Puasa Berselang Saat Hamil – atau Berusaha Hamil

Selama kehamilan, tubuh Anda akan tumbuh dan berubah – seperti yang mungkin Anda ketahui, jika Anda mengharapkannya. Perubahan ini akan menjadi lebih cepat dan berang ketika Anda semakin dekat dengan tanggal pengiriman Anda.

Bagi sebagian orang, perubahan ini bisa sedikit membingungkan. Tetapi jika Anda khawatir berat badan Anda bertambah terlalu banyak, penting untuk mengetahui bahwa ada banyak hal yang dianggap sehat.

Jika Anda masih khawatir, Anda mungkin bertanya-tanya apakah puasa intermiten (IF) dapat membantu Anda mengatur berat badan dan masalah kesehatan lainnya selama kehamilan. Atau mungkin Anda sudah berlatih puasa intermiten dan ingin tahu apakah Anda dapat melanjutkan selama 9 bulan ke depan.

Apa yang harus kamu lakukan Nah, sebelum Anda membuat perubahan pada kebiasaan makan Anda, ada baiknya menelepon dokter untuk membahas pro dan kontra. Sementara itu, inilah 411 dalam hal IF dan kehamilan.

Apa yang perlu Anda ketahui

Puasa intermiten adalah tidak direkomendasikan selama kehamilan.

Terkait: Berat badan sebelum kehamilan adalah faktor kesehatan yang lebih besar daripada kenaikan berat badan selama kehamilan

Apa itu puasa intermiten?

Orang-orang yang melakukan puasa intermiten memakan sebagian besar kalori mereka dalam periode waktu tertentu. Ada beberapa pendekatan untuk cara makan ini.

Sebagai contoh:

  • Beberapa orang makan setiap hari, memilih jendela khusus tempat makan. Dalam metode 16: 8, Anda mungkin memilih untuk makan antara jam 12 malam. dan 8 malam setiap hari – artinya Anda makan dalam waktu 8 jam. 16 jam lainnya dalam sehari dianggap puasa.
  • Sebagai alternatif, orang dapat memilih untuk makan secara normal beberapa hari dalam seminggu, mengatakan 5 hari, dan berpuasa (atau makan beberapa makanan rendah kalori) pada 2 lainnya, seperti dalam metode 5: 2.

Ada sejumlah besar penelitian seputar puasa intermiten dan bagaimana hal itu menempatkan tubuh dalam kondisi pembakaran lemak yang disebut ketosis. Di luar itu, puasa secara teratur mungkin Tolong:

  • mengurangi peradangan di dalam tubuh
  • menurunkan gula darah dan tekanan darah
  • menurunkan kadar kolesterol

Dan penelitian lain menunjukkan bahwa puasa dapat menurunkan faktor risiko untuk hal-hal seperti diabetes, penyakit kardiovaskular, dan beberapa kanker.

Penurunan berat badan adalah fokus utama penelitian pada IF, dan puasa dipercaya membantu mengurangi berat badan karena menggeser tubuh untuk berlari di toko-toko lemak. Ini juga dapat membantu mengurangi asupan kalori secara keseluruhan.

Di sebuah penelitian kecil 2007, partisipan kehilangan 8 persen dari berat badan mereka hanya dalam 8 minggu setelah puasa setiap hari. Ini berarti mereka makan secara normal setiap hari dan hanya mengonsumsi 20 persen kalori normal mereka pada hari "libur".

Terkait: 10 manfaat kesehatan dari puasa intermiten

Apakah aman untuk Anda lakukan saat hamil?

Selalu berbicara dengan dokter Anda sebelum membuat perubahan signifikan pada diet dan kebiasaan olahraga Anda.

Puasa intermiten umumnya tidak dianjurkan untuk wanita selama kehamilan.

Tidak ada banyak penelitian untuk memberikan rekomendasi informasi tentang apakah ada efek positif atau negatif pada kehamilan. Tidak ada penelitian yang melihat puasa intermiten selama seluruh kehamilan.

Banyak studi yang akan Anda temukan pada wanita hamil dan puasa berputar di sekitar liburan Muslim Ramadhan, yaitu sekitar 30 hari. Selama bulan lunar ini, orang berpuasa dari matahari ke matahari. Sementara wanita hamil dan menyusui secara teknis dibebaskan dari praktik, beberapa masih melanjutkan puasa.

  • Sebuah laporan yang lebih tua tahun 1996 mencatat sebuah penelitian tentang wanita Gambia menunjukkan bahwa mereka yang berpuasa selama bulan Ramadhan memang mengalami perubahan besar dalam kadar glukosa, insulin, dan trigliserida mereka, serta dalam penanda kesehatan lainnya. Berat bayi mereka saat lahir, bagaimanapun, sebanding dengan bayi perempuan yang tidak puasa. Namun, para peneliti menjelaskan bahwa puasa selama kehamilan mungkin memiliki implikasi kesehatan yang muncul di kemudian hari dan karenanya, harus dihindari.
  • Yang lebih baru belajar menggemakan hasil ini dan menunjukkan bahwa puasa untuk bulan Ramadhan tidak memengaruhi berat lahir bayi. Selain itu, tidak ada hubungan dengan puasa dan kelahiran prematur. Seperti halnya pada penelitian sebelumnya, para peneliti menyimpulkan bahwa diperlukan lebih banyak studi tentang puasa dan dampak buruknya terhadap kesehatan.

Satu hal yang kita tahu adalah bahwa kehamilan adalah saat di mana Anda harus fokus pada:

  • membantu bayi Anda menambah berat badan
  • menyediakan nutrisi untuk membantu perkembangan otak dan tubuh
  • mengembangkan simpanan lemak ibu jika Anda berencana untuk menyusui

Mengubah kebiasaan makan secara dramatis dapat menyebabkan kekurangan gizi dan masalah kesehatan lainnya untuk Anda dan bayi. Puasa juga dapat mengubah kadar hormon.

Khususnya, studi yang melihat IF dan kehamilan terutama berkaitan dengan berat lahir. Ada begitu banyak kemungkinan hasil lain yang belum diteliti – seperti risiko keguguran dan efek di kemudian hari pada anak-anak yang ibunya melakukan IF, misalnya.

Yang terpenting, cara puasa memengaruhi tubuh dan kehamilan Anda tidak dapat diprediksi dan kemungkinan berbeda dari bagaimana puasa dapat memengaruhi orang lain. Untuk alasan ini, American College of Obstetricians dan Gynecologists merekomendasikan agar Anda bekerja dengan penyedia layanan kesehatan Anda untuk mengembangkan rencana individu untuk penambahan berat badan berdasarkan indeks massa tubuh (BMI) dan kesehatan Anda secara keseluruhan.

Untuk wanita dengan BMI dalam kisaran 18,5 hingga 24,9, ini biasanya berarti mendapatkan antara 25 dan 35 pon makan diet seimbang makanan utuh dan minum banyak air. Mereka yang memiliki berat lebih mungkin perlu mengontrol kenaikan di bawah bimbingan dokter dengan memonitor pertumbuhan bayi mereka.

Bagaimana jika saya berlatih IF sebelum kehamilan?

Kami mungkin terdengar seperti sedikit catatan yang rusak, tetapi berbicara dengan dokter Anda – bahkan jika Anda sudah berada di jalur puasa yang bekerja untuk Anda. Mungkin baik bagi Anda untuk melanjutkan puasa, hanya saja tidak seintensif yang biasa Anda lakukan.

Pastikan untuk memberi tahu dokter Anda seluruh riwayat Anda dengan puasa intermiten, serta tujuan Anda dengan melanjutkannya selama kehamilan.

Terkait: Trimester ketiga: Berat badan dan perubahan lainnya

Risiko JIKA saat hamil

Sementara implikasi jangka panjang tidak sepenuhnya jelas, para peneliti memeriksa wanita yang berpuasa untuk bulan Ramadhan dan bagaimana hal itu memengaruhi hal-hal seperti pernapasan janin. Ketika wanita memiliki kadar glukosa rendah dari puasa, dibutuhkan waktu yang “secara signifikan” lebih lama untuk mendeteksi pergerakan janin.

Frekuensi rendah pergerakan janin umumnya dianggap sebagai tanda peringatan yang perlu Anda perhatikan dengan serius, terutama saat Anda semakin mendekati tanggal persalinan Anda. Bayi Anda harus melakukan sekitar 10 gerakan dalam 1 hingga 2 jam – dan Anda biasanya dapat merasakan 10 gerakan hanya dalam waktu setengah jam.

Dengan membatasi makan di jendela atau hari tertentu, mungkin juga sulit untuk mendapatkan jumlah nutrisi yang tepat saat Anda adalah memakan. Ini menjadi lebih sulit karena bayi Anda juga menarik dari toko nutrisi Anda.

Masalah seperti anemia defisiensi besi sudah lebih sering terjadi pada wanita hamil. Dan ketika bayi tidak mendapatkan cukup zat besi – terutama pada trimester ketiga – mereka mungkin berisiko lebih tinggi terkena anemia sebelum ulang tahun pertama mereka. Ini adalah hal yang menakutkan, tetapi untungnya, mendapatkan nutrisi yang baik membuat risiko ini turun.

Terkait: Risiko kesehatan yang terkait dengan kehamilan

Apa yang harus dilakukan

Untuk menjaga agar berat badan tetap stabil tetapi sehat, sebagian besar wanita harus berupaya mengonsumsi 300 kalori ekstra setiap hari. Itu sedikit tambahan – seperti segelas susu skim dan setengah sandwich – tetapi tentu saja bukan "makan untuk dua orang" yang mungkin pernah Anda dengar sebelum Anda hamil.

Latihan adalah bagian lain dari persamaan. Anda mungkin merasa kasar – terutama pada trimester pertama – tetapi menggerakkan tubuh Anda bahkan dapat menurunkan risiko diabetes gestasional, membantu mempersingkat persalinan, dan mengurangi risiko kelahiran sesar.

Jika Anda berolahraga sebelum hamil – hebat! Tanyakan kepada dokter Anda jika Anda perlu mengubah rutinitas Anda dan teruskan. Jika Anda baru berolahraga, fokuslah untuk melakukan aktivitas moderat sekitar 30 menit setiap hari, seperti berjalan, berenang, atau bersepeda dengan sepeda statis.

Terkait: Menjaga kehamilan yang sehat

Bagaimana dengan IF dan mencoba hamil?

Sekarang, untuk berita yang sangat keren. Studi menunjukkan ada hubungan "saling menguntungkan" antara diet dan kesuburan.

Puasa intermiten mungkin memiliki kekuatan dalam hal kesuburan pada wanita dengan sindrom ovarium polikistik (PCOS). Baru-baru ini belajar, wanita dengan obesitas dan PCOS yang berpuasa secara teratur melihat peningkatan kadar hormon luteinizing mereka, yang bertanggung jawab untuk membantu dalam ovulasi.

Informasi lain menunjukkan bahwa penurunan berat badan 5 hingga 10 persen dapat membantu reproduksi. Karena puasa intermiten dapat membantu dalam bidang ini, serta dengan resistensi insulin dan masalah kesehatan lainnya, ada kemungkinan puasa dapat "meningkatkan" kesuburan dan kesehatan keseluruhan sistem reproduksi.

Terkait: Lihatlah garis waktu kesuburan Anda

Dibawa pulang

Mungkin bukan ide yang baik untuk mempelajari puasa selama kehamilan – terutama jika Anda belum pernah mencobanya sebelumnya.

Berita baiknya adalah kehamilan tidak bertahan selamanya, dan Anda pasti bisa mencoba metode makan ini untuk menurunkan berat badan setelah Anda melahirkan. (Tetapi sekali lagi, tanyakan kepada dokter Anda – yang mungkin menjadi BFF Anda saat ini – jika Anda sedang menyusui).

Dan jika Anda merasa kewalahan, mintalah bantuan. Penyedia layanan kesehatan Anda akan melacak berat badan Anda di setiap perjanjian pranatal Anda. Bicarakan kekhawatiran Anda tentang mendapatkan terlalu banyak untuk melihat apakah ada saran untuk membantu Anda mengurangi – jika perlu – dengan cara yang membuat Anda dan bayi tetap sehat dan tepat sasaran.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *