izin atau sepengetahuan mereka, tidak ada darurat medis, adalah tindakan kriminal. Kami tidak boleh mendefinisikan ulang, menerima, atau meminimalkan perilaku ini hanya karena itu dilakukan oleh seorang profesional medis.

Sebenarnya, justru sebaliknya: Kita harus mengharapkan penyedia medis untuk mematuhi standar yang lebih tinggi.

Pada 2012, Dr. Shawn Barnes, yang saat itu seorang mahasiswa kedokteran, berbicara (dan kemudian bersaksi untuk mengubah undang-undang di Hawaii) tentang keharusan untuk melakukan pemeriksaan panggul pada pasien yang tidak sadar yang belum memberikan persetujuan eksplisit.

Barnes menyoroti bagaimana pasien menandatangani formulir yang ditulis dalam istilah yang tidak jelas yang menyatakan bahwa seorang mahasiswa kedokteran mungkin "terlibat" dalam perawatan mereka, tetapi tidak memberi tahu pasien bahwa "perawatan" ini termasuk pemeriksaan internal saat mereka dalam anestesi.

Pengalaman Barnes di sekolah kedokteran bukan hal yang aneh, tetapi banyak mahasiswa kedokteran yang takut berbicara tentang keharusan melakukan ujian non-konsensual karena takut akan pembalasan.

Masalahnya tersebar luas.

Dua pertiga mahasiswa kedokteran di Oklahoma melaporkan diminta untuk melakukan pemeriksaan panggul pada pasien yang tidak setuju. Sembilan puluh persen mahasiswa kedokteran yang disurvei di Philadelphia melakukan pemeriksaan yang sama pada pasien yang dibius, tidak tahu berapa banyak yang sebenarnya setuju.

Dan baru-baru ini, beberapa mahasiswa kedokteran di seluruh negeri melaporkan kepada Associated Press bahwa mereka juga telah melakukan pemeriksaan panggul pada pasien yang tidak sadar dan tidak tahu apakah ada di antara mereka yang benar-benar memberikan persetujuan.

Banyak komunitas medis mencerca gagasan bahwa ini tidak etis atau dapat dianggap sebagai penyerangan karena ini telah menjadi praktik standar selama bertahun-tahun.

Tetapi hanya karena rutinitas tidak menjadikannya etis.

Ada juga pandangan umum di rumah sakit bahwa jika seorang pasien sudah setuju untuk operasi, dan karena operasi itu sendiri invasif, maka izin tambahan untuk pemeriksaan panggul tidak diperlukan.

Namun, menyetujui operasi yang diperlukan secara medis, tidak berarti seorang pasien juga menyetujui orang asing memasuki ruangan sesudahnya dan memasukkan jari-jari mereka ke dalam vagina mereka.

Ujian panggul internal pada dasarnya berbeda dari jenis ujian lain yang dilakukan pada bagian tubuh lainnya. Jika kita menerima standar ini – bahwa status quo harus tetap ada, terutama yang berkaitan dengan perawatan pasien – maka praktik yang tidak etis tidak akan pernah ditantang.

Rumah sakit sering mengandalkan fakta bahwa karena sebagian besar pasien tidak tahu ujian ini dilakukan, mereka tidak dapat melakukan apa-apa setelahnya. Tetapi, jika praktik ini sama jinaknya dengan yang diklaim oleh banyak profesional medis, mengapa tidak meminta izin?

Ini benar-benar masalah kenyamanan. Rumah sakit tampaknya khawatir bahwa jika mereka harus mendapatkan persetujuan, maka pasien akan menurun, memaksa mereka untuk mengubah praktik mereka.

Paul Hsieh, seorang dokter yang berbasis di Denver yang menulis tentang kebijakan perawatan kesehatan, melaporkan bahwa “Dengan sengaja memilih untuk tidak bertanya karena takut akan jawaban 'tidak' dan malah melakukan prosedur itu melanggar konsep persetujuan, otonomi pasien, dan hak individu. "

Beberapa penyedia medis juga mengklaim bahwa ketika seorang pasien datang ke rumah sakit pendidikan, mereka memberikan persetujuan implisit – bahwa pasien tersebut seharusnya mengetahui bahwa mahasiswa kedokteran dapat melakukan ujian internal pada mereka.

Alasan yang mudah ini mengabaikan kenyataan bahwa sebagian besar pasien tidak memiliki kemewahan untuk memutuskan di antara beberapa rumah sakit.

Mereka memilih rumah sakit karena kebutuhan: di mana dokter mereka memiliki hak istimewa, di mana asuransi mereka diterima, rumah sakit mana saja yang paling dekat dalam keadaan darurat. Mereka bahkan mungkin tidak menyadari bahwa rumah sakit tempat mereka berada adalah rumah sakit pendidikan. Misalnya, Rumah Sakit Stamford di Connecticut adalah rumah sakit pendidikan untuk Universitas Columbia di Kota New York. Berapa banyak pasien yang secara pasti mengetahui hal ini?

Selain alasan, faktanya tetap: Kita harus berhenti berpura-pura bahwa trauma medis adalah bentuk trauma yang tidak penting.

Pasien yang mengetahui postop bahwa pemeriksaan panggul dilakukan tanpa persetujuan persetujuan mereka merasa dilanggar dan mengalami trauma yang signifikan sebagai hasilnya.

Sarah Gundle, seorang psikolog klinis dan direktur klinis Octav di New York City, mengatakan bahwa trauma medis bisa sama pentingnya dengan jenis trauma lainnya.

"Pemeriksaan panggul non-konsensual adalah pelanggaran sama seperti jenis pelanggaran lainnya," katanya. "Dalam beberapa hal itu bahkan lebih berbahaya, karena sering dilakukan tanpa sepengetahuan pasien, di tempat yang seharusnya melindungi pasien."

Melanie Bell, anggota dewan untuk Asosiasi Perawat Maryland, juga melaporkan selama dengar pendapat komite legislatif bahwa ada juga saat pasien terbangun selama ujian (seperti apa yang terjadi pada Weitz) dan merasa dilanggar.

Yang menambah pelanggaran jenis ini adalah bahwa praktik ini tidak hanya tidak etis, tetapi ketika dilakukan oleh mahasiswa kedokteran, hampir selalu secara medis tidak perlu.

Ujian ini dilakukan untuk kepentingan siswa dan tidak memberikan manfaat medis kepada pasien.

Phoebe Friesen, ahli etika medis yang telah mempelajari masalah ini secara luas dan menulis makalah penting baru-baru ini, mengatakan perspektif pasien hilang. Sekolah kedokteran melihat ini sebagai "kesempatan" untuk mengajar siswa, tetapi otonomi tubuh dan hak-hak pasien tidak dapat diberhentikan.

“Negara-negara dan negara-negara yang melarang praktik ini tidak terbatas dalam kemampuan mereka untuk melatih siswa kedokteran secara efektif. Ada cara lain untuk mengajar yang tidak memerlukan pemeriksaan panggul dilakukan pada pasien yang belum memberikan persetujuan dan seringkali bahkan tidak tahu apa yang telah terjadi ketika mereka berada di bawah anestesi, ”kata Friesen.

Beberapa rumah sakit, seperti NYU Langone di New York City, melaporkan menggunakan sukarelawan ujian panggul berbayar untuk mahasiswa kedokteran untuk berlatih ujian, menghilangkan masalah ujian tanpa persetujuan.

Melakukan ujian panggul tanpa persetujuan adalah ilegal di Hawaii, Virginia, Oregon, California, Iowa, Illinois, Utah, dan Maryland. Undang-undang yang melarang ini baru-baru ini disahkan legislatif New York dan sedang menunggu di negara bagian lain, termasuk Minnesota dan Massachusetts.

Sementara praktik ini paling umum dengan ujian panggul, banyak dari tagihan ini juga melarang dubur rektum dan ujian prostat dilakukan pada pasien yang dianestesi juga.

Sejumlah legislator, termasuk Senator Negara Bagian New York Roxanne Persaud (D-Brooklyn), telah menjadi kritikus blak-blakan terhadap praktik ini.

"Ada harapan tertentu yang Anda miliki ketika Anda mengunjungi dokter Anda, dan bukan berarti tubuh Anda akan dimanfaatkan jika mereka harus membuat Anda dalam bius," katanya.

Dan itu bukan hanya legislator yang berbicara. American College of Obstetrics and Gynecology's (ACOG) telah mencela praktik ini, menyatakan pemeriksaan panggul pada pasien yang dianestesi yang dilakukan untuk tujuan pengajaran harus dilakukan hanya dengan diberitahukan persetujuan.

Tetapi beberapa sekolah kedokteran terus menggunakan pengaruhnya untuk mencoba menekan kembali undang-undang yang membutuhkan persetujuan. Yale Medical School dilaporkan memperingatkan anggota parlemen terhadap kemungkinan undang-undang di Connecticut.

Ketika berbicara tentang pengalaman traumatisnya sendiri, Weitz mengatakan, "Ketika komunitas medis tidak menghargai otonomi tubuh pasien, itu memiliki dampak yang sangat negatif pada perawatan pasien."

Persetujuan harus menjadi dasar dalam kedokteran, tetapi ujian seperti ini merusak premis untuk tidak membahayakan pasien yang telah disembuhkan oleh penyedia layanan medis. Dan jika persetujuan dianggap opsional dalam perawatan medis, di mana garis ditarik?

"Jika penyedia medis diajarkan untuk tidak mendapatkan persetujuan," kata Weitz, "maka cara mempraktikkan kedokteran terus berlanjut."


Misha Valencia adalah jurnalis yang karyanya ditampilkan di The New York Times, Washington Post, Marie Claire, Yahoo Lifestyle, Ozy, Huffington Post, Ravishly, dan banyak publikasi lainnya.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *