Yang Perlu Anda Ketahui Tentang Kolesterol Non-HDL

Dokter berbicara dengan seorang wanita dengan punggung menghadap kamera tentang kolesterol HDL-nya

Hadapi saja, pembacaan kolesterol bisa membingungkan. Tidak hanya kolesterol total, HDL, dan LDL, ada juga kolesterol non-HDL.

Apa sebenarnya kolesterol non-HDL, apa bedanya dengan pembacaan kolesterol lainnya, dan apa yang perlu Anda ketahui tentang itu?

Seperti yang mungkin Anda ketahui, tidak semua kolesterol jahat. Tubuh Anda membutuhkan kolesterol agar berfungsi dengan baik. Tapi Anda tidak ingin terlalu banyak, terutama yang buruk.

Kolesterol non-HDL adalah cara untuk mengukur berapa banyak jenis kolesterol jahat yang Anda miliki dalam darah Anda. Ini juga merupakan cara yang bermanfaat bagi dokter Anda untuk mengevaluasi risiko penyakit jantung.

Teruslah membaca untuk mempelajari lebih lanjut tentang apa yang membentuk angka kolesterol non-HDL Anda, bagaimana pengaruhnya terhadap kesehatan jantung, dan bagaimana Anda dapat mengurangi jenis kolesterol ini.

Apa perbedaan antara pembacaan non-HDL dan kolesterol lainnya?

Untuk menentukan kadar kolesterol Anda, Anda perlu tes darah yang disebut panel lipid. Hasilnya akan menunjukkan kadar kolesterol total Anda. Namun jumlah itu tidak menceritakan keseluruhan cerita.

Untuk lebih memahami risiko penyakit jantung Anda, kolesterol total dipecah menjadi:

  • high-density lipoprotein (HDL)
  • low-density lipoprotein (LDL)
  • trigliserida
  • non-HDL-kolesterol

Mari kita melihat lebih dekat pada masing-masing jenis kolesterol dan apa artinya.

Kolesterol HDL

HDL sering disebut sebagai kolesterol "baik". Itu karena mengangkut kolesterol non-HDL dari aliran darah ke hati, yang menghilangkannya dari tubuh.

Ini membantu mencegah terbentuknya plak di arteri Anda. Memiliki HDL tinggi secara alami bermanfaat. Studi obat-obatan, seperti niasin, yang meningkatkan HDL Anda, belum terbukti bermanfaat dalam mencegah serangan jantung.

LDL kolesterol

LDL kadang-kadang disebut kolesterol "jahat". Jika Anda memiliki terlalu banyak, itu dapat menyumbat arteri Anda dan membatasi aliran darah. Ini dapat menyebabkan serangan jantung atau stroke. Anda ingin kolesterol LDL Anda serendah mungkin.

Trigliserida

Trigliserida adalah sejenis lemak yang Anda dapatkan dari makanan. Trigliserida ekstra dapat menumpuk ketika Anda makan lebih banyak kalori daripada yang Anda bakar. Kadar trigliserida yang tinggi dalam darah terkait dengan penyakit jantung. Seperti LDL, tujuannya adalah untuk menjaga kadar trigliserida tetap rendah.

Ada juga lipoprotein densitas sangat rendah (VLDL) yang berasal dari hati. VLDL tidak akan muncul di laporan Anda karena tidak ada cara untuk mengukurnya secara akurat. Biasanya diperkirakan sebagai persentase dari nilai trigliserida. Ini penting karena VLDL mengangkut trigliserida. Seiring waktu, VLDL dapat berubah menjadi kolesterol LDL.

Kolesterol non-HDL

Seperti namanya, kolesterol non-HDL, pada dasarnya adalah jumlah kolesterol HDL (baik) Anda dikurangi dari jumlah total kolesterol Anda. Jadi, dengan kata lain, itu semua adalah jenis kolesterol "jahat". Idealnya, Anda ingin angka ini lebih rendah daripada lebih tinggi.

Berapa kisaran normal untuk kolesterol non-HDL?

Semakin tinggi kolesterol non-HDL Anda, semakin tinggi risiko penyakit jantung.

Kisaran kolesterol non-HDL yang sehat

Idealnya, kolesterol non-HDL Anda harus kurang dari itu 130 miligram per desiliter (mg / dL), atau 3,37 milimol per liter (mmol / L).

Sebuah studi yang diterbitkan pada 2018 melibatkan lebih dari 36.000 orang dengan risiko 10 tahun rendah terkena penyakit kardiovaskular. Tindak lanjut jangka panjang menemukan pembacaan LDL dan non-HDL lebih dari 160 mg / dL masing-masing dikaitkan dengan peningkatan risiko relatif 50 sampai 80 persen dari kematian akibat penyakit kardiovaskular.

Untuk pembacaan kolesterol lainnya, pedoman berikut berlaku jika Anda tidak memiliki penyakit jantung atau pembuluh darah.

Anda LDL kolesterol membaca adalah:

  • optimal jika kurang dari 100 mg / dL
  • di atas optimal / batas tinggi jika antara 100 dan 129 mg / dL
  • agak tinggi jika 130 hingga 159 mg / dL
  • tinggi pada 160 hingga 189 mg / dL
  • sangat tinggi pada 190 mg / dL atau lebih

Anda Kolesterol HDL membaca adalah:

  • optimal (mampu mengurangi risiko penyakit jantung) jika 60 mg / dL atau lebih
  • rendah (dapat meningkatkan risiko penyakit jantung) jika 40 mg / dL atau lebih rendah

Anda trigliserida membaca adalah:

  • optimal jika kurang dari 100 mg / dL
  • batas tinggi 100 hingga 149 mg / dL
  • tinggi jika 150 hingga 499 mg / dL
  • sangat tinggi jika lebih tinggi dari 500 mg / dL

Dokter Anda mungkin memiliki tujuan berbeda untuk Anda jika Anda berisiko tinggi terkena penyakit jantung atau sudah memiliki penyakit jantung.

Apa artinya jika kolesterol non-HDL Anda tinggi?

Jika kolesterol non-HDL Anda tinggi, Anda mungkin berisiko lebih tinggi terkena aterosklerosis, atau penyempitan pembuluh darah. Ini meningkatkan risiko penyakit jantung dan:

  • nyeri dada (angina)
  • serangan jantung
  • pukulan

Risiko penyakit jantung bahkan lebih besar jika Anda:

  • merokok
  • menderita diabetes
  • memiliki tekanan darah tinggi
  • mengalami obesitas
  • menderita penyakit ginjal

Penelitian mulai menyoroti pentingnya non-HDL dalam menilai risiko kardiovaskular.

Sebagai contoh, dalam sebuah studi 2016, para peneliti melihat data dari sembilan uji klinis yang melibatkan orang dengan penyakit jantung. Mereka menemukan bahwa kolesterol non-HDL yang dicapai lebih kuat terkait dengan perkembangan penyakit daripada LDL.

Sebuah studi tahun 2017 melibatkan lebih dari 4.800 pria dan termasuk tindak lanjut 22 tahun. Para peneliti menyimpulkan bahwa ketika datang untuk memprediksi kematian penyakit kardiovaskular, kolesterol non-HDL mungkin lebih signifikan daripada LDL.

Bagaimana Anda bisa menurunkan kolesterol non-HDL Anda?

Anda mendapatkan semua kolesterol yang Anda butuhkan dari hati Anda. Anda juga mendapatkan beberapa dari makanan seperti daging, unggas, produk susu, dan minyak jenuh yang digunakan dalam makanan yang dipanggang. Makanan-makanan ini juga mendorong hati Anda untuk membuat lebih banyak kolesterol.

Untuk mengurangi kadar kolesterol Anda secara keseluruhan, batasi asupan lemak jenuh. Itu berarti mengurangi konsumsi daging berlemak dan produk susu berlemak penuh.

Penting juga untuk menghindari lemak trans, yang mungkin Anda temukan terdaftar sebagai minyak sayur terhidrogenasi sebagian di:

  • makanan yang dipanggang seperti kue yang dibeli di toko, kue, kue kering, dan pai beku
  • makanan ringan seperti kerupuk, popcorn microwave, kerak pizza beku, dan pai daging
  • makanan cepat saji goreng seperti ayam goreng, kentang goreng, mie goreng, dan ikan babak belur
  • pemendekan sayuran yang sering digunakan dalam makanan yang dipanggang sebagai alternatif murah untuk mentega
  • tetap margarin yang terbuat dari minyak nabati terhidrogenasi
  • krimer kopi non-susu digunakan sebagai pengganti susu dan krim dalam kopi, teh, dan minuman panas lainnya

Alih-alih mengonsumsi makanan olahan, cobalah untuk fokus pada makan lebih banyak makanan utuh, seperti buah-buahan dan sayuran segar, kacang-kacangan, biji-bijian, biji-bijian, dan sumber protein sehat, seperti ikan, ayam tanpa kulit, dan daging tanpa lemak.

Beberapa makanan yang dapat membantu meningkatkan kolesterol LDL meliputi:

  • oatmeal dan oat bran
  • kacang merah
  • kubis Brussel
  • apel, pir
  • kacang almond
  • alpukat

Beberapa makanan yang dapat membantu menurunkan trigliserida termasuk:

  • ikan yang kaya akan minyak omega-3, seperti salmon, mackerel, herring, tuna, dan trout
  • kacang kenari
  • Minyak biji rami
  • minyak canola

Cara lain untuk meningkatkan kolesterol Anda termasuk:

  • berolahraga pada tingkat aktivitas sedang setidaknya selama 30 menit sehari, 5 kali seminggu
  • tidak merokok
  • membatasi asupan alkohol
  • menjaga berat badan yang sehat

Jika perubahan gaya hidup tidak cukup, dokter Anda mungkin akan meresepkan obat penurun kolesterol.

Garis bawah

Kolesterol HDL yang tinggi bermanfaat, tetapi kolesterol non-HDL yang tinggi dapat berarti Anda berisiko lebih tinggi terkena penyakit jantung.

Untungnya, perubahan gaya hidup tertentu yang melibatkan pola makan, olahraga, dan tidak merokok mungkin dapat mengembalikan garis non-HDL Anda. Jika itu tidak berhasil, ada obat yang efektif untuk membantu mengendalikan kolesterol. Jika Anda tidak tahu angka kolesterol Anda, bicarakan dengan dokter Anda tentang tes.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *