Takut Kehilangan Ponsel Anda? Ada Nama untuk Itu: Nomophobia

wanita memegang ponsel pintar

Apakah Anda kesulitan meletakkan ponsel cerdas atau merasa cemas saat tahu Anda akan kehilangan layanan selama beberapa jam? Apakah pikiran tanpa ponsel Anda menyebabkan kesusahan?

Jika demikian, ada kemungkinan Anda bisa mengalami nomofobia, ketakutan ekstrem karena tidak memiliki ponsel atau tidak dapat menggunakannya.

Sebagian besar dari kita bergantung pada perangkat kita untuk informasi dan koneksi, jadi itu normal untuk khawatir kehilangan mereka. Tiba-tiba tidak dapat menemukan telepon Anda mungkin memicu kekhawatiran tentang cara menangani kehilangan foto, kontak, dan informasi lainnya.

Tetapi nomofobia, disingkat dari “no phobia ponsel,” menggambarkan ketakutan tidak memiliki ponsel Anda yang begitu gigih dan parah sehingga memengaruhi kehidupan sehari-hari.

Hasil beberapa penelitian menunjukkan fobia ini menjadi lebih luas. Berdasarkan Penelitian 2019, hampir 53 persen orang Inggris yang memiliki ponsel pada 2008 merasa cemas ketika mereka tidak memiliki ponsel, baterai habis, atau tidak punya layanan.

SEBUAH Studi 2017 melihat 145 mahasiswa kedokteran tahun pertama di India menemukan bukti yang menunjukkan 17,9 persen dari peserta memiliki nomofobia ringan. Untuk 60 persen peserta, gejala nomofobia sedang, dan untuk 22,1 persen, gejala parah.

Belum ada studi ilmiah yang melaporkan statistik Amerika Serikat. Beberapa ahli menyarankan angka-angka ini mungkin lebih tinggi, terutama di kalangan remaja.

Baca terus untuk mengetahui lebih lanjut tentang gejala dan penyebab nomofobia, bagaimana diagnosisnya, dan cara mendapatkan bantuan.

Apa gejalanya?

Nomophobia tidak terdaftar dalam edisi terbaru Manual Diagnostik dan Statistik Gangguan Mental (DSM-5). Pakar kesehatan mental belum memutuskan kriteria diagnostik formal untuk kondisi ini.

Namun, secara umum disepakati bahwa nomofobia menimbulkan kekhawatiran terhadap kesehatan mental. Beberapa ahli bahkan menyarankan nomofobia mewakili jenis ketergantungan atau kecanduan ponsel.

Fobia adalah jenis kecemasan. Mereka memprovokasi respons rasa takut yang signifikan ketika Anda memikirkan apa yang Anda takuti, seringkali menyebabkan gejala emosional dan fisik.

kemungkinan GEJALA NOMOPHOBIA

Gejala emosional meliputi:

  • khawatir, takut, atau panik ketika Anda berpikir untuk tidak memiliki ponsel Anda atau tidak dapat menggunakannya
  • kecemasan dan kegelisahan jika Anda harus meletakkan telepon Anda atau tahu Anda tidak akan dapat menggunakannya untuk sementara waktu
  • panik atau cemas jika Anda secara singkat tidak dapat menemukan telepon Anda
  • iritasi, stres, atau kecemasan ketika Anda tidak dapat memeriksa telepon Anda

Gejala fisik meliputi:

  • sesak di dada Anda
  • kesulitan bernapas secara normal
  • gemetar atau bergetar
  • peningkatan berkeringat
  • merasa pingsan, pusing, atau bingung
  • detak jantung yang cepat

Jika Anda memiliki nomofobia, atau fobia apa pun, Anda mungkin menyadari ketakutan Anda ekstrem. Terlepas dari kesadaran ini, Anda mungkin mengalami kesulitan mengatasi atau mengelola reaksi yang ditimbulkannya.

Untuk menghindari perasaan tertekan, Anda dapat melakukan apa saja yang mungkin untuk menutup ponsel Anda dan memastikan Anda dapat menggunakannya. Perilaku ini dapat menunjukkan ketergantungan pada ponsel Anda. Misalnya, Anda dapat:

  • bawa ke tempat tidur, kamar mandi, bahkan kamar mandi
  • periksa terus-menerus, bahkan beberapa kali dalam satu jam, untuk memastikan itu berfungsi dan Anda tidak melewatkan pemberitahuan

  • menghabiskan beberapa jam sehari menggunakan telepon Anda
  • merasa tidak berdaya tanpa ponsel Anda
  • pastikan Anda dapat melihatnya kapan saja itu tidak ada di tangan atau di saku Anda

Apa yang menyebabkan fobia ini?

Nomofobia dianggap sebagai fobia modern. Dengan kata lain, itu kemungkinan besar berasal dari meningkatnya ketergantungan pada teknologi dan kepedulian terhadap apa yang mungkin terjadi jika Anda tiba-tiba tidak dapat mengakses informasi yang diperlukan.

Informasi yang ada tentang nomofobia menunjukkan hal itu terjadi lebih sering pada remaja dan dewasa muda.

Para ahli belum menemukan penyebab spesifik nomofobia. Sebaliknya, mereka percaya beberapa faktor dapat berkontribusi.

Dapat dimengerti bahwa rasa takut akan isolasi dapat berperan dalam pengembangan nomofobia. Jika ponsel Anda berfungsi sebagai metode utama untuk menghubungi orang yang Anda sayangi, kemungkinan besar Anda merasa sangat kesepian tanpanya.

Tidak ingin mengalami kesepian ini dapat membuat Anda ingin menutup ponsel Anda setiap saat.

Penyebab lain mungkin adalah rasa takut tidak dapat dijangkau. Kita semua menutup telepon jika kita menunggu pesan atau panggilan penting. Ini bisa menjadi kebiasaan yang sulit dihilangkan.

Fobia tidak selalu berkembang sebagai respons terhadap pengalaman negatif, tetapi ini kadang terjadi. Misalnya, jika kehilangan telepon Anda di masa lalu menyebabkan kesulitan atau masalah besar bagi Anda, Anda mungkin khawatir hal ini terjadi lagi.

Risiko Anda untuk mengembangkan nomofobia dapat meningkat jika Anda memiliki anggota keluarga dekat yang memiliki fobia atau jenis kecemasan lainnya.

Hidup dengan kecemasan secara umum juga dapat meningkatkan risiko Anda untuk mengalami fobia.

Bagaimana cara mendiagnosisnya?

Jika Anda mengenali beberapa tanda nomofobia dalam diri Anda, ada baiknya Anda berbicara dengan terapis.

Sering menggunakan ponsel Anda atau khawatir tidak punya ponsel tidak berarti Anda memiliki nomofobia. Tapi itu ide yang baik untuk berbicara dengan seseorang jika Anda memiliki gejala selama enam bulan atau lebih, terutama jika gejala-gejala ini:

  • sering dan bertahan sepanjang hari Anda
  • melukai pekerjaan atau hubungan Anda
  • membuatnya sulit untuk tidur yang cukup
  • menyebabkan masalah dalam kegiatan sehari-hari Anda
  • berdampak negatif pada kesehatan atau kualitas hidup

Belum ada diagnosis resmi untuk nomofobia, tetapi para profesional kesehatan mental terlatih dapat mengenali tanda-tanda fobia dan kecemasan dan membantu Anda belajar untuk mengatasi gejala dengan cara yang produktif untuk membantu mengatasi efeknya.

Seorang mahasiswa PhD dan profesor di Universitas Negeri Iowa bekerja untuk mengembangkan kuesioner yang dapat membantu mengidentifikasi nomofobia. Mereka kemudian melakukan penelitian pada 2015 yang meneliti 301 mahasiswa untuk menguji kuesioner ini dan mengeksplorasi nomofobia dan efeknya.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa 20 pernyataan dalam survei dapat dipercaya membantu menentukan berbagai tingkat nomofobia. Penelitian serupa dapat membantu para ahli bekerja untuk mengembangkan kriteria diagnostik tertentu.

Bagaimana cara mengobati fobia?

Seorang terapis mungkin akan merekomendasikan perawatan jika Anda mengalami kesulitan yang signifikan atau kesulitan mengelola kehidupan sehari-hari Anda.

Terapi biasanya dapat membantu Anda mengatasi gejala nomofobia. Terapis Anda mungkin merekomendasikan terapi perilaku kognitif atau terapi paparan.

Terapi perilaku kognitif

Terapi perilaku kognitif (CBT) dapat membantu Anda belajar mengelola pikiran dan perasaan negatif yang muncul ketika Anda berpikir untuk tidak memiliki ponsel.

Pikiran "Jika saya kehilangan ponsel saya, saya tidak akan pernah bisa berbicara dengan teman-teman saya lagi" mungkin membuat Anda merasa cemas dan sakit. Tetapi CBT dapat membantu Anda belajar untuk secara logis menantang pemikiran ini.

Misalnya, sebagai gantinya Anda mungkin berkata, "Kontak saya dicadangkan, dan saya akan mendapatkan telepon baru. Beberapa hari pertama akan sulit, tetapi itu tidak akan menjadi akhir dunia. "

Terapi pemaparan

Terapi pemaparan membantu Anda belajar menghadapi ketakutan Anda melalui pemaparan bertahap terhadapnya.

Jika Anda memiliki nomofobia, Anda akan perlahan terbiasa dengan pengalaman tidak memiliki ponsel. Ini mungkin tampak menakutkan pada awalnya, terutama jika Anda membutuhkan ponsel Anda untuk tetap berhubungan dengan orang yang dicintai.

Tetapi tujuan terapi eksposur adalah untuk tidak sepenuhnya menggunakan telepon Anda, kecuali jika itu adalah tujuan pribadi Anda. Alih-alih, ini membantu Anda belajar untuk mengatasi ketakutan ekstrem yang Anda alami ketika Anda berpikir untuk tidak memiliki telepon. Mengelola rasa takut ini dapat membantu Anda menggunakan ponsel dengan cara yang lebih sehat.

Obat

Obat-obatan dapat membantu Anda mengatasi gejala nomofobia yang parah, tetapi tidak mengobati akar penyebabnya. Biasanya tidak membantu mengobati fobia dengan obat saja.

Bergantung pada gejala Anda, seorang psikiater dapat merekomendasikan penggunaan obat-obatan untuk waktu yang singkat ketika Anda belajar untuk mengatasi gejala-gejala Anda dalam terapi. Berikut adalah beberapa contoh:

  • Beta blocker dapat membantu mengurangi gejala fisik fobia, seperti pusing, sulit bernapas, atau detak jantung yang cepat. Anda biasanya mengambil ini sebelum Anda menghadapi situasi yang melibatkan rasa takut Anda. Misalnya, mereka dapat membantu jika Anda harus pergi ke lokasi yang jauh tanpa layanan telepon.

  • Benzodiazepin dapat membantu Anda merasa kurang takut dan cemas ketika Anda berpikir untuk tidak memiliki ponsel. Tubuh Anda dapat mengembangkan ketergantungan pada mereka, jadi dokter Anda umumnya hanya akan meresepkannya untuk penggunaan jangka pendek.

Perawatan diri

Anda juga dapat mengambil langkah-langkah untuk mengatasi nomofobia sendiri. Coba yang berikut ini:

  • Matikan telepon Anda di malam hari untuk mendapatkan tidur yang lebih nyenyak. Jika Anda perlu alarm untuk bangun, jaga jarak ponsel Anda, cukup jauh sehingga Anda tidak dapat dengan mudah memeriksanya di malam hari.
  • Coba tinggalkan ponsel Anda di rumah dalam waktu singkat, seperti saat Anda berbelanja, membeli makan malam, atau berjalan-jalan.
  • Luangkan waktu setiap hari jauh dari semua teknologi. Cobalah duduk dengan tenang, menulis surat, berjalan-jalan, atau menjelajahi area luar yang baru.

Beberapa orang merasa sangat terhubung dengan telepon mereka karena mereka menggunakannya untuk menjaga kontak dengan teman dan orang yang dicintai. Ini bisa membuat sulit untuk mengambil ruang dari telepon Anda, tetapi pertimbangkan untuk melakukan hal berikut:

  • Dorong teman dan orang yang dicintai untuk berinteraksi langsung, jika mungkin. Host pertemuan, berjalan-jalan, atau merencanakan liburan akhir pekan.
  • Jika orang yang Anda cintai tinggal di berbagai kota atau negara, cobalah untuk menyeimbangkan waktu yang Anda habiskan di ponsel dengan aktivitas lain. Sisihkan periode waktu setiap hari saat Anda mematikan ponsel dan fokus pada hal lain.
  • Cobalah untuk memiliki lebih banyak interaksi langsung dengan orang-orang yang secara fisik dekat dengan Anda. Lakukan percakapan singkat dengan rekan kerja, mengobrol dengan teman sekelas atau tetangga, atau memuji pakaian seseorang. Koneksi ini mungkin tidak mengarah ke pertemanan – tetapi mereka bisa.

Orang memiliki gaya yang berbeda dalam berhubungan dengan orang lain. Ini tidak selalu menjadi masalah jika Anda memiliki waktu yang lebih mudah untuk berteman online.

Tetapi jika interaksi online dan penggunaan telepon lainnya memengaruhi kehidupan dan tanggung jawab Anda sehari-hari atau menyulitkan untuk menyelesaikan tugas-tugas yang diperlukan, berbicara dengan profesional kesehatan mental dapat membantu.

Sangat penting untuk mendapatkan bantuan jika Anda kesulitan berbicara dengan orang lain karena efek bullying atau pelecehan, atau gejala masalah kesehatan mental, seperti depresi, kecemasan sosial, atau stres.

Seorang terapis dapat menawarkan dukungan, membantu Anda belajar untuk mengatasi masalah ini, dan membimbing Anda ke sumber daya lain jika diperlukan.

Garis bawah

Nomophobia mungkin belum diklasifikasikan sebagai kondisi kesehatan mental resmi. Namun, para ahli sepakat bahwa masalah usia teknologi ini semakin mengkhawatirkan yang dapat memengaruhi kesehatan mental.

Nomophobia muncul paling umum pada orang muda, meskipun banyak pengguna ponsel mengalami beberapa gejala.

Jika Anda secara teratur menggunakan telepon Anda, Anda mungkin mengalami kepanikan sesaat ketika Anda menyadari Anda tidak memilikinya atau tidak dapat menemukannya. Ini tidak berarti Anda memiliki nomofobia.

Tetapi jika Anda sangat khawatir tidak memiliki ponsel atau tidak dapat menggunakannya sehingga Anda tidak dapat fokus pada apa yang perlu Anda lakukan, pertimbangkan untuk menghubungi terapis untuk meminta bantuan.

Nomophobia dapat meningkat dengan pengobatan dan perubahan gaya hidup.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *