Seperti Apa Luka Mulut HIV Itu?

Luka mulut HIV

Luka mulut adalah gejala umum dari HIV. Faktanya, antara 32 dan 46 persen Odha mengalami komplikasi mulut karena sistem kekebalan yang melemah.

Luka mulut ini dapat mengganggu kesejahteraan seseorang. Dalam kasus HIV, luka dan infeksi ini lebih sulit diobati, dan juga dapat mengganggu makan dan pengobatan.

Baca terus untuk melihat seperti apa luka ini dan pelajari cara mengobatinya.

Melawan infeksi dan virus lebih sulit bagi orang dengan HIV. Salah satu virus yang paling umum yang orang miliki adalah herpes simpleks, atau herpes oral. Herpes oral biasanya muncul sebagai luka merah di mulut.

Ketika mereka muncul di luar bibir, mereka mungkin terlihat seperti lepuh. Dijuluki "lepuh demam," benjolan merah dan terangkat ini bisa terasa menyakitkan. Mereka juga dikenal sebagai luka dingin.

Siapa saja bisa mendapatkan herpes oral, tetapi pada seseorang dengan HIV atau sistem kekebalan yang melemah, herpes oral mungkin lebih parah dan bertahan lebih lama.

Pengobatan: Herpes oral dapat diobati dengan obat-obatan. Penyedia layanan kesehatan kemungkinan akan meresepkan asiklovir, pengobatan antivirus. Obat ini membantu mengurangi wabah baru.

Lanjutkan untuk mengambil obat resep apa pun sampai penyedia layanan kesehatan menunjukkan sebaliknya.

Menular? Iya nih. Orang dengan herpes mungkin ingin menghindari berbagi makanan.

Luka canker adalah lesi mulut umum yang dapat menyebabkan rasa sakit, terutama karena mereka tidak sembuh dengan sendirinya. Biasanya berwarna merah, tetapi juga dapat ditutupi dengan film abu-abu atau kuning. Luka canker juga dikenal sebagai borok aphthous.

Mereka cenderung berkembang di dalam pipi, di dalam bibir, dan di sekitar lidah. Lokasi-lokasi ini mungkin membuat luka terasa lebih menyakitkan karena mereka bergerak ketika seseorang berbicara atau makan.

Luka canker bukan merupakan gejala HIV, tetapi memiliki HIV dapat meningkatkan risiko luka berulang dan parah. Faktor-faktor lain yang dapat menyebabkan sariawan termasuk stres, makanan asam, dan kekurangan mineral yang meliputi:

  • besi
  • seng
  • niacin (vitamin B-3)
  • folat
  • glutathione
  • karnitin
  • cobalamin (vitamin B-12)

Mengonsumsi makanan pedas atau pedas juga bisa meningkatkan rasa sakit akibat sariawan.

Pengobatan: Dalam kasus-kasus ringan, krim dan obat kumur yang dijual bebas dapat mengurangi peradangan dan luka. Sariawan juga bisa diobati dengan air garam.

Jika seseorang memiliki luka sariawan yang parah, mereka mungkin diresepkan kortikosteroid dalam bentuk pil. Untuk kasus luka berkepanjangan yang mengganggu makan, cobalah semprotan anestesi topikal. Ini dapat membantu mematikan area.

Menular? Tidak.

HPV dapat menyebabkan kutil di mana saja di sekitar mulut atau bibir. Kutil dapat terlihat seperti gundukan kecil seperti massa atau massa dengan lipatan atau proyeksi. Mereka dapat tumbuh di dalam dan di sekitar mulut.

Sebagian besar kutil berwarna putih, tetapi bisa juga berwarna merah muda atau abu-abu. Mereka umumnya tidak menyakitkan, tetapi mereka bisa menyusahkan. Tergantung pada lokasinya, kutil mulut HPV dapat diangkat dan dikeluarkan.

HPV juga sangat terkait dengan kanker orofaringeal, atau kanker tenggorokan.

Pengobatan: Penyedia layanan kesehatan perlu melakukan operasi untuk menghilangkan kutil. Krim resep dapat digunakan untuk kutil di bibir, tetapi tidak ada obat oral untuk mengobati kutil.

Menular? Mungkin, jika pecah dan ada cairan.

Thrush adalah infeksi ragi yang muncul sebagai bercak putih, kekuningan, atau merah di bagian dalam mulut. Bercak itu sensitif dan bisa berdarah atau terbakar ketika tidak sengaja terhapus.

Dalam beberapa kasus, sariawan akan menyebabkan retakan yang menyakitkan di sekitar mulut. Ini dikenal sebagai angular cheilitis. Sariawan juga dapat menyebar ke tenggorokan, jika tidak diobati.

Pengobatan: Perawatan normal untuk sariawan ringan adalah obat kumur antijamur. Tetapi HIV juga dapat meningkatkan resistensi infeksi ini. Jika demikian, penyedia layanan kesehatan mungkin akan meresepkan pil antijamur oral.

Menular? Tidak.

Meskipun ini bukan luka, penyakit gusi (radang gusi) dan mulut kering adalah masalah umum.

Penyakit gusi menyebabkan gusi membengkak, dan bisa terasa sakit. Dalam kasus yang parah, ini dapat menyebabkan gusi atau kehilangan gigi secepat 18 bulan. Penyakit gusi juga bisa menjadi indikasi peradangan, yang meningkatkan risiko penyakit jantung dan stroke.

Mulut kering terjadi ketika seseorang tidak menghasilkan air liur yang cukup. Air liur dapat membantu melindungi gigi serta mencegah infeksi. Tanpa air liur, gigi dan gusi rentan terhadap perkembangan plak. Ini juga dapat memperburuk penyakit gusi.

Pengobatan: Minumlah air, benang, dan sikat secara konsisten untuk menjaga mulut tetap bersih dan terhidrasi. Untuk penyakit gusi, dokter gigi akan menghilangkan plak dengan metode pembersihan yang dalam.

Jika mulut kering terus berlanjut, tanyakan kepada penyedia layanan kesehatan tentang pengganti air liur.

Luka mulut juga dapat mengganggu pengobatan HIV. Memiliki fungsi kekebalan yang menurun dapat meningkatkan penyebaran sariawan, yang cenderung bertambah banyak. Ini bisa membuat sulit menelan, menyebabkan beberapa orang melewatkan obat atau makanan.

Bicaralah dengan penyedia layanan kesehatan jika luka mulut membuat sulit untuk minum obat HIV. Mereka dapat menemukan opsi perawatan lain.

Infeksi

Luka mulut yang tidak diobati dapat menyebabkan infeksi. Canker dan luka dingin bisa muncul saat seseorang makan atau menyikat gigi. Kutil dan sariawan secara tidak sengaja bisa terlepas. Luka terbuka membuat seseorang semakin rentan terhadap infeksi.

Mulut kering juga meningkatkan risiko infeksi karena tidak cukup air liur untuk melawan bakteri.

Bicaralah dengan penyedia layanan kesehatan tentang perawatan untuk luka mulut. Perawatan segera mengurangi jumlah luka di mulut dan risiko infeksi.

Salah satu cara terbaik untuk mengobati dan mencegah luka mulut terkait HIV adalah mengunjungi dokter gigi untuk pemeriksaan rutin.

Seorang dokter gigi dapat mendeteksi masalah sejak dini atau membantu mencegah luka memburuk. Biarkan mereka tahu tentang luka mulut yang terus menerus atau infeksi yang tidak akan hilang. Mereka dapat membantu dengan perawatan dan mengelola gejala.

Kunci untuk mengelola HIV adalah menemui penyedia layanan kesehatan secara teratur dan minum obat. Memiliki luka pada mulut dapat membuat minum obat lebih sulit. Pertimbangkan untuk berbicara dengan penyedia layanan kesehatan jika ada masalah yang mengganggu pengobatan.

Juga pertimbangkan untuk menghubungi Saluran Bantuan AIDS Nasional CDC di 800-232-4636, jika tertarik untuk mengobrol. Seseorang akan menjawab telepon dan dapat menawarkan informasi yang akurat tentang HIV dan hambatan perawatan kesehatan. Mereka juga dapat berbagi pengalaman.

Atau periksa hotline lain yang tersedia di Project Inform. Ada hotline untuk orang-orang di hampir setiap negara bagian, untuk wanita, untuk orang-orang cacat, dan banyak lagi.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *