Tinju Mengepal Bayi? Mungkin Ada Penjelasan Sederhana

bayi mengepalkan tangan saat dipegang
Gambar Min Mohd / Offset

Dari kegelisahan dan kedutan malam hari hingga cegukan (hampir konstan), bayi melakukan banyak hal aneh. Bagaimanapun, mereka masih berkembang. Saat bayi lahir, mereka tidak bisa melihat dengan baik, mudah bersendawa, atau mengendalikan kepalanya.

Mereka juga tidak bisa mengendalikan refleksnya, itulah sebabnya banyak bayi baru lahir melakukan gerakan yang tampak kejang dan mengepalkan tangan. Ini mungkin membuat Anda khawatir, tetapi apakah ini benar-benar memprihatinkan?

Inilah semua yang kami ketahui tentang mengepalkan tangan.

Mengapa bayi mengepalkan tangan?

Bayi mengepal pertama karena berbagai alasan. Faktanya, perilaku ini umum dan normal, menurut Dr. Ariana Witkin, seorang dokter anak bersertifikat dan anggota American Academy of Pediatrics.

“Bayi baru lahir mengepalkan tinjunya karena refleks neurologis yang disebut palmar grasp. Refleks ini diaktifkan ketika sesuatu didorong ke telapak tangan bayi yang baru lahir, seperti jari pengasuh, ”jelas Witkin.

Kepalan tangan bayi juga merupakan insting. Itu mencerminkan posisi meringkuk yang mereka miliki di dalam rahim.

Selain itu, terkadang kepalan tangan bisa menjadi tanda rasa lapar atau stres.

“Saat bayi baru lahir lapar, seluruh tubuh mereka cenderung mengepal,” kata Witkin. “Ini termasuk tinju mereka. Namun, saat mereka makan dan kenyang, tinju mereka akan terbuka dan tangan menjadi rileks. “

Kapan bayi melepaskan kepalan tangannya dan mulai menggunakan tangannya?

Jika Anda khawatir tentang bayi Anda atau perilakunya, ketahuilah ini: Mengepalkan tangan tidak berlangsung lama.

Refleks palmar biasanya menghilang antara 3 dan 4 bulan. Terlebih lagi, Anda mungkin akan melihat perubahan sebelum tanda 4 bulan. Bayi Anda mungkin mulai mengendurkan tangan saat sistem sarafnya berkembang.

Adapun saat si kecil akan mulai menggunakan tangannya, perubahan ini biasanya terjadi sekitar 5 atau 6 bulan, saat bayi sudah bisa memegang dan melepaskan benda.

Namun, bayi Anda mungkin belajar meraih objek yang mereka inginkan – seperti mainan, mainan kerincingan, atau botol – sebelum mereka bisa memegangnya.

Untuk alasan ini, American Academy of Pediatrics menyarankan untuk memperkenalkan sendok dan cangkir sippy mulai dari 6 bulan. Mereka juga menyarankan agar bayi Anda menggunakan tangannya untuk makan sendiri.

Kapan bayi mengepalkan tangan?

Dalam kebanyakan kasus, kepalan tangan bayi tidak perlu dikhawatirkan.

Namun, jika bayi Anda terus mengepalkan tinjunya lebih lama dari yang diharapkan dan juga tampak kaku dan kaku, itu bisa jadi pertanda ada sesuatu yang lebih banyak terjadi. Cerebral palsy, misalnya, adalah kondisi yang memengaruhi kemampuan seseorang untuk bergerak.

“Jika kepalan tinju berlangsung lebih dari 3 bulan, itu bisa menjadi tanda masalah neurologis potensial,” kata Dr. Gina Posner, seorang dokter anak di MemorialCare Orange Coast Medical Center di Fountain Valley, California.

Dan Dr. Danelle Fisher, seorang dokter anak dan wakil ketua pediatri di Pusat Kesehatan Providence Saint John di Santa Monica, California, setuju: “Bayi yang mengepalkan tangan mungkin memiliki masalah neurologis, seperti hipertonisitas [or an increased state of muscle contraction]. ”

Karena itu, penting untuk diperhatikan bahwa kondisi ini jarang terjadi. Sekitar 2 dari setiap 1.000 bayi lahir dengan cerebral palsy setiap tahun secara global.

Namun, jika Anda merasa ada yang tidak beres atau khawatir dengan perkembangan bayi Anda, Anda harus memercayai usus Anda dan berkonsultasi dengan dokter anak Anda. Penting untuk menjaga jadwal kunjungan bayi Anda dengan baik untuk memantau pertumbuhan dan perkembangannya.

“Orang tua harus merasa cukup nyaman untuk mendiskusikan kekhawatiran mereka dengan dokter anak anak mereka,” kata Posner.

“Pemeriksaan menyeluruh dapat dan akan mengungkap masalah apa pun,” tambah Fisher. “Dokter anak Anda akan merujuk Anda ke ahli saraf jika ada kekhawatiran.”

Bawa pulang

Meskipun mengepalkan tangan adalah hal yang normal, setidaknya dalam banyak kasus, tidak ada salahnya untuk berpikir atau berpikir dua kali. Bagaimanapun, untuk itulah dokter anak Anda ada di sana.

Tapi usahakan untuk tidak stres. Dalam kebanyakan kasus, mengepalkan tangan adalah bagian yang sangat umum dari perilaku dan perkembangan bayi Anda.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *