Semua Tentang Angina

Angina adalah rasa sakit yang Anda rasakan di dada. Itu terjadi ketika jantung Anda tidak mendapatkan cukup darah.

Ada beberapa jenis angina. Mereka diklasifikasikan berdasarkan penyebab, pola gejala, dan tingkat keparahannya.

Angina sendiri dapat merupakan gejala dari kondisi jantung yang mendasarinya, seperti penyumbatan pada pembuluh darah di sekitar jantung ("atherosclerosis koroner") atau gagal jantung.

Bisakah kamu mati karena angina? Tidak, karena angina adalah gejala, bukan penyakit atau kondisi.

Namun, gejala ini adalah tanda penyakit arteri koroner, yang berarti Anda mungkin berisiko lebih tinggi mengalami serangan jantung – dan serangan jantung dapat mengancam jiwa.

Lanjutkan membaca untuk mempelajari lebih lanjut tentang angina, cara pengobatannya, dan kapan Anda harus pergi ke dokter.

Apa itu serangan angina?

Gejala umum angina dapat meliputi:

  • nyeri dada atau ketidaknyamanan yang biasanya dimulai di belakang tulang dada atau di dada dan mungkin terasa seperti meremas, sesak, berat, tertekan, atau terbakar.
  • rasa sakit atau ketidaknyamanan yang juga dapat terjadi pada Anda:
    • senjata
    • kembali
    • leher
    • rahang
    • bahu
  • perasaan lemah atau lelah
  • berkeringat
  • sesak napas
  • mual atau merasa mual di perut Anda
  • berkepala ringan atau pingsan

Apakah ada tipe yang berbeda?

Ada beberapa jenis angina. Setiap jenis memiliki karakteristik yang menentukan sendiri.

  • Angina stabil. Tipe ini mengikuti pola yang konsisten, sering terjadi setelah aktivitas atau stres. Gejala biasanya tidak berlangsung lama dan dapat dihilangkan dengan menggunakan obat atau dengan istirahat.
  • Angina tidak stabil. Angina yang tidak stabil tidak mengikuti pola dan juga bisa lebih parah. Ini dapat terjadi saat istirahat, bertahan lebih lama, dan mungkin tidak berkurang dengan obat-obatan. Karena dapat berkembang menjadi serangan jantung, itu dianggap sebagai darurat medis.
  • Angina mikrovaskular. Microvascular angina mempengaruhi arteri yang sangat kecil di jantung. Ini dapat terjadi saat Anda melakukan aktivitas normal sehari-hari, bertahan lebih lama, dan menyebabkan rasa sakit yang hebat. Obat mungkin tidak mengurangi gejala. Jenis angina ini mungkin lebih sering terjadi pada wanita.
  • Varian (Prinzmetal) angina. Jenis angina ini jarang terjadi dan dapat terjadi saat Anda sedang beristirahat atau tidur. Ini disebabkan oleh kejang tiba-tiba arteri di jantung Anda dan dapat menyebabkan rasa sakit yang hebat. Gejala seringkali dapat dihilangkan dengan obat-obatan, tetapi dalam beberapa kasus kejang pada arteri dapat menyebabkan aritmia yang berpotensi mengancam jiwa atau kerusakan pada otot jantung.

Apakah berbeda pada wanita?

Angina mungkin berbeda pada wanita dibandingkan pada pria karena wanita dapat mengalami gejala angina klasik secara berbeda. Bagi sebagian wanita, mereka mungkin tidak merasakan gejala klasik berupa tekanan atau sesak dada, tetapi kadang-kadang bisa saja merasa lelah sebagai gejala angina.

Wanita juga lebih sering memiliki penyakit mikrovaskuler koroner. Penyakit mikrovaskuler koroner melibatkan penyumbatan di arteri kecil di jantung, yang dapat mempengaruhi aliran darah.

Ini berbeda dari penyakit arteri koroner, di mana penumpukan plak membatasi aliran darah. Faktanya, hingga 50 persen wanita dengan gejala angina tidak memiliki arteri koroner epicardial (utama) yang tersumbat, menurut American Heart Association.

Wanita yang memiliki penyakit mikrovaskuler koroner sering mengalami angina mikrovaskular, yang dapat terjadi selama aktivitas normal serta dengan tekanan fisik atau mental.

Apa yang menyebabkannya?

Secara biologis, angina dapat disebabkan oleh berbagai hal:

  • Penyakit arteri koroner. Ketika suatu zat yang disebut plak menumpuk di dinding arteri jantung, menyebabkan mereka menyempit.
  • Penyakit mikrovaskuler koroner. Ketika arteri kecil jantung menjadi rusak, mengurangi aliran darah.
  • Spasme. Kejang tiba-tiba arteri di sekitar jantung dapat menyebabkan mereka menyempit, membatasi aliran darah.
  • Gumpalan darah. Dalam kasus-kasus angina / infark miokard yang tidak stabil, gumpalan darah dapat terbentuk di dalam arteri di sekitar jantung yang secara sebagian atau seluruhnya menghambat aliran darah dalam arteri, menyebabkan gejala-gejala angina dan kemungkinan serangan jantung (jika ada kerusakan pada jantung).

Ada juga beberapa faktor risiko yang dapat memicu gejala angina karena ketidakcocokan antara pasokan oksigen ke jantung dan kebutuhan oksigen jantung.

Seringkali ini adalah situasi di mana jantung membutuhkan pasokan oksigen tambahan. Mereka dapat mencakup:

  • mengerahkan tenaga fisik
  • stres mental atau emosional
  • makan makanan berat
  • suhu sangat dingin atau panas
  • merokok

Bagaimana cara mendiagnosisnya?

Untuk mendiagnosis angina, dokter Anda akan melakukan hal berikut:

Ambil riwayat medis Anda

Dokter Anda akan bertanya tentang gejala Anda, termasuk bagaimana rasanya, berapa lama Anda mengalaminya, dan kapan gejala itu muncul. Mereka juga akan bertanya apakah Anda memiliki riwayat penyakit jantung keluarga atau faktor risiko penyakit jantung.

Melakukan pemeriksaan fisik

Ini dapat mencakup hal-hal seperti mendengarkan jantung Anda, mengukur detak jantung Anda, dan mengukur tekanan darah Anda.

Melakukan tes diagnostik

Ada banyak tes yang mungkin dilakukan dokter Anda untuk membantu mendiagnosis angina. Mereka dapat mencakup:

  • Tes darah. Tes darah dapat mengukur protein tertentu yang dilepaskan saat serangan jantung. Tingkat kolesterol dan lipid juga dapat diukur.
  • Rontgen dada. Rontgen dada dapat membantu mengesampingkan kondisi paru-paru atau tulang yang mungkin menyebabkan gejala Anda.
  • Elektrokardiogram (EKG). EKG mengukur impuls listrik yang dihasilkan saat jantung Anda berdetak. Pola EKG tertentu dapat mengindikasikan aliran darah terganggu.
  • Tes stres. Tes stres mengevaluasi bagaimana fungsi jantung Anda selama berolahraga. Tes lain seperti EKG dan ekokardiogram atau pencitraan nuklir juga dapat digunakan selama tes stres.
  • Ekokardiogram. Tes ini menghasilkan gambar jantung Anda menggunakan gelombang suara. Ini dapat membantu dokter Anda melihat apakah ada masalah dengan fungsi meremas atau relaksasi jantung atau dengan katup jantung.
  • Angiografi koroner. Tes ini menggunakan rontgen dan pewarna khusus untuk membantu dokter melihat apakah arteri yang tersumbat atau tersumbat menyebabkan gejala Anda. Ini juga dapat digunakan untuk mengobati penyumbatan, jika sesuai.
  • Koroner CT angiografi. Prosedur ini menggunakan CT scan untuk membantu menentukan apakah arteri Anda menyempit.
  • Menekankan MRI. Tes ini menggunakan pemindaian MRI untuk menghasilkan gambar terperinci dari jantung Anda dan pembuluh darahnya ketika mereka sedang stres.

Apa saja perawatannya?

Ada banyak opsi perawatan yang tersedia untuk angina. Dokter Anda akan bekerja dengan Anda untuk mengembangkan rencana perawatan yang sesuai dengan kondisi Anda.

Obat-obatan

Beberapa obat yang berbeda dapat diberikan untuk angina. Yang mana yang Anda resepkan dapat bergantung pada jenis angina yang Anda miliki.

Obat angina dapat membantu meredakan gejala kambuh atau membantu mencegah kambuh. Kemungkinan obat-obatan angina meliputi:

  • nitrat, seperti nitrogliserin, yang dapat membantu pembuluh darah rileks dan melebar
  • beta-blocker, yang menyebabkan jantung berdetak lebih lambat dan kurang kuat, mengurangi kebutuhan oksigen.

  • blocker saluran kalsium, yang membantu mengendurkan pembuluh darah

  • Penghambat ACE yang dapat membantu menurunkan tekanan darah

  • obat pencegah gumpalan untuk mencegah pembentukan gumpalan darah, seperti aspirin

  • statin untuk membantu menurunkan kadar kolesterol

  • ranolazine, yang dapat membantu Anda mengalami gejala lebih jarang

Perubahan gaya hidup

Mengadopsi perubahan gaya hidup juga dapat membantu membatasi gejala angina Anda. Contohnya termasuk:

  • makan makanan yang menyehatkan jantung dan menghindari makanan besar atau berat
  • berolahraga secara teratur, tetapi pastikan untuk mengatur kecepatan diri sendiri dan istirahat jika perlu

  • menjaga berat badan yang sehat
  • menemukan cara yang efektif untuk menghilangkan stres
  • berhenti merokok, menggunakan vaping atau ganja

  • membatasi asupan alkohol
  • menghindari paparan suhu yang sangat panas atau dingin
  • memastikan kondisi kesehatan lain seperti tekanan darah tinggi atau diabetes dirawat dengan baik

Operasi

Dalam kasus di mana obat-obatan dan perubahan gaya hidup tidak dapat mengelola angina Anda, Anda mungkin memerlukan pembedahan. Selain itu, keadaan darurat medis seperti angina tidak stabil juga mungkin memerlukan perawatan bedah.

Jenis prosedur yang digunakan akan tergantung pada kondisi pribadi Anda. Opsi meliputi:

  • Intervensi koroner perkutan (PCI). PCI menggunakan balon kecil untuk membantu membuka atau memperlebar arteri. Stent kemudian dipasang untuk menjaga arteri tetap terbuka. Ini dilakukan selama angiogram koroner.
  • Bypass koroner. Prosedur ini menggunakan pembuluh darah dari tempat lain di tubuh (biasanya vena di kaki atau arteri di dada Anda) untuk membantu memintas arteri di jantung yang tersumbat.

Berapa lama kamu dapat hidup?

Angina dapat menjadi indikator kondisi jantung lain yang mendasarinya. Ini dapat berarti bahwa Anda berisiko lebih tinggi mengalami peristiwa yang berpotensi mengancam jiwa seperti serangan jantung atau masalah dengan pembuluh darah lain, seperti yang masuk ke otak (stroke) atau yang menuju ke kaki (penyakit arteri perifer). ).

Jika Anda menderita angina, sangat penting bagi Anda untuk mendapatkan perawatan. Jika angina Anda dikelola dengan baik melalui hal-hal seperti obat-obatan dan perubahan gaya hidup, Anda dapat menjalani hidup yang sangat normal.

Setelah didiagnosis menderita angina, Anda mungkin harus menindaklanjuti dengan dokter Anda beberapa kali dalam setahun. Ini sangat penting untuk memastikan bahwa perawatan yang Anda terima mengelola kondisi Anda secara efektif.

Outlook dapat bervariasi menurut masing-masing. Ini mungkin tergantung pada beberapa faktor, termasuk kesehatan Anda secara keseluruhan, gaya hidup Anda, dan jika Anda memiliki kondisi kesehatan lain yang mendasarinya.

Kapan harus ke dokter

Selalu penting untuk menemui dokter jika Anda mengalami nyeri dada. Mereka dapat membantu Anda mencari tahu apa penyebabnya dan menentukan pengobatan yang tepat.

Jika nyeri dada datang tiba-tiba, parah, atau berlangsung lebih dari beberapa menit, Anda harus mencari perhatian medis darurat. Ini bisa menjadi tanda-tanda serangan jantung.

Jika Anda memiliki angina dan melihat gejala Anda telah berubah, terjadi saat istirahat, atau tidak merespons obat-obatan, Anda juga harus mencari perawatan darurat. Angina yang tidak stabil dapat berkembang menjadi serangan jantung.

Garis bawah

Angina adalah nyeri dada yang terjadi ketika jantung Anda tidak mendapatkan darah yang cukup. Ini sering disebabkan oleh kondisi seperti penyakit arteri koroner atau penyakit mikrovaskular koroner.

Hal-hal seperti aktivitas fisik dan stres dapat memicu gejala dan faktor risiko termasuk merokok, riwayat keluarga, kolesterol tinggi, tekanan darah tinggi atau diabetes.

Mengalami angina adalah tanda peringatan bahwa Anda bisa berisiko lebih tinggi mengalami serangan jantung atau stroke. Selain itu, angina yang tidak stabil dapat berkembang menjadi serangan jantung jika Anda tidak menerima perawatan segera.

Jika Anda mengalami nyeri dada baru, pastikan untuk segera membuat janji dengan dokter Anda untuk membahasnya. Setiap nyeri dada yang parah, tiba-tiba, atau berlangsung lebih dari beberapa menit harus diperlakukan sebagai darurat medis.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *