Surat untuk Diriku Sendiri Sebelum Kanker Payudara Metastasis

Untuk Sarah,

Hidup Anda akan terbalik dan terbalik.

Melawan kanker payudara stadium 4 metastatik di usia 20-an bukanlah sesuatu yang bisa Anda saksikan. Saya tahu ini menakutkan dan tidak adil, dan rasanya Anda diminta untuk memindahkan gunung, tetapi Anda tidak tahu seberapa kuat dan tangguh diri Anda sebenarnya.

Anda akan mengatasi begitu banyak ketakutan dan belajar untuk merangkul ketidakpastian masa depan. Beban dari pengalaman ini akan menekan Anda menjadi sebuah berlian yang begitu kuat sehingga bisa menahan hampir semua hal. Karena banyak hal yang kanker akan ambil dari Anda, itu juga akan memberi Anda begitu banyak sebagai balasannya.

Penyair Rumi mengatakan yang terbaik ketika ia menulis, "Luka adalah tempat di mana cahaya memasuki Anda." Anda akan belajar menemukan cahaya itu.

Pada awalnya, Anda akan merasa seperti tenggelam dalam janji, rencana perawatan, resep, dan tanggal operasi. Akan luar biasa untuk memahami jalan yang diletakkan di depan Anda. Anda akan memiliki banyak pertanyaan tentang seperti apa masa depan.

Tapi Anda tidak perlu memikirkan semuanya sekarang. Anda hanya perlu melewati satu hari pada suatu waktu. Jangan khawatirkan diri Anda dengan apa yang akan terjadi dalam setahun, sebulan, atau bahkan seminggu. Fokus pada apa yang perlu Anda lakukan hari ini.

Perlahan tapi pasti, Anda akan berhasil sampai ke sisi lain. Mengambil barang sehari demi hari. Sulit membayangkan sekarang, tetapi begitu banyak cinta dan keindahan akan menunggu Anda di hari-hari mendatang.

Lapisan perak dari kanker adalah kanker memaksa Anda untuk istirahat dari kehidupan normal dan menjadikan perawatan mandiri sebagai pekerjaan penuh waktu Anda – setelah menjadi seorang pasien. Waktu ini adalah hadiah, jadi gunakan dengan bijak.

Temukan hal-hal yang memperkaya pikiran, tubuh, dan jiwa Anda. Cobalah konseling, meditasi, yoga, waktu bersama teman dan keluarga, akupunktur, terapi pijat, fisioterapi, Reiki, film dokumenter, buku, podcast, dan banyak lagi.

Sangat mudah untuk terhanyut dalam semua "bagaimana jika," tetapi mengkhawatirkan masa depan – dan Googling diagnosis Anda pada pukul 2 pagi – tidak akan membantu Anda. Sesulit apa pun, Anda harus belajar untuk hidup di saat ini sebanyak mungkin.

Anda tidak ingin menyia-nyiakan momen saat ini dengan terjebak di masa lalu atau mengkhawatirkan masa depan. Belajarlah untuk menikmati saat-saat indah dan ingat bahwa saat-saat buruk akhirnya akan berlalu. Tidak apa-apa untuk memiliki hari-hari down ketika semua yang dapat Anda lakukan adalah berbaring di sofa sambil menonton Netflix. Jangan terlalu keras pada diri sendiri.

Jangkau, meskipun mungkin terasa seperti tidak ada seorang pun di dunia yang memahami apa yang sedang Anda alami. Saya berjanji itu tidak benar. Kelompok pendukung tatap muka dan daring membuat perbedaan, terutama di masa-masa awal.

Jangan takut menempatkan diri di luar sana. Orang-orang yang akan memahami apa yang Anda lalui terbaik adalah mereka yang mengalami beberapa pengalaman yang sama seperti Anda. "Teman kanker" yang Anda temui di berbagai kelompok pendukung pada akhirnya akan menjadi teman biasa.

Kerentanan adalah kekuatan terbesar kami. Ketika Anda merasa siap, bagikan kisah Anda. Begitu banyak koneksi luar biasa akan datang dari blogging dan berbagi perjalanan Anda di media sosial.

Anda akan menemukan ribuan wanita seperti Anda yang tahu bagaimana rasanya berada di sepatu Anda. Mereka akan berbagi pengetahuan dan tips mereka dan menghibur Anda melalui semua pasang surut kanker. Jangan pernah meremehkan kekuatan komunitas online.

Terakhir, jangan pernah kehilangan harapan. Saya tahu Anda tidak mempercayai tubuh Anda sendiri sekarang dan Anda merasa seperti Anda hanya mendengar kabar buruk setelah kabar buruk. Tetapi sangat penting untuk percaya pada kemampuan tubuh Anda untuk sembuh.

Baca buku-buku yang membahas tentang kasus-kasus penuh harapan dari orang-orang yang selamat dari diagnosa terminal dan statistik yang dipukuli. Saya merekomendasikan "Antikanker: Cara Hidup Baru" oleh David Servan-Schreiber, MD, PhD, "Remisi Radikal: Bertahan Kanker Terhadap Semua Peluang" oleh Kelly A. Turner, PhD, dan "Dying to Be Me: Perjalanan Saya dari Kanker , Near Near Death, to True Healing ”oleh Anita Moorjani.

Anda harus percaya dan percaya bahwa Anda akan hidup panjang dan penuh seperti banyak penyintas lainnya sebelum Anda. Beri diri Anda manfaat dari keraguan dan melawan hal ini dengan semua yang Anda miliki. Anda berhutang pada diri sendiri.

Meskipun hidup ini tidak selalu mudah, itu indah dan itu milikmu. Hidupkan semaksimal mungkin.

Cinta,

Sarah


Sarah Blackmore adalah ahli patologi bahasa dan blogger yang saat ini tinggal di Vancouver, British Columbia. Dia didiagnosis menderita kanker payudara oligometastasis tahap 4 pada Juli 2018 dan tidak memiliki bukti penyakit sejak Januari 2019. Ikuti kisahnya di blog dan Instagram-nya untuk mempelajari lebih lanjut bagaimana rasanya hidup dengan kanker payudara metastasis di usia 20-an.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *