Segala Sesuatu yang Ingin Anda Ketahui Tentang Bakteremia

Bakteremia adalah ketika ada bakteri yang ada dalam aliran darah Anda. Istilah lain yang mungkin pernah Anda dengar tentang bakteremia adalah "keracunan darah," namun ini bukan istilah medis.

Dalam beberapa kasus, bakteremia dapat tanpa gejala, artinya tidak ada gejala. Dalam kasus lain, gejala mungkin ada dan ada risiko potensial untuk komplikasi serius.

Baca terus untuk mengetahui lebih lanjut tentang bakteremia, gejalanya, dan bagaimana bisa diobati.

Bakteremia versus sepsis

Anda mungkin pernah mendengar bakteremia dikaitkan dengan kondisi seperti septikemia dan sepsis. Istilah-istilah ini semua terkait erat, tetapi memiliki makna yang sedikit berbeda.

Sebenarnya, bakteremia mengacu pada keberadaan bakteri dalam aliran darah. Bakteri kadang-kadang dapat masuk ke aliran darah Anda karena hal-hal seperti membersihkan gigi atau menjalani prosedur medis kecil.

Pada banyak orang sehat, bakteremia akan hilang dengan sendirinya tanpa menyebabkan penyakit. Namun, ketika infeksi ditegakkan dalam aliran darah, jenis bakteremia ini dibedakan sebagai septikemia.

Jika tidak diobati, infeksi aliran darah dapat menyebabkan komplikasi yang lebih serius. Salah satunya adalah sepsis, yang disebabkan oleh respon imun yang kuat terhadap infeksi.

Sepsis dan syok septik dapat menyebabkan kegagalan organ dan bahkan kematian.

Penyebab

Berbagai bakteri yang berbeda dapat menyebabkan bakteremia. Beberapa bakteri ini dapat berlanjut untuk membuat infeksi dalam aliran darah.

Contoh bakteri tersebut meliputi:

  • Staphylococcus aureus, termasuk MRSA
  • Escherichia coli (E. coli)
  • Pneumokokus bakteri
  • grup A Streptococcus
  • Salmonella jenis
  • Pseudomonas aeruginosa

Beberapa cara umum terjadinya bakteremia meliputi:

  • melalui prosedur gigi seperti membersihkan gigi secara rutin atau melalui pencabutan gigi
  • dari operasi atau prosedur
  • infeksi yang menyebar dari bagian tubuh lain ke aliran darah
  • melalui perangkat medis, khususnya kateter di dalam rumah dan tabung pernapasan
  • melalui cedera parah atau luka bakar

Gejala

Beberapa kasus bakteremia tidak menunjukkan gejala. Dalam kasus ini, sistem kekebalan tubuh Anda akan sering membersihkan bakteri tanpa Anda sadari.

Saat bakteremia menyebabkan infeksi aliran darah, kemungkinan Anda akan mengalami gejala seperti:

  • demam
  • panas dingin
  • gemetar atau menggigil

Diagnosa

Bakteremia dapat didiagnosis menggunakan biakan darah. Untuk melakukan ini, sampel darah akan diambil dari vena di lengan Anda. Kemudian akan dikirim ke laboratorium untuk diuji keberadaan bakteri.

Bergantung pada dugaan penyebab infeksi Anda, dokter Anda mungkin ingin melakukan tes tambahan. Beberapa contoh termasuk:

  • biakan dahak jika Anda tampaknya memiliki infeksi pernapasan atau menggunakan tabung pernapasan

  • biakan luka jika Anda terluka, terbakar, atau baru saja menjalani operasi
  • mengambil sampel dari kateter internal atau perangkat lain

Tes pencitraan seperti X-ray, CT scan, atau USG juga dapat digunakan. Ini dapat digunakan untuk mengidentifikasi tempat infeksi potensial dalam tubuh.

Pengobatan

Perawatan untuk infeksi aliran darah membutuhkan penggunaan antibiotik segera. Ini dapat membantu mencegah komplikasi seperti sepsis. Anda akan dirawat di rumah sakit selama perawatan.

Ketika bakteri dikonfirmasi dalam darah Anda, Anda kemungkinan akan mulai menggunakan antibiotik spektrum luas, biasanya melalui IV. Ini adalah rejimen antibiotik yang harus efektif terhadap berbagai jenis bakteri.

Selama waktu ini, jenis bakteri yang menyebabkan infeksi Anda dapat diidentifikasi dan pengujian sensitivitas antibiotik dapat diselesaikan.

Dengan hasil ini, dokter Anda dapat menyesuaikan antibiotik Anda menjadi lebih spesifik dengan apa yang menyebabkan infeksi Anda.

Lama pengobatan dapat tergantung pada penyebab dan tingkat keparahan infeksi. Anda mungkin perlu minum antibiotik selama 1 hingga 2 minggu. Cairan infus dan obat-obatan lain juga dapat diberikan selama perawatan untuk membantu menstabilkan kondisi Anda.

Risiko dan komplikasi

Jika infeksi aliran darah dibiarkan tidak diobati, Anda berisiko mengembangkan komplikasi yang berpotensi mengancam jiwa seperti sepsis dan syok septik.

Sepsis terjadi karena respons imun yang kuat terhadap infeksi. Respons ini dapat memicu perubahan pada tubuh Anda seperti peradangan. Perubahan ini bisa berbahaya dan dapat menyebabkan kerusakan organ.

Ketika syok septik terjadi, tekanan darah Anda turun drastis. Kegagalan organ juga dapat terjadi.

Gejala sepsis dan syok septik

Jika infeksi aliran darah berlanjut menjadi sepsis atau syok septik, Anda mungkin juga mengalami gejala yang lebih parah, seperti:

  • bernafas cepat
  • detak jantung yang cepat
  • kulit yang berkeringat atau terasa lembap
  • penurunan buang air kecil
  • tekanan darah rendah
  • perubahan kondisi mental, seperti perasaan bingung atau bingung

Faktor risiko untuk sepsis dan syok septik

Beberapa kelompok lebih berisiko terkena sepsis atau syok septik akibat infeksi aliran darah. Kelompok-kelompok ini termasuk:

  • anak-anak di bawah 1 tahun
  • orang dewasa lebih tua dari 65 tahun
  • orang dengan sistem kekebalan yang lemah
  • individu dengan kondisi kesehatan mendasar seperti diabetes, penyakit ginjal, atau kanker
  • mereka yang sudah sangat sakit atau dirawat di rumah sakit

Komplikasi potensial lainnya

Selain sepsis dan syok septik, bakteremia dapat menyebabkan komplikasi lain terjadi. Ini bisa terjadi ketika bakteri dalam aliran darah Anda bepergian ke area lain dari tubuh Anda.

Komplikasi tambahan dapat mencakup:

  • Meningitis: Peradangan jaringan di sekitar otak dan sumsum tulang belakang.

  • Pneumonia: Infeksi pernapasan yang berpotensi serius.

  • Endokarditis: Peradangan pada lapisan dalam jantung.

  • Osteomielitis: Infeksi tulang.

  • Artritis menular: Infeksi yang terjadi pada persendian.

  • Selulitis: Infeksi kulit.

  • Peritonitis: Peradangan jaringan di sekitar perut dan organ Anda.

Kapan harus ke dokter

Tanda-tanda infeksi aliran darah sering tidak jelas dan dapat meniru kondisi lainnya. Namun, temui dokter Anda segera jika Anda mengalami demam, menggigil, atau gemetar yang terjadi tiba-tiba.

Ini terutama benar jika Anda berada dalam situasi yang dapat menempatkan Anda pada risiko infeksi aliran darah. Situasi ini termasuk jika Anda:

  • saat ini sedang melawan infeksi di tempat lain di tubuh Anda, seperti infeksi saluran kemih (ISK) atau pneumonia
  • baru-baru ini menjalani pencabutan gigi, prosedur medis, atau operasi
  • baru-baru ini dirawat di rumah sakit

Garis bawah

Bakteremia adalah ketika ada bakteri yang ada dalam aliran darah Anda.

Kadang-kadang, bakteremia tidak memiliki gejala dan jelas sendiri. Di lain waktu, itu dapat menyebabkan infeksi aliran darah yang dapat berkembang menjadi komplikasi serius.

Banyak bakteri yang berbeda dapat menyebabkan bakteremia. Ini sering dapat terjadi karena infeksi lain yang ada, operasi, atau dengan menggunakan alat seperti tabung pernapasan.

Perawatan infeksi aliran darah yang tepat waktu dengan antibiotik diperlukan untuk mencegah komplikasi. Jika Anda yakin memiliki infeksi aliran darah, pastikan untuk segera mendapatkan perhatian medis.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *