Saya Tidak Pernah Memahami Tekanan untuk Menyusui Sampai Saya Tidak Dapat Menyusui Bayi Saya

Kadang-kadang butuh berantakan untuk akhirnya melihat apa yang telah Anda lewatkan.

ibu menyusui bayinya

Saya selalu menganggap diri saya dengan kuat dalam kategori "yang terbaik". Dalam pikiran saya, saya tidak mengerti bagaimana orang bisa menilai ibu lain karena dia akan memilih untuk memberi makan bayinya.

Terutama mengingat bahwa dalam banyak kasus, "pilihan" adalah pilihan, seperti untuk ibu yang tidak menghasilkan cukup ASI, atau memiliki penyakit yang mencegah menyusui, atau kehidupan dengan keadaan yang tidak memungkinkan mereka atau membuatnya mudah untuk menyusui.

Intinya adalah, saya selalu berpikir itu agak konyol bahwa wanita mana pun akan merasa buruk karena tidak menyusui, apakah itu perasaan "kegagalan" mereka sendiri karena mereka merasa harus menyusui, atau karena orang lain menilai mereka untuk itu. . Ini bayi Anda, Anda harus memutuskan, kan? Saya pikir saya sangat tercerahkan dengan sikap saya terhadap pilihan makan.

Tapi inilah kebenarannya: saya tidak tahu apa yang saya bicarakan.

Saya berpikir seperti itu sebagai seorang wanita yang berhasil menyusui keempat anak saya dengan sukses. Dan seperti yang akan saya ketahui, mudah untuk mengatakan hal-hal seperti itu ketika Anda belum pernah benar-benar mengalami seperti apa rasanya tidak bisa menyusui.

Bagaimana bayi kelima saya mengubah segalanya

Saya menjalani kehamilan kelima saya sepenuhnya bermaksud menyusui, tetapi saya mengatakan pada diri saya bahwa jika tidak berhasil, itu bukan masalah besar. Karena beberapa masalah di masa lalu yang saya alami dengan kerusakan saluran susu dan serangan mastitis berulang, saya tahu bahwa saya mungkin mengalami kesulitan menyusui kali ini. Mengetahui hal ini, saya mempersiapkan diri untuk kemungkinan formula dan merasa baik-baik saja dengan itu.

Dan kemudian saya melahirkan bayi prematur.

Tiba-tiba, begitu saja, seluruh pandangan saya berubah. Semalam, saya menghadapi kenyataan bahwa bayi saya ada di rumah sakit dan saya tidak. Orang asing yang sama sekali merawatnya. Dan dia akan diberi susu ibu lain melalui selang makanannya jika saya tidak memberikan ASI sendiri untuknya.

Saya mendengar, berulang-ulang, bahwa ASI adalah "emas cair" dan bahwa saya perlu memompa setiap 2 jam selama setidaknya 15 menit untuk memastikan saya akan memiliki cukup susu untuknya selama dia tinggal di NICU.

Tidak hanya ASI saya dianggap sebagai "obat yang sebenarnya," seperti yang dijelaskan oleh praktisi perawat, tetapi semakin cepat putri saya terbiasa menyusui, semakin cepat kami bisa meninggalkan rumah sakit. Dan tidak ada yang saya inginkan lebih dari baginya untuk menjadi lebih baik dan bagi kami untuk pulang sebagai keluarga.

Sayangnya, dia tidak bisa menyusui. Saya tidak menyadarinya pada saat itu, tetapi dia sepertinya belum dapat menyusui secara perkembangan. Jadi saya duduk menangis di belakang layar privasi kami di luar isoletnya, memintanya untuk mengunci sehingga mereka tidak akan memberinya makan lagi, dan saya merasa benar-benar dan benar-benar putus asa.

Ketika dia tidak akan menyusui, saya merasa satu-satunya hal yang bisa saya lakukan adalah setidaknya memberinya ASI sendiri, jadi saya memompa. Dan dipompa dan dipompa dan dipompa. Saya memompa begitu banyak sehingga saya mengisi kulkas rumah sakit dan kulkas cadangan dan kemudian freezer dan perawat mulai bertukar pandang ketika saya membawa lebih banyak.

Dan seiring berjalannya waktu dan bayi saya masih belum bisa menyusu, saya mulai percaya bahwa memberikan ASI itu satu-satunya hal yang bisa saya lakukan yang benar-benar akan membantunya.

ASI, dalam pikiran saya, menjadi koneksi saya kepadanya.

"Aku tidak bisa mengecewakannya"

Begitu kami pulang dari rumah sakit dengan membawa putri kami di botol, saya terus mencoba untuk menyusui dia. Tetapi saya juga harus terus memompa dan memberi susu botol untuk memastikan dia mendapatkan berat yang dia butuhkan. Setiap menyusui adalah proses yang melelahkan untuk menempatkannya di payudara, kemudian memompa, kemudian memberi susu botol – dari awal hingga selesai, butuh sekitar satu jam, dan sebelum saya menyadarinya, saatnya untuk memulai dari awal lagi.

Saya menangis dan berdoa dan memohonnya untuk menyusui, tetapi berkali-kali, dia tidak mau (atau tidak bisa) melakukannya. Ketika saya berjuang melalui mastitis berkali-kali karena tidak mengosongkan payudara saya sepenuhnya dan kelebihan pasokan dari pemompaan, suami saya mencoba membujuk saya untuk beralih ke susu formula. Perasaan yang mengalahkan saya yang akhirnya membuka mata saya tentang betapa sulitnya gagal dalam menyusui.

Karena seperti itulah rasanya: kegagalan total dan total.

Saya merasa gagal sebagai ibu pada apa yang “seharusnya” mudah. Kegagalan putri saya, yang perlu menyusui lebih dari bayi “normal”. Kegagalan untuk mengelola bahkan fungsi biologis paling mendasar untuk menjaga bayi saya tetap hidup.

Saya merasa seperti beralih ke formula akan seperti menyerah padanya, dan saya tidak bisa menangani perasaan seperti itu. Saya menyadari, untuk pertama kalinya, seperti apa semua ibu yang berbicara tentang betapa sulitnya tidak bisa menyusui rasanya. Mungkin kedengarannya gila, tetapi bagi saya, itu hampir terasa seperti semacam kematian – dan saya harus berduka atas kehilangan ibu seperti yang saya kira.

Tekanan untuk menyusui

Yang aneh tentang tekanan untuk menyusui adalah bahwa tekanan itu tidak harus berasal dari kekuatan dari luar. Tidak ada yang memberi tahu saya bahwa saya harus menyusui. Tidak ada yang menggelengkan kepala pada upaya menyedihkan saya untuk menyusui bayi saya, memarahi saya untuk berbuat lebih baik. Tidak ada yang menembak jijik melihat ke arah botol bayi saya minum dengan senang hati.

Sebenarnya, justru sebaliknya bagi saya. Suami saya, anggota keluarga saya, bahkan orang asing di internet memberi tahu saya bahwa tidak ada rasa malu dalam pemberian susu formula dan bahwa jika saya perlu melakukannya untuk memastikan bahwa bayi saya dan saya sehat, maka hanya itu yang penting.

Tapi sepertinya saya tidak bisa percaya pada mereka. Untuk beberapa alasan saya benar-benar tidak bisa menjelaskan, saya menimbun semua tekanan, rasa bersalah, rasa malu, dan penilaian yang luar biasa ini sepenuhnya pada diriku sendiri.

Karena sebenarnya, saya ingin menyusui. Saya ingin memberikan hadiah itu kepada bayi saya. Saya ingin memberinya emas cair yang dipuji semua orang. Saya ingin memiliki saat-saat yang tenang di kursi goyang – hubungan antara hanya saya dan dia sementara seluruh dunia berputar.

Saya ingin menyusui bayi saya pada apa yang saya hanya bisa gambarkan sebagai tingkat dasar – dan ketika saya tidak bisa, rasanya seperti setiap sel di tubuh saya berjuang melawannya. Di satu sisi, saya merasa bersyukur karena memiliki pengalaman "di sisi lain" karena tidak dapat menyusui, karena telah membuka mata saya.

Jadi untuk semua ibu yang saya singkirkan sebelumnya, izinkan saya mengatakan: Saya mengerti sekarang. Itu susah. Tapi kami bukan kegagalan – kami pejuang, dan akhirnya, kami berjuang untuk yang terbaik untuk bayi kami.


Chaunie Brusie adalah seorang perawat persalinan dan persalinan yang berubah menjadi penulis dan ibu yang baru berusia lima tahun. Dia menulis tentang segala hal, mulai dari keuangan hingga kesehatan, hingga bagaimana bertahan hidup pada masa-masa awal mengasuh anak ketika yang dapat Anda lakukan hanyalah memikirkan semua tidur yang tidak Anda miliki. mendapatkan. Ikuti dia di sini.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *