Saya Mencoba Cocktail Anti-Stres selama 30 Hari – Inilah Yang Terjadi

Menulis sebanyak yang saya lakukan untuk publikasi kesehatan dan kesejahteraan saat tinggal di New York City yang maju kebugaran dan termotivasi kesehatan, kadang-kadang saya merasa kewalahan dengan semua hal yang harus saya lakukan untuk mengoptimalkan kesehatan saya dan mengurangi stres saya … yang kadang-kadang mengarah ke saya lakukan, welp, tidak satupun dari mereka.

Tambahkan perasaan gagal dengan mentalitas bos perempuan wirausaha selama beberapa tahun (selamat tinggal ombak, selamat tinggal!), Dan tingkat stres saya telah mencapai titik tertinggi sepanjang masa.

Jadi ketika saya mulai melihat prajurit kesehatan yang memproklamirkan diri di feed Instagram saya menimbun smoothie dan pantry mereka dengan suplemen herbal "alami" anti-stres dan anti-kecemasan herbal, saya tertarik.

Secara resmi dikenal sebagai adaptogen, zat berbasis botani ini dimaksudkan untuk membantu tubuh "beradaptasi" dengan stres emosional, mental, dan fisik. Dan mereka muncul tidak hanya sebagai bubuk, tetapi dalam lattes, makanan yang dipanggang, dan pasta dengan rasa permen. Beberapa yang populer yang mungkin pernah Anda dengar antara lain:

  • rhodiola
  • akar maca
  • kemangi suci
  • ashwagandha
  • Kunyit

Dokter naturopati berlisensi dan praktisi kedokteran fungsional Brooke Kalanick, PhD, ND, MS, suka menggambarkan adaptogen sebagai "salah satu alat terbaik yang kami miliki untuk memulihkan komunikasi antara tubuh dan otak dan mengurangi stres."

Bahkan beberapa penelitian mendukung klaim ini, menunjukkan bahwa adaptogen memang memiliki potensi untuk mengurangi stres, meningkatkan perhatian, meningkatkan daya tahan, dan melawan kelelahan.

Jadi mungkinkah suplemen baru ini membantu saya mengikuti inbox saya yang terus-menerus rusak dan daftar pekerjaan yang terus bertambah (prestasi besar di abad ke-21, TBH)?

Saya memutuskan untuk berkomitmen pada adaptogen selama 30 hari. Tetapi pertama-tama, saya melakukan sedikit riset dan berbincang dengan Kalanick dan beberapa ahli lainnya untuk mencari tahu adaptogen mana yang akan mulai.

Dapatkan saran ahli dan memilih adaptogen yang akan diambil

Untuk percobaan selama sebulan, saya memutuskan untuk memeriksa tiga perusahaan suplemen paling populer yang pernah saya dengar:

  • Perawatan
  • Kehidupan Hanah
  • Atletik Hijau

Care / of menggunakan kuis online dengan pertanyaan tentang apa pun mulai dari jenis stres spesifik Anda hingga kebiasaan olahraga Anda, kemudian merekomendasikan suplemen yang dirancang khusus untuk memenuhi kebutuhan Anda.

Saya menunjukkan secara spesifik bahwa saya tertarik untuk mengambil herbal (mereka juga menawarkan vitamin dan mineral) dan direkomendasikan ashwagandha dan rhodiola. Kalanick menegaskan ini adalah pilihan bagus untuk menghilangkan stres.

Padahal, menurut seorang belajar diterbitkan dalam Pharmaceuticals, melawan stres jelas merupakan manfaat utama rhodiola. Para peneliti studi mengatakan itu benar-benar dapat meningkatkan kualitas hidup.

Lain ulasan diterbitkan dalam jurnal BMC Complementary and Alternative Medicine menemukan bahwa rhodiola dapat membantu mengurangi kekacauan mental.

Tetapi apakah memadukan adaptogen merupakan ide yang bagus?

“Secara tradisional dalam praktik Ayurvedic, ini semua tentang campuran. Jumlahnya lebih besar dari bagiannya. Ini sinergis, "Joel Einhorn, pendiri Hanah Life, memberi tahu saya. Campuran yang direkomendasikannya menggabungkan beberapa ramuan adaptogenik dengan madu, ghee, dan minyak wijen.

Herbalist Agatha Noveille, penulis “The Complete Guide to Adaptogens,” setuju, menambahkan, “Penggunaan untuk banyak adaptogen termasuk keseluruhan tonik atau campuran manfaat yang datang ketika kita mengambil adaptogen bersama-sama, tetapi sering ada penggunaan spesifik yang terkait dengan masing-masing ramuan individu . Jadi, apakah Anda mengambil satu atau banyak, Anda mungkin akan merasakannya. "

Jadi, pencampuran itu OK – tetapi kebiasaan ini tidak bisa dibilang murah.

Pasokan bulanan kombo ashwagandha-rhodiola saya dari Care / of adalah $ 16, sedangkan persediaan sebulan campuran Hanah One adalah $ 55. (Perpaduan mereka juga menampilkan kunyit, ashwagandha, kayu manis, madu, dll.).

Saya tentu saja tidak memerlukan kebiasaan kesehatan yang lebih mahal (CrossFit dan kolagen, saya melihat Anda), tetapi baik-baik saja … Adaptogen adalah lebih murah daripada masalah kesehatan yang disebabkan oleh stres seperti diabetes tipe 2, risiko serangan jantung dan stroke, dan respon imun yang melemah.

Saya pergi ke depan dan memesan persediaan 30 hari untuk keduanya, mencari tahu antara saya dan teman sekamar saya yang sama-sama mengerti kesehatan, mereka akan diambil.

Begini bulannya

Biasanya, saya memulai hari saya dengan kopi es besar-besaran dari Starbucks atau ramuan yang diilhami dari rumah yang terinspirasi oleh Antipeluru. Tapi karena saya tidak tahu bagaimana adaptogen akan bereaksi dengan kafein, saya mengisi botol air saya sampai penuh dan menelan koktail adaptogen saya sebagai gantinya.

Sama seperti mengonsumsi vitamin. Tidak ada rasa, tidak ada bau, dan tidak ada aftertaste yang aneh. (Einhorn telah menyebutkan bahwa sebelum wawancara kami, alih-alih suntikan espresso, ia mengambil campuran adaptogen).

Aku menyalakan komputer, mengintip daftar pekerjaan yang sangat panjang, dan mulai mengerjakan caraku melalui kotak masuk, menunggu stresku menghilang. Begitulah cara kerjanya, kan?

“Adaptogen tidak seperti beberapa obat anti-kecemasan. Anda tidak akan meminumnya dan segera mengurangi stres, "kata Einhorn kepada saya nanti.

"Adaptogen membutuhkan waktu untuk membangun dan bekerja pada tubuh, jadi gunakan setidaknya selama dua hingga tiga minggu sebelum berpikir terlalu banyak tentang efeknya," katanya.

Dia juga menyarankan bahwa alih-alih mengambil koktail dengan perut kosong, bawalah mereka sarapan, dengan kopi antipeluru, atau saya mencoba formula untuk ashwagandha, yang dikombinasikan dengan berbagai lemak dan protein untuk membantu penyerapan. Dia juga meyakinkan saya bahwa tidak ada alasan saya tidak bisa minum kopi ketika saya mengambilnya.

Beberapa minggu ke depan, saya menerima saran Einhorn, baik mengambil pil Perawatan / saya dengan sarapan dan kopi mentega atau pergi untuk paket on-the-go Hanah One.

Alih-alih segera menunggu jawaban, seperti yang saya lakukan beberapa hari pertama, saya duduk dengan kencang. Hal-hal baik butuh waktu, aku mengingatkan diriku sendiri.

Akhir dari eksperimen

Suatu sore, tiga minggu dalam percobaan saya, saya sedang melakukan cranking di kantor rumah saya ketika saya menyadari saya melakukan merasa seperti Insta-celebs di feed saya: kurang stres dan tidak mengantuk.

Ketika saya mengobrol dengan Christian Baker, ahli nutrisi dan gaya hidup dari Athletic Greens, dia memberi tahu saya, “Orang yang menggunakan adaptogen mungkin juga merasa energik sepanjang hari, terutama saat mereka merasa lelah atau fokus secara intens pada tugas tunggal untuk waktu yang lama. "

Sementara saya tidak merasa bebas stres seperti mungkin saya menyesap kombucha di pantai di suatu tempat yang eksotis, baru saya yang hampir tenang adalah kesuksesan total.

Dalam semua kejujuran, saya tidak menemukan bahwa adaptogen memberi saya intensitas penghilang stres yang sama dengan yang saya dapatkan dari berolahraga (salah satu alasan utama saya berolahraga). Tetapi jika tingkat stres saya konsisten 8 atau 9 dari 10 pada bulan-bulan menjelang percobaan saya, saya sekarang pasti berosilasi di sekitar 5.

Setelah beberapa hari menikmati tingkat stres saya yang sedikit berkurang, saya memutuskan untuk mengambil saran Einhorn: berhenti dari adaptogen selama beberapa hari untuk melihat apakah mereka sebenarnya bekerja.

"Tantangan saya untuk Anda adalah ini," katanya. "Dengarkan bagaimana perasaan tubuhmu pada hari-hari tanpanya."

Pada awalnya, saya merasa tidak ada bedanya dengan hanya satu hari tanpa mereka, tetapi setelah empat hari bebas ramuan, meteran stres saya mulai berdetak. Wah, hal-hal ini benar-benar membuat perbedaan!

Seperti iblis kesehatan yang baik, saya khawatir mereka efektif berarti mereka kecanduan. Sementara mereka dianggap "zat beracun" dan variasi "aman" secara harfiah ditulis dalam definisi untuk adaptogen, saya membutuhkan bukti ilmiah.

Menurut Baker, Anda dapat memiliki terlalu banyak hal yang baik. Perlu juga disebutkan bahwa tinjauan 2018 yang diterbitkan dalam jurnal British Pharmacological Society mencatat bahwa sejumlah suplemen herbal umum (termasuk adaptogen) dapat berinteraksi dengan obat resep dan membuatnya kurang efektif.

Namun secara keseluruhan, saya merasa kurang stres.

Tetapi saya harus mengakui pada diri sendiri: Jika saya menggunakan adaptogen untuk melawan stres tanpa mengatasi akar penyebab stres saya (terlalu banyak bekerja, tidak cukup istirahat), saya mungkin akan merugikan diri sendiri.

Tapi saya punya bulan yang sibuk dan mungkin penuh tekanan, jadi saya akan terus mengambil mereka. Setelah itu, saya akan mengevaluasi kembali bagaimana mereka paling cocok dengan hidup dan rekening bank saya.

Q:

Apa dasar-dasar yang harus diketahui seseorang sebelum menggunakan adaptogen?

SEBUAH:

Herbal memiliki peran bagi banyak orang dalam perawatan diri, dan beberapa di antaranya terdaftar memiliki penelitian yang baik untuk mendukung penggunaannya dalam beberapa situasi. Namun, penelitian tentang beberapa adaptogen ini harus lebih kuat sebelum saya dapat mendukung penggunaannya secara umum. Untuk beberapa herbal, mungkin ada risiko yang belum kita pahami. Adaptogen mungkin menjadi salah satu cara untuk memerangi efek stres, tetapi mereka seharusnya tidak menjadi pendekatan Anda yang pertama atau satu-satunya. Untuk benar-benar mengatasi dan mencegah stres, pelajari cara mengatasinya secara produktif.

Dari perspektif medis, berikut adalah tiga pedoman dasar untuk menghilangkan stres yang sehat:

  1. Perubahan apa itu membuat Anda stres dan melepaskan apa yang tidak sepadan dengan waktu atau energi Anda.
  2. Coba ubah cara Anda merasa tentang apa yang membuat Anda stres.
  3. Ubah-Mu fisik respons terhadap stres.

Debra Rose Wilson, PhD, MSN, RN, IBCLC, AHN-BC, CHTJawaban mewakili pendapat para ahli medis kami. Semua konten bersifat informasi dan tidak boleh dianggap sebagai saran medis.


Gabrielle Kassel adalah seorang penulis rugby, bermain lumpur, pencampuran protein, pencampuran makanan, CrossFitting, penulis kesehatan berbasis di New York. Dia menjadi orang pagi, mencoba tantangan Whole30, dan makan, minum, disikat, digosok, dan dimandikan dengan arang – semuanya atas nama jurnalisme. Di waktu luangnya, ia dapat ditemukan membaca buku-buku swadaya, menekan bangku, atau berlatih hygge. Ikuti dia Instagram.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *