Saya Sebelum Anda: Bagaimana Orang Tua Dapat Mengisi Tangki Emosional Mereka Terlebih Dahulu

Merawat diri sendiri bukanlah kemewahan, ini adalah kebutuhan.

Menurut saya aman untuk mengatakan bahwa, dalam penerbangan, kebanyakan dari kita cenderung mengasingkan diri selama pengarahan keselamatan. Di suatu tempat antara masker oksigen dan demo jaket pelampung, pikiran saya sudah merencanakan hal-hal yang dapat (atau tidak harus) saya lakukan dengan semua jam duduk solo.

Baik dalam penerbangan maupun dalam kehidupan, terbang bersama anak-anak adalah permainan bola yang sangat berbeda. Tidak ada waktu untuk membaca majalah, pergi ke toilet sendirian atau bahkan makan sendiri. Tujuan dari “permainan” pengasuhan anak usia dini ini adalah untuk memberi makan, menghidrasi, dan menghibur anak-anak Anda sampai mereka tertidur.

Perawatan diri bukan hanya untuk diri Anda sendiri

Suami saya harus kambuh lagi dalam gangguan penggunaan narkoba – dan penurunan tajam menjadi orang tua tunggal dua anak laki-laki di bawah 4 tahun – sebelum saya benar-benar melihat kesehatan mental saya sendiri. Begitu “penyakit keluarga” dari kecanduan menyebar ke seluruh rumah kami, saya ditinggalkan begitu saja dengan pernikahan, keuangan, dan kesehatan mental saya yang compang-camping.

Bahkan dengan dukungan dan konseling keluarga, trauma lebih dari 2 tahun dari pasangan dalam kecanduan aktif telah merugikan saya. Ini sangat memengaruhi kemampuan saya untuk menjadi orang tua secara efektif dan berkembang.

Menurut dokter, pakar kecanduan, dan penulis Dr. Gabor Maté, ketika orang tua stres, mereka memengaruhi kemampuan anak-anak mereka untuk menyesuaikan diri dengan emosi orang lain, memproses stres mereka sendiri, dan mengelola emosi mereka sendiri.

Dalam bukunya “In the Realm of Hungry Ghosts: Close Encounters with Addiction,” Maté menulis, “Bayi membaca, bereaksi, dan secara perkembangan dipengaruhi oleh keadaan psikologis orang tua. Dalam arti yang sangat nyata, otak orang tua memprogram otak bayi, dan inilah mengapa orang tua yang stres sering kali membesarkan anak-anak yang alat stresnya juga bekerja sangat tinggi, tidak peduli seberapa besar mereka mencintai anak mereka dan tidak peduli mereka berusaha untuk melakukan yang terbaik. . Bayi dari orang tua yang stres atau depresi cenderung menyandikan pola emosional negatif dalam otak mereka. “

Saya menyadari bahwa saya punya pilihan: saya dapat mengambil masker oksigen untuk diri saya sendiri terlebih dahulu atau terus tidak efektif dalam hal lain. Dan jika itu masalahnya, saya akan mengambil risiko efek negatif jangka panjang pada anak-anak saya.

Namun, ketika Anda stres, mungkin sulit untuk melihat melewati beban dan tahu apa yang harus dilakukan untuk menjaga diri sendiri.

Izinkan saya membagikan apa yang berhasil untuk saya, dengan harapan Anda juga dapat mengisi tangki Anda di musim ini untuk merawat orang lain.

Gunakan jurnal untuk membersihkan emosi negatif

Sebagai orang tua, kami terus merencanakan, mempersiapkan, dan membuat daftar tugas mental. Saya menemukan bahwa meletakkan beberapa daftar mental itu di atas kertas melepaskan semua informasi yang memenuhi pikiran saya yang gelisah. Di masa-masa stres atau traumatis, menuangkan semua yang Anda rasakan ke atas kertas bisa sangat menyembuhkan dirinya sendiri dan menyediakan pelepasan emosional yang sehat.

Proses menulis, kata para ahli, memungkinkan orang-orang yang telah melalui peristiwa kehidupan yang penuh tekanan untuk belajar mengatur emosi mereka dengan lebih baik, mengatur pikiran mereka, dan mungkin melepaskan diri dari siklus mental yang tak ada habisnya.

Kembangkan respons relaksasi

Menurut penelitian respons relaksasi Dr. Herbert Benson, direktur emeritus dari Institut Benson-Henry untuk Pengobatan Tubuh Pikiran di Rumah Sakit Umum Massachusetts, orang dapat melawan respons stres dengan menggunakan pendekatan kesadaran yang membantu menggagalkan respons melawan atau lari. Ini mungkin termasuk hal-hal seperti yoga atau tai chi, pernapasan dalam, dan memfokuskan pikiran Anda pada kata atau foto yang tenang.

Meskipun pergi ke studio yoga selama satu jam sehari mungkin tidak memungkinkan, menambahkan hanya 10 hingga 20 menit latihan kesadaran setiap hari dapat membantu. Duduk diam dan fokus pada napas bisa melepaskan pikiran dari kekhawatiran masa lalu dan kekhawatiran masa depan untuk fokus pada apa yang bisa Anda kendalikan sekarang.

Tambahkan perawatan diri ke daftar tugas Anda

Sepertinya aneh bahwa kita perlu menambahkan “merawat diri sendiri” ke daftar tugas kita. Tetapi jika Anda seperti saya, perawatan diri adalah hal pertama yang keluar dari daftar prioritas setelah bekerja, anak-anak, dan dewasa.

Hal-hal sederhana seperti mandi santai setelah anak-anak tidur bisa terasa seperti kemewahan yang mutlak. Manis dan pedis DIY mungkin tampak seperti tindakan sederhana, tetapi itu adalah sesuatu yang hanya untuk Anda dan memiliki cara untuk membuat Anda bersemangat. Bahkan memberi diri Anda ruang untuk tidak melakukan apa pun diizinkan dan harus didorong.

Temukan hobi yang membuat Anda senang

Di tengah kaburnya membesarkan anak, apakah Anda bahkan ingat apa yang membuat jiwa Anda membumbung tinggi dan membuat Anda sangat bahagia? Apakah ada hobi yang pernah membuatmu bahagia?

Hobi tidak harus berupa aktivitas fisik: Mengapa tidak mencoba membuat tembikar, melukis, atau memahat? Melepaskan kreativitas batin Anda bisa menjadi jalan keluar yang luar biasa.

Tetapi jika Anda menikmati olahraga atau aktivitas luar ruangan, Anda akan membunuh dua burung dengan satu batu dan membuat endorfin itu terpompa. Latihan fisik seperti menari, berselancar, berlari, atau bahkan jalan cepat menawarkan manfaat tambahan dari olahraga dan dapat melawan penumpukan stres.

Kembali ke seni monotasking

Di dunia di mana multitasking sering dirayakan sebagai keterampilan yang harus dikuasai untuk meningkatkan produktivitas, hal itu sering kali membuat kita merasa lebih terburu-buru, stres, dan tidak efektif.

Mungkin perlu latihan pada awalnya, tetapi cobalah menunggu sementara ketel mendidih, atau mencuci piring tanpa mencoba meninggalkan pesan suara dan merencanakan daftar belanjaan. Membiarkan otak Anda fokus pada satu hal pada satu waktu dapat membuat pikiran Anda tenang.

Temukan milikmu jaringan pendukung

Di tahun-tahun awal masa kanak-kanak, dukungan sosial sangat penting untuk kesejahteraan Anda. Gali ke dalam jaringan dukungan keluarga, teman, kolega, dan sahabat karena di sinilah Anda akan menemukan kekuatan, empati, kenyamanan, dan pengayaan. Dukungan emosional dari teman dekat dan keluarga memainkan peran besar dalam menopang kita di saat stres kronis.

Ini adalah saat-saat stres bagi semua orang. Jika, sebagai orang tua, kita tidak menjaga tingkat stres kita sendiri, anak-anak kita mungkin akan menderita juga.

Sebaliknya, jika kita mencontohkan cara mengatasi stres dan melewatinya, anak-anak kita akan belajar hal yang sama. Mengisi ulang tangki kita diperlukan sebelum mengisi tangki orang lain. Meluangkan waktu untuk diri sendiri tidaklah egois – bagi keluarga Anda, itu mungkin hadiah terbaik dari semuanya.


Lauren Manuel McShane adalah jurnalis perjalanan dan kesehatan dari Cape Town, Afrika Selatan, dan ibu dari dua anak laki-laki di bawah 5 tahun. Dia selalu mencari cappuccino, kedamaian sesaat, dan petualangan luar ruangan berikutnya.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *