WFH Bukan Keseimbangan Pekerjaan-Hidup yang Saya Berharap

Saya seorang ibu lepas yang tinggal di rumah untuk seorang anak berusia 1 tahun, jadi saya katakan jungkat-jungkit seperti itu.

Bekerja dari Rumah dengan Anak

Bekerja paruh waktu dari rumah sebagai penulis lepas mungkin tampak seperti pekerjaan impian utama seorang ibu baru. Saya dapat mengatur jam saya sendiri, tidak perlu terburu-buru keluar dari pintu ke tempat penitipan anak setiap pagi, dan saya tidak perlu khawatir menemukan waktu (atau tempat yang nyaman) untuk dipompa selama hari kerja.

Kecuali, itu masih jauh lebih sulit daripada yang saya harapkan.

Ketika saya hamil anak saya Eli, saya berasumsi bahwa saya akan mengambil cuti 3 bulan setelah melahirkan dan kemudian kembali ke mengerjakan sesuatu.

Tetapi dalam sebulan setelah memilikinya, saya sudah gatal untuk memulai lagi. Aku butuh sesuatu untuk mengalihkan pikiranku dari kegelisahan pascapersalinan yang kuhadapi.

Juga, editor dan klien sudah datang kepada saya dengan tawaran untuk tugas, dan saya mulai merasa tertekan. Saya khawatir bahwa terus menolak pekerjaan akan berdampak buruk bagi bisnis saya, yang telah saya bangun selama 7 tahun.

Cuti hamil sulit ada

Jadi alih-alih "secara resmi" kembali dari cuti hamil, saya mulai mengambil 1 atau 2 tugas sekaligus dan mencoba menyelesaikannya kapan pun saya bisa.

Tapi ini hal yang saya tidak sadari sebelum punya anak – kebanyakan bayi, ketika mereka bangun, tidak akan bergaul selama 8 jam menonton Anda mengetik.

Jadi, jika Anda di rumah dengan satu dan Anda sedang berusaha untuk bekerja, Anda perlu memiliki penitipan anak atau berencana untuk menyelesaikan sesuatu ketika mereka sedang tidur.

Saya akhirnya melakukan keduanya. Pada hari-hari awal saya menulis ketika Eli diselimuti bungkus bayi Solly-nya, atau jika saya benar-benar beruntung, jika dia tertidur di sebelah saya di tempat tidur.

Tetapi saya tidak pernah benar-benar mendapatkan lebih dari 30 menit pekerjaan dilakukan pada suatu waktu sebelum dia bangun dan ingin menyusui, atau ingin diayun atau dipantulkan atau dinyanyikan.

Perawatan anak adalah kunci, tetapi sulit didapat

Pada saat Eli berusia 2 hingga 3 bulan dan saya merasa lebih baik meninggalkannya sebentar, ibu saya datang dua kali seminggu untuk mengawasinya. Tapi itu bukan untuk hari-hari penuh seperti yang saya bayangkan selama kehamilan saya.

Untuk fokus pada pekerjaan saya, saya harus keluar dari rumah di mana saya tidak akan mendengar Eli menangis. Jadi saya akan pergi ke kedai kopi. Tetapi karena saya menyusui, saya masih harus memompa setiap beberapa jam. Yang tidak bisa Anda lakukan di kafe.

Dan kemudian ada pemompaan

Jadi saya akan memompa tepat sebelum keluar dan menjauh selama payudara saya bisa mengatasinya – biasanya 3 atau 4 jam terbaik.

Begitu saya pulang, saya biasanya harus segera menyusui, dan pikiran untuk pergi lagi bekerja membuat saya merasa bersalah. Jadi itu tadi.

Tekanan untuk terus menerima tugas sehingga saya dapat terus menghasilkan uang dan tetap pada radar editor berarti bahwa saya biasanya memiliki lebih banyak pekerjaan daripada yang dapat saya lakukan dalam dua semburan 4 jam.

Jadi saya terus menyelipkan potongan-potongan tulisan tambahan ketika Eli sedang tidur siang pada hari-hari ketika ibu saya tidak datang.

Tetapi pada 3 atau 4 bulan, dia hanya tidur siang saat saya menggendongnya. Jadi saya benar-benar akan duduk di ruangan yang gelap, menggendongnya dengan satu tangan dan mengetik dengan tangan saya yang bebas.

Hampir terasa manis dan nyaman mengingat kembali hampir setahun kemudian. Tetapi pada saat itu rasanya seperti salah satu titik terendah dalam hidup saya.

Menemukan kantong produktivitas

Segalanya membaik saat dia bertambah tua. Begitu dia mendapatkan jadwal tidur siang yang bisa diprediksi dan tidur dengan nyenyak di boksnya, saya bisa mengandalkan 2 hingga 3 jam tenang setiap hari untuk bekerja.

Setelah dia masuk untuk tidur sebentar, saya langsung pergi ke laptop saya dan tetap di sana sampai dia bangun.

Suami saya dan saya akan memulai shift perdagangan juga. Karena dia juga memiliki jadwal yang fleksibel, dia menonton Eli selama beberapa jam, beberapa hari seminggu.

Tentu saja, masih ada banyak hari di mana saya juga bangun lebih awal untuk membajak tumpukan email atau mengurus faktur. Dan ada banyak malam di mana saya terburu-buru menyelesaikan cerita pada batas waktu setelah Eli pergi tidur.

Rutinitas berbatu bersama ini memungkinkan saya untuk bekerja sekitar 25 jam seminggu.

Itu kurang dari 40 hingga 50 jam seminggu saya bekerja sebelum dia lahir. Tetapi sekarang setelah saya tahu betapa berharganya waktu saya, saya menjadi jauh lebih produktif sehingga hasil kerja saya hampir sama. (Hampir.)

Sebuah jungkat-jungkit kehidupan kerja sejati

Kelemahan dari semua efisiensi yang hebat ini? Hari-hari saya pada dasarnya adalah bolak-balik antara mengurus bayi dan bergegas untuk menyelesaikan pekerjaan sebanyak yang saya bisa dengan hampir tidak ada waktu untuk istirahat … atau melakukan hal lain.

Tidak seperti teman ibu saya yang ada di rumah, saya tidak benar-benar bebas untuk Eli dan saya bertemu mereka untuk hangout taman atau makan siang.

Orang sering memandang bekerja dari rumah sebagai sarana untuk mencapai keseimbangan kehidupan kerja yang lebih baik. Tetapi bagi saya, kesibukan yang berayun antara peran saya sebagai seorang ibu dan seorang penulis terasa lebih seperti jungkat-jungkit kehidupan kerja.

Saya melakukan satu atau lain hal dengan kecepatan penuh – dan langkahnya bisa melelahkan.

Namun, saya tahu betapa beruntungnya saya memiliki kendali atas jadwal saya. Dan jika Anda berencana untuk bekerja dari rumah dengan bayi, tolong jangan biarkan ini membuat Anda patah semangat. Kamu bisa selesaikan semuanya. Mungkin saja tidak sebanyak yang Anda harapkan.

Beberapa hal yang menurut saya sangat membantu:

1. Memetakan waktu Anda secara strategis

Cobalah untuk menghemat pekerjaan yang paling membutuhkan konsentrasi saat Anda tahu Anda akan memiliki penitipan anak dan tidak akan terganggu.

Gunakan tidur siang (atau 10 menit blip ketika bayi Anda terpesona oleh mainan baru) untuk menangani tugas-tugas yang membutuhkan lebih sedikit fokus atau kekuatan otak.

2. Bekerjalah sejauh yang Anda bisa

Hidup dengan bayi tidak dapat diprediksi. Si kecil Anda mungkin perlu lebih banyak perhatian pada suatu hari karena mereka sakit atau tumbuh gigi, atau pengasuh Anda tiba-tiba membatalkan.

Jadi berikan diri Anda banyak ruang bernapas, terutama ketika Anda pertama kali terlibat dalam berbagai hal.

3. Kelola harapan Anda

Anda mungkin tidak akan menjadi sangat produktif pada awalnya, karena bayi suka mengganggu. (Juga, kabut otak pascapartum.) Harapkan ini, dan jangan biarkan itu menjatuhkan Anda.

4. Beri diri Anda waktu untuk mematikan

Pada malam hari ketika Anda bekerja setelah bayi Anda pergi tidur, cobalah untuk menyelesaikan 20 atau 30 menit sebelumnya kamu pergi tidur. Memiliki sedikit waktu untuk bersantai dapat membantu Anda menghindari kejenuhan dan menenangkan otak Anda sehingga lebih mudah untuk tertidur.

Saya tahu bahwa berbagai hal pada akhirnya akan menjadi lebih mudah. Seiring bertambahnya usia Eli, dia akan dapat menyibukkan diri dengan kantong pendek, semoga. Dan saya akan punya banyak waktu untuk bekerja ketika dia mulai pergi ke sekolah.

Dia baru berusia 13 bulan, jadi saya pikir saya memiliki cara untuk pergi sebelum saya dapat menemukan lebih banyak keseimbangan yang terus dibicarakan semua orang.

Untuk saat ini, ini adalah kehidupan jungkat-jungkit bagi saya.


Marygrace Taylor adalah penulis kesehatan dan pengasuhan anak, mantan editor majalah KIWI, dan ibu dari Eli. Kunjungi dia di marygracetaylor.com.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *