Semua Tentang Hamil Setelah Melahirkan Sesar

Orang hamil di pantai dengan anak perempuannya
Gambar Cavan / Gambar Offset

Orang terkadang bercanda bahwa melahirkan bayi melalui operasi caesar seperti “mengambil jalan keluar yang mudah,” tetapi jika Anda pernah benar-benar menjalani operasi caesar, Anda tahu ini sangat tidak akurat.

Tidak, Anda tidak memeras bayi melalui jalan lahir Anda, tetapi Anda telah membuka dinding perut Anda dengan pembedahan dan kemudian dijahit kembali, dan itu masalah besar.

Operasi caesar secara umum juga disertai dengan lebih banyak komplikasi, lebih banyak rasa sakit, lebih banyak waktu pemulihan pascapartum, dan lebih banyak buang air kecil melalui kateter selama 24 jam pertama.

Tapi bagaimana dengan saat Anda memutuskan untuk memiliki bayi – bagaimana operasi caesar Anda mempengaruhi kehamilan Anda di masa depan? Inilah yang perlu Anda ketahui.

Apakah menjalani operasi caesar mempengaruhi kesuburan Anda?

Kami ingin langsung masuk dengan jawaban yang jelas dan pasti yang dengan cepat menghilangkan mitos dan rumor medis, tetapi sayangnya, jawaban untuk pertanyaan khusus ini masih agak tidak diketahui.

Mengapa? Karena ada dua studi utama yang saling bertentangan yang harus kita lihat. Yang pertama, sebuah studi tahun 2014, menunjukkan bahwa perbedaan angka kelahiran setelah operasi caesar cukup minimal untuk menjadi tidak signifikan.

Tapi yang lain belajar dari tahun 2020 mengatakan perbedaannya tidak begitu minimal: Para peneliti berpendapat bahwa ketika orang tua pertama kali menjalani operasi caesar, itu tidak menurunkan peluang mereka untuk hamil lagi. Mereka tidak bisa mengatakan dengan pasti mengapa, tetapi menyarankan jaringan parut rahim karena prosedur mungkin berperan.

Dari hampir 2.500 orang yang mengikuti penelitian ini, sekitar 69 persen dapat hamil kembali dalam waktu 3 tahun setelah menjalani operasi caesar. Dari mereka yang melahirkan melalui vagina, sekitar 76 persen bisa hamil dalam rentang waktu yang sama.

Namun, para peneliti studi 2020 mengakui ada faktor lain (seperti lokasi geografis dan status sosial ekonomi) yang dapat dengan mudah memengaruhi hasil.

Jadi kami tidak tahu pasti apakah operasi caesar dapat memengaruhi kesuburan Anda di masa depan, tetapi berikut beberapa hal yang perlu diingat:

  • Jika sesar dikaitkan dengan tingkat kesuburan yang lebih rendah, mungkin perbedaannya minimal – bukan astronomis.
  • Beberapa penelitian menunjukkan bahwa tidak ada efek pada kesuburan dan penelitian yang sejauh ini terbatas cakupannya.
  • Ada kemungkinan bahwa korelasi antara operasi caesar dan infertilitas bukanlah tentang prosedur pembedahan itu sendiri. Sebaliknya, hubungan tersebut dapat dikaitkan dengan penyebab operasi caesar Anda (seperti perlu diinduksi untuk kekurangan cairan ketuban atau masalah reproduksi umum lainnya yang sering menyebabkan operasi caesar).

Berapa lama Anda harus menunggu untuk hamil lagi setelah operasi caesar?

Pertanyaan tentang “berapa lama waktu yang tepat untuk menunggu di antara kehamilan” bergantung pada banyak faktor – berapa usia Anda, apakah Anda pernah mengalami kehamilan berisiko tinggi, dan, ya, apakah persalinan Anda sebelumnya terjadi? operasi caesar.

Secara umum, Anda harus menunggu setidaknya 6 bulan sebelum hamil lagi setelah operasi caesar. Itu kebutuhan minimal; beberapa ahli menyarankan lebih baik menunggu 12 sampai 15 bulan, sementara yang lain mengatakan 18 sampai 24 bulan.

Berapa lama kamu, secara khusus, harus menunggu harus percakapan dengan dokter Anda. Idealnya, Anda ingin seseorang yang mengenal Anda menilai kesehatan Anda secara keseluruhan, riwayat kehamilan dan kesuburan, serta usia Anda sebelum memberikan rekomendasi.

Apa risiko hamil terlalu cepat setelah menjalani operasi caesar?

C-section adalah operasi perut besar, dan tubuh Anda membutuhkan waktu (mungkin lebih dari yang Anda sadari) untuk sembuh sepenuhnya. Jika tidak, Anda bisa berisiko lebih tinggi untuk:

  • Uterus pecah. Pada dasarnya, semakin lama Anda menunggu, semakin rendah risiko Anda pecah. SEBUAH Studi 2010 menemukan bahwa tingkat ruptur uteri pada orang yang pernah menjalani sesar sebelumnya adalah:

    • hampir 5 persen pada mereka yang hamil lagi dalam waktu kurang dari 18 bulan
    • hampir 2 persen pada mereka yang menunggu 18 sampai 23 bulan
    • lebih dari 1 persen untuk mereka yang menunggu 24 bulan atau lebih
  • Plasenta akreta. Kadang-kadang plasenta menempel pada lapisan rahim Anda (atau bahkan ke dalam bekas luka operasi caesar yang sudah ada), yang dapat menyebabkan komplikasi serius selama persalinan. Orang yang pernah menjalani operasi caesar lebih mungkin mengalami kondisi ini.
  • Kelahiran prematur. Dua studi terbaru yang diterbitkan pada 2019, satu dari BJOG dan satu dari PLOS One, menghubungkan operasi caesar pada kehamilan pertama dengan kelahiran prematur pada kehamilan kedua. Pada keduanya, ada tingkat kelahiran prematur yang lebih tinggi secara statistik signifikan pada orang yang pernah menjalani sesar sebelumnya. Beberapa peneliti menduga hal ini mungkin diperburuk oleh periode waktu yang lebih pendek antara kehamilan, tetapi pada titik ini hal itu belum dipelajari dengan cukup cermat untuk memastikannya.

Bagaimana jika ada alasan untuk hamil segera setelah operasi caesar atau terjadi secara tidak sengaja?

Kami telah memberikan banyak ilmu kepada Anda, tetapi sekarang kami akan menjadi kenyataan: Menunggu 24 bulan di antara kehamilan tidak selalu bisa dilakukan. Jika Anda berusia di atas 35 tahun atau curiga akan kesulitan hamil lagi, Anda mungkin tidak dapat menunda kehamilan selama 2 tahun.

Dan, tentu saja, jangan lupakan semua bayi “ups” itu. Jika Anda secara tidak sengaja hamil 7 bulan setelah operasi caesar, apakah Anda pasti akan mengalami ruptur rahim, perdarahan saat lahir, bayi prematur, dan segala macam komplikasi lainnya?

Tidak! Ingat, risikonya masih cukup rendah dalam skema besar. Anda dapat memiliki kehamilan yang sangat sehat segera setelah menjalani operasi caesar jika Anda bekerja sama dengan dokter untuk mencegah potensi komplikasi.

Jika Anda lebih tua atau mengetahui masalah kesuburan, bicarakan dengan dokter Anda tentang kehamilan di masa mendatang dan jadwal unik Anda.

Apakah Anda memerlukan operasi caesar lagi atau mungkinkah persalinan pervaginam (VBAC)?

Jauh di masa lalu (seperti, tahun 70-an – apakah itu benar-benar 50 tahun yang lalu ?!), sebagian besar orang tidak disarankan untuk mencoba melahirkan melalui vagina setelah operasi caesar, atau VBAC. Dokter hanya tidak cukup tahu tentang keamanannya untuk merekomendasikan atau mengambil kesempatan.

Sekarang, untungnya, kami melakukan cukup tahu tentang VBAC: Meskipun jelas tidak disarankan dalam beberapa kasus, ini bisa menjadi pilihan yang benar-benar aman dan layak untuk melahirkan, bahkan jika Anda pernah menjalani lebih dari satu operasi caesar di masa lalu.

Dalam banyak kasus, ini bisa lebih aman daripada operasi caesar berulang, membantu Anda pulih lebih cepat dan menghindari infeksi.

Meskipun demikian, kemampuan Anda untuk menjalani VBAC tergantung pada kehamilan dan riwayat operasi caesar Anda. Selalu ada kemungkinan sayatan sesar Anda sebelumnya bisa pecah selama persalinan, terutama jika itu adalah sayatan vertikal versus sayatan sisi ke sisi.

Tapi tarif ini sangat rendah, masuk di bawah 1 persen, jadi ini bukan sesuatu yang harus Anda tekankan terlalu banyak.

Bagaimana Anda harus berbicara dengan dokter Anda tentang kehamilan setelah operasi caesar?

Secara teori, Anda mengikuti janji rutin OB-GYN Anda, termasuk pemeriksaan pascapersalinan 6 minggu dan ujian ginekologi tahunan Anda. Ini adalah saat yang tepat untuk membicarakan masalah hamil lagi dengan dokter Anda.

Jika Anda tidak siap secara mental untuk memikirkan tentang memiliki lain baby yet (yang pertama masih membuatmu terjaga sepanjang malam), tidak apa-apa juga. Anda dapat menjadwalkan janji terpisah untuk membicarakan opsi kesuburan Anda dengan penyedia Anda saat Anda siap.

Setiap kali percakapan terjadi, pastikan untuk bertanya kepada dokter Anda:

  • Berapa lama mereka menyarankan Anda menunggu sampai mencoba hamil lagi, berdasarkan kehamilan sebelumnya dan kesehatan Anda secara keseluruhan.
  • Jika Anda mampu, dalam hal usia dan kesuburan, menunggu 24 bulan yang diinginkan sebelum hamil lagi.
  • Bagaimana mereka menangani kehamilan yang terjadi lebih cepat dari yang diharapkan setelah operasi caesar (misalnya, jika mereka akan menjadwalkan ultrasound ekstra untuk memeriksa kesehatan rahim atau plasenta Anda).
  • Apa posisi mereka di VBAC dan apakah menurut mereka Anda bisa menjadi kandidat untuk itu, jika Anda hamil lagi dalam waktu dekat.

Tentu saja, jika Anda sama sekali belum siap untuk memikirkan tentang bayi lagi – apalagi punya bayi – pastikan Anda memberi tahu penyedia Anda juga, sehingga mereka dapat memberi tahu Anda tentang cara terbaik untuk menghindari kehamilan. Beberapa bentuk kontrasepsi dan keluarga berencana tidak cocok dengan menyusui.

Garis bawah

Kemungkinan besar, operasi caesar Anda tidak akan banyak mengubah rencana Anda untuk terus menumbuhkan keluarga. Efek apa pun dari operasi ini terhadap kesuburan dan kesehatan kehamilan biasanya minimal (dan beberapa masih belum dikonfirmasi).

Secara umum, semakin lama Anda menunggu di antara kehamilan, semakin sehat Anda, tetapi itu tidak berarti dua kehamilan yang berdekatan selalu berbahaya atau sesuatu yang harus dihindari. Jika ragu, bicarakan dengan dokter Anda dan buat rencana bersama.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *