Tolong! Mengapa Balita Saya Marah dan Apa yang Dapat Saya Lakukan untuk Membantu Mereka?

Balita yang marah membuat ulah

Jika Anda membesarkan anak balita, kemungkinan Anda terbiasa dengan kemampuan mereka untuk merasakan dan mengekspresikan banyak emosi yang kuat. Mereka mungkin cepat tertawa girang, dan kemudian beberapa detik kemudian menjadi kemarahan.

Amukan adalah perilaku balita yang umum. Walaupun anak Anda jauh lebih mampu daripada mereka semasa kanak-kanak, mereka belum memiliki kosakata untuk mengomunikasikan semua kebutuhan mereka, dan mereka masih memiliki sedikit kendali atas lingkungan mereka. Faktor-faktor itu dapat menyebabkan banyak frustrasi, dan frustrasi dapat dengan cepat memberi jalan kepada kemarahan.

Kebanyakan balita tumbuh dari amukan seiring bertambahnya usia, mendapatkan lebih banyak kontrol atas keterampilan komunikasi mereka, dan belajar untuk memiliki kesabaran. Sampai mereka mencapai titik itu, ada langkah-langkah yang dapat Anda ambil untuk membantu anak Anda mengatasi kemarahan mereka dan mencegah kemarahan terjadi.

Tanda-tanda kemarahan pada balita

Balita cenderung merespons amarah dan frustrasi dengan amarah. Faktanya, Pusat Studi Anak Kedokteran Yale menyatakan bahwa anak-anak di bawah usia 4 tahun dapat memiliki rata-rata hingga 9 kemarahan setiap minggu. Sebagian besar anak akan tumbuh dari ledakan ini pada saat mereka memasuki taman kanak-kanak.

Beberapa perilaku yang terkait dengan kemarahan dan amarah pada anak usia 1 dan 2 tahun dapat meliputi:

  • menangis
  • teriakan
  • bersanding
  • sepakan
  • menghentak
  • menarik atau mendorong
  • memukul
  • melempar barang

Secara umum, balita akan mengatasi ledakan kemarahan ini seiring dengan perkembangan keterampilan mereka. Mengajari mereka strategi yang tepat untuk mengelola emosi mereka juga dapat membantu.

Haruskah saya khawatir tentang kemarahan balita saya?

Pertimbangkan untuk berbicara dengan dokter anak Anda jika:

  • anak Anda secara teratur memiliki beberapa ledakan kemarahan per hari
  • Amukan balita Anda secara teratur berlangsung untuk waktu yang sangat lama, terlepas dari upaya Anda untuk mengatur perilakunya
  • Anda khawatir mereka akan melukai diri sendiri atau orang lain selama ulah

Amukan umum memicu pada balita

Balita dapat menjadi marah ketika mereka menghadapi tantangan, tidak dapat berkomunikasi keinginan, atau kekurangan kebutuhan dasar. Beberapa pemicu umum untuk ledakan kemarahan atau amukan mungkin termasuk:

  • tidak mampu mengomunikasikan kebutuhan atau emosi
  • bermain dengan mainan atau melakukan kegiatan yang sulit diketahui
  • merasa lapar atau lelah
  • perubahan pada rutinitas harian yang biasa dan diharapkan
  • berinteraksi dengan saudara kandung atau anak lain
  • tidak diberi sesuatu yang mereka inginkan

Beberapa faktor juga dapat membuat anak Anda lebih rentan terhadap kemarahan dan amarah, termasuk:

  • stres yang dialami pada masa bayi
  • perbedaan temperamental
  • genetika
  • lingkungan Hidup
  • dinamika keluarga
  • pendekatan pengasuhan

Cara membantu anak Anda mengatasi kemarahan

Anak Anda akan mengembangkan lebih banyak keterampilan koping dan komunikasi antara usia 1 dan 3. Ini dapat membantu mengurangi beberapa pemicu kemarahan.

Pada usia 4 tahun, sebagian besar anak lebih siap untuk berbagi, mengekspresikan emosi mereka, dan melakukan lebih banyak dengan keterampilan motorik halus dan motorik kasar mereka.

Meskipun Anda tidak dapat mempercepat waktu penuaan, ada beberapa strategi yang dapat Anda gunakan untuk membantu anak Anda mengelola dan mengurangi frekuensi kemarahan.

Beberapa mungkin lebih efektif untuk anak Anda daripada yang lain. Dan metode yang berhasil untuk anak Anda yang lain atau untuk orang tua lain mungkin tidak berfungsi. Selain itu, metode yang berhasil selama ulah sebelumnya mungkin tidak terus bekerja untuk yang di masa depan.

Jika anak Anda mengamuk, hal pertama yang harus Anda lakukan adalah memastikan mereka tidak dalam bahaya terluka atau menyakiti orang lain. Balita sering memiliki sedikit kontrol atas tubuh mereka selama ulah.

Anda mungkin ingin memindahkan mereka ke tempat yang lebih aman untuk membuat ulah, seperti kamar tidur mereka jika Anda di rumah, atau tempat yang tenang jauh dari mobil dan banyak lalu lintas pejalan kaki jika Anda keluar.

Setelah anak Anda aman, berikut adalah beberapa strategi untuk mengasuh anak balita melalui amukan:

  • Abaikan perilakunya dan biarkan anak Anda membiarkan kemarahan mengamuk. Ini bisa sulit jika Anda keluar di depan umum atau mencoba fokus mengemudi. Jika Anda mengemudi, pertimbangkan menepi jika aman, sampai amukan selesai. Jika Anda berada di depan umum, ingatkan diri Anda bahwa amarah itu normal dan membiarkan anak Anda mengekspresikan emosinya adalah hal terbaik yang dapat Anda lakukan untuk mereka pada saat itu.
  • Mengalihkan perhatian anak Anda dengan buku atau mainan. Ini cenderung bekerja lebih baik jika Anda dapat mengalihkan perhatian anak Anda saat kemarahan mulai. Begitu mereka mengamuk penuh, metode ini mungkin tidak berhasil.
  • Ubah lokasi balita Anda atau pindahkan ke time-out yang tenang jika mereka lebih tua dari 2. Terkadang melepas stimulasi dapat membantu anak Anda menjadi tenang.
  • Pegang anak Anda sampai mereka tenang. Bergantung pada keparahan amukan, ini mungkin berhasil dengan naik ke lantai dan membungkus tangan Anda. Dengan begitu, jika mereka lepas kendali, Anda tidak akan mengambil risiko menjatuhkannya.
  • Turun ke tingkat anak Anda dan berbicara dengan mereka dengan suara rendah dan tenang sambil melakukan kontak mata.
  • Tetapkan batasan dengan berbicara dengan anak Anda tentang situasinya. Anda mungkin perlu menunggu sampai kemarahan mereda. Ini mungkin bekerja lebih baik dengan balita yang lebih tua.
  • Kenalkan humor ke dalam situasi, tetapi jangan pernah dengan mengorbankan anak Anda. Cobalah membuat wajah atau suara konyol, atau melakukan hal lain yang Anda tahu disukai anak Anda.
  • Berinteraksi dengan anak Anda untuk memvalidasi emosi mereka dan membantu mereka mengekspresikan perasaan mereka. Biarkan mereka tahu bahwa Anda mengerti bahwa mereka kesal atau frustrasi, dan bahwa boleh saja memiliki perasaan ini.

Penting juga untuk menahan keinginan mendisiplinkan anak Anda yang sedang marah. Ini dapat menyebabkan anak Anda meningkatkan perilaku agresif dan dapat membuat lebih banyak frustrasi.

Amukan balita Anda adalah satu-satunya cara mereka mengekspresikan emosi pada tahap perkembangan ini. Mengizinkan anak Anda mengekspresikan perasaan mereka akan membantu mereka memahami emosi mereka dengan lebih baik dan mengaturnya dengan lebih tepat seiring bertambahnya usia.

Cara membantu anak Anda merasa kurang marah

Amukan adalah bagian yang diharapkan dari balita, dan tidak mungkin untuk mencegah semua amukan. Tetapi berikut ini beberapa cara Anda mungkin bisa mengurangi perasaan marah pada anak Anda:

  • Jaga rutinitas harian sebanyak mungkin.
  • Mengantisipasi dan mempersiapkan perubahan dalam rutinitas atau lingkungan balita Anda. Cobalah untuk menjaga sikap positif ketika rencana berubah pada menit terakhir atau sesuatu tidak berjalan seperti yang diharapkan. Ini dapat membantu memodelkan perilaku yang Anda ingin anak Anda tunjukkan.
  • Bantu anak Anda mengekspresikan emosi dengan kata-kata atau dengan keterampilan koping, seperti menghentak.
  • Arahkan anak Anda ke pemecahan masalah saat mereka menghadapi hambatan.
  • Berikan penguatan positif ketika anak Anda menunjukkan perilaku yang baik.
  • Hindari menempatkan anak Anda di lingkungan yang tidak nyaman atau memberi mereka mainan yang terlalu rumit untuk usia mereka.
  • Kendalikan emosi Anda sendiri dan hindari ledakan kemarahan.

Jangan berharap anak Anda bahagia setiap saat. Seperti semua orang, balita memiliki berbagai emosi. Bicaralah dengan anak Anda tentang bagaimana perasaan mereka dan bantu mereka memahami berbagai emosi mereka.

Kapan mencari bantuan

Kemarahan pada balita diharapkan dan kemungkinan bukan alasan untuk khawatir jika terjadi dalam waktu singkat, bahkan jika itu terjadi setiap hari.

Pertimbangkan untuk berbicara dengan dokter anak Anda jika amarah lebih sering, bertahan untuk waktu yang lama, atau muncul entah dari mana. Anda mungkin juga ingin berbicara dengan dokter anak jika kemarahan terlalu fisik atau membuat orang lain, termasuk anak Anda, dalam bahaya.

Dokter mungkin menyarankan Anda melacak kemarahan atau kemarahan anak Anda untuk membantu menentukan penyebabnya. Mereka juga dapat mendiskusikan berbagai taktik yang dapat Anda gunakan untuk menenangkan mereka.

Dalam beberapa kasus, dokter dapat merujuk Anda ke spesialis perkembangan anak atau profesional kesehatan mental untuk membantu mengatasi kemarahan anak Anda jika mereka lebih sering atau parah daripada yang biasanya.

Ingatlah bahwa mencari bantuan profesional dan mengintervensi sejak dini dapat membantu anak Anda mengelola kemarahan dengan lebih baik dari waktu ke waktu. Ini dapat membantu anak Anda di sekolah, di rumah, dan di lingkungan lain dalam jangka panjang.

Dibawa pulang

Sebagian besar balita mengalami kemarahan yang berakibat kemarahan. Cobalah untuk menggunakan strategi pengasuhan yang berfungsi untuk anak Anda ketika mereka mengamuk.

Anda mungkin dapat menghindari atau mengurangi kemarahan dengan menjaga rutinitas harian dan membantu anak Anda mengekspresikan emosinya. Anda tidak akan bisa mencegah mereka semua. Amukan adalah bagian normal dari perkembangan balita.

Bicaralah dengan dokter mereka jika Anda khawatir kemarahan anak Anda terlalu sering terjadi atau berisiko bagi anak Anda atau orang lain.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *