Tolong! Mengapa Bayi Saya Mengalami Ruam Popok Pendarahan dan Apa yang Dapat Saya Lakukan?

Kamu tidak sendiri

Ketika Anda mempersiapkan diri untuk menjadi orangtua, Anda mungkin berpikir untuk mengganti popok kotor, bahkan mungkin dengan sedikit ketakutan. (Bagaimana awal bisakah saya melatih toilet?) Tapi apa yang Anda mungkin tidak bayangkan adalah ruam popok berdarah.

Percayai kami – Anda bukan orang tua pertama yang melihat darah di popok bayi Anda, dan Anda tidak akan menjadi yang terakhir. Ini dapat menyebabkan panik, tetapi jangan khawatir – kami akan membantu Anda mencapai bawah (maksud kata) dari ruam popok bayi Anda yang berdarah.

Penyebab ruam popok berdarah

Ruam popok – atau dermatitis popok, dalam istilah medis – biasanya merupakan hasil kombinasi dari:

  • kelembaban dari urin dan kotoran
  • gesekan dari popok
  • iritasi pada kulit bayi yang sangat sensitif

Terkadang, ketika pendarahan terjadi, bayi Anda mungkin memiliki bakteri atau jamur yang hidup di kulit mereka yang menyebabkan iritasi parah.

Mari kita tengok beberapa kemungkinan penyebabnya sehingga Anda dapat bergerak maju dengan perawatan yang tepat.

Iritasi atau alergi

Apa itu: Ruam popok yang disebabkan oleh dermatitis iritan dan alergi cukup umum.

  • Iritan adalah jenis ruam popok yang didapat bayi Anda ketika kulit mereka teriritasi dari feses atau kencing atau karena cara popok menggosok kulit mereka.
  • Alergi adalah ketika mereka bereaksi terhadap popok itu sendiri, tisu bekas, atau pelembab yang dioleskan pada kulit.

Kapan Anda akan melihatnya: Dermatitis popok dari kedua jenis ini biasanya memiliki kepala yang jelek antara usia 9 dan 12 bulan.

Di mana Anda akan melihatnya: Biasanya menyebabkan iritasi dan kemerahan pada area di mana popok paling menggosok kulit bayi Anda, seperti bagian dalam paha mereka, labia (perempuan) atau skrotum (laki-laki), atau perut bagian bawah. Anda mungkin melihat tonjolan kecil yang berdarah, kemerahan, dan kulit bersisik di area ini. Dermatitis alergi terlihat berbeda karena biasanya di mana menyentuh popok. Dengan kedua jenis ruam ini, lipatan kulit, seperti lipatan paha, tidak terlalu terpengaruh.

Infeksi Candida

Apa itu: SEBUAH Candida albicans Infeksi pada dasarnya seperti ruam popok yang mengundang ragi ke pestanya. Candida ragi suka tumbuh di tempat yang hangat dan basah seperti popok bayi Anda. Mari kita anggap tamu ini tidak diundang.

Kapan Anda akan melihatnya: Ruam popok bayi Anda mungkin mulai keluar sebagai ringan, kemudian mulai menjadi sangat merah dan jengkel selama beberapa hari.

Di mana Anda akan melihatnya: Candida infeksi biasanya menyebabkan daerah merah, lembab, dan terkadang berdarah di sekitar lipatan paha dan kadang di antara bokong. Kemudian, Anda akan melihat titik-titik merah (pustula) yang tampaknya memancar dari area merah.

Dermatitis seboroik infantil

Apa itu: Dan Anda pikir topi dudukan hanya di kepala! Maaf untuk mengatakan bahwa dermatitis seboroik infantil (apa yang oleh sebagian besar dokter disebut sebagai cradle cap) dapat pergi ke area popok dan lipatan kulit juga.

Kapan Anda akan melihatnya: Ini biasanya memunculkan kepalanya yang jelek dalam beberapa minggu pertama setelah bayi Anda lahir.

Di mana Anda akan melihatnya: Bayi dengan dermatitis seboroik biasanya memiliki sisik berwarna merah muda atau kuning pada paha bagian dalam dan bawah. Terkadang, timbangan tepat di bawah pusar mereka. Mereka biasanya tidak gatal, tetapi dalam kasus yang jarang terjadi iritasi pada daerah bersisik dapat menyebabkan perdarahan.

Ruam popok psoriasis

Apa itu: Ini adalah kondisi kulit yang meradang yang dapat menyebabkan plak gatal yang dapat berdarah.

Kapan Anda akan melihatnya: Ruam popok psoriasis dapat terjadi kapan saja pada bayi yang memakai popok.

Di mana Anda akan melihatnya: Psoriasis pada bayi hampir selalu melibatkan lipatan kulit mereka. Ini termasuk lipatan paha dan retakan pantat. Anda juga dapat melihat plak psoriasis berwarna merah yang tampak marah pada bagian lain dari tubuh mereka seperti kulit kepala, di sekitar pusar, dan di belakang telinga.

Bakteri

Apa itu: Bakteri, seperti Staphylococcus (Staph) dan Streptococcus (Radang), dapat menyebabkan ruam popok.

Kapan Anda akan melihatnya: Bakteri ini dapat menyebabkan penyakit selama masa kanak-kanak – sehingga ruam popok bakteri dapat terjadi kapan saja selama bertahun-tahun pemakaian popok bayi Anda. Ini lebih jarang terjadi daripada ruam popok ragi.

Di mana Anda akan melihatnya: Bakteri ini cenderung tumbuh subur di lingkungan yang hangat dan lembab di area popok bayi Anda dan jarang menyebar. Ruam ini bisa tampak seperti keropeng atau luka kuning, mungkin dengan pengeringan nanah. Secara khusus, ruam strep perianal – ruam yang ditemukan di sekitar anus – dapat berdarah.

Histiositosis sel Langerhans

Apa itu: Ini adalah penyebab ruam popok berdarah yang benar-benar jarang terjadi. Kondisi ini terjadi karena kelebihan sel Langerhans (sel sistem kekebalan pada lapisan kulit luar) yang menyebabkan lesi yang umumnya berdarah.

Kapan Anda akan melihatnya: Kondisi ini biasanya terjadi kapan saja sejak lahir hingga usia 3 tahun.

Di mana Anda akan melihatnya: Hal ini menyebabkan lesi pada lipatan kulit, tepat di sekitar anus atau di lipatan paha bertemu. Bayi bisa mengalami kerak kuning atau coklat kemerahan yang berdarah.

Pengobatan dan pencegahan ruam popok berdarah

Tujuan utama Anda saat mengobati ruam popok yang berdarah adalah menjaga agar barang rampasan bayi Anda tetap kering. Anda dapat membantu menyembuhkan ruam – hanya perlu sedikit waktu dan dedikasi untuk bagian belakang bayi Anda.

Perawatan untuk ruam popok yang berdarah juga sering merupakan pencegahan untuk wabah di masa depan. Berikut ini beberapa perawatan di rumah yang juga membantu mencegah ruam popok:

  • Ganti popok bayi segera setelah mereka basah dan terutama setelah buang air besar. Ini mungkin berarti mengganti popok bayi Anda sekali malam, bahkan jika mereka sudah dalam tahap tidur sepanjang malam.
  • Biarkan popok sebentar sebelum mengenakannya kembali, sehingga kulit bayi Anda bisa kering. Biarkan bayi Anda bertelanjang dada dengan handuk.
  • Jangan memakai popok terlalu ketat. Popok super ketat meningkatkan gesekan. Saat bayi Anda tidur siang, Anda bisa meletakkannya di atas handuk atau dengan longgar memakai popok agar kulit mereka kering. Hal ini membuat ragi lebih kecil kemungkinannya untuk muncul.
  • Jangan menggunakan tisu bayi atau beralih ke yang untuk kulit sensitif. Terkadang, tisu ini menambahkan pewangi atau pembersih yang membuat ruam popok bertambah buruk. Sebagai gantinya, cobalah kain cuci lembut dengan air saja. Jika fesesnya benar-benar sulit dihilangkan, Anda bisa menggunakan sabun lembut.
  • Oleskan salep pada setiap penggantian popok untuk mengurangi iritasi. Contohnya termasuk seng oksida (Desitin) atau petroleum jelly (Vaseline).
  • Cuci popok kain dalam air panas dengan pemutih dan bilas dengan baik untuk membunuh kuman yang tidak diinginkan. Pilihan lain adalah merebus popok selama 15 menit dalam air panas di atas kompor untuk memastikan bakteri hilang.
  • Rendam pantat bayi Anda dalam kombinasi air hangat dan 2 sendok makan soda kue 3 kali sehari.
  • Oleskan salep antijamur yang dijual bebas seperti Lotrimin (dengan dokter anak Anda baik-baik saja) ke ruam jika terkait dengan ragi.

Biasanya, Anda dapat melihat beberapa peningkatan dalam waktu sekitar tiga hari setelah Anda mulai merawat ruam popok pendarahan bayi Anda. Pastikan untuk mendaftarkan pengasuh lain, seperti yang ada di kamar bayi atau tempat penitipan anak, agar rencana permainan pencegahan tetap berjalan.

Kapan harus ke dokter

Kadang-kadang, Anda perlu menghubungi dokter anak anak sebelum mengobati ruam popok berdarah di rumah. Hubungi segera jika:

  • Bayi Anda juga mengalami demam.
  • Ruam tampaknya menyebar ke area lain dari tubuh mereka, seperti lengan, wajah, dan kepala mereka.
  • Bayi Anda mulai mengembangkan bisul yang lebih besar dan teriritasi pada kulit mereka.
  • Bayi Anda tidak bisa tidur karena iritasi dan ketidaknyamanan.

Jika Anda merasa telah mencoba segalanya, tetapi tidak melihat adanya perbaikan dalam ruam popok pendarahan bayi Anda, hubungi dokter anak anak Anda. Mereka mungkin perlu meresepkan obat oral atau topikal yang lebih kuat untuk menghilangkan ruam untuk selamanya.

Dibawa pulang

Ruam popok sangat umum terjadi pada bayi, dan terkadang iritasi cukup parah hingga berdarah. Penting bahwa Anda tidak menyalahkan diri sendiri jika ini terjadi.

Mengambil langkah-langkah untuk sering mengganti popok si kecil dan mengeringkannya dapat membantu mencegah insiden ruam popok di masa depan. Jika keadaan tidak membaik setelah sekitar tiga hari perawatan di rumah, mungkin sudah saatnya menghubungi dokter anak Anda.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *