Yang Perlu Anda Ketahui tentang Merokok dan Otak Anda

seorang wanita merokok di dekat jendela dengan telepon di satu tangan

Penggunaan tembakau adalah penyebab utama kematian yang dapat dicegah di Amerika Serikat. Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), hampir setengah juta orang Amerika meninggal prematur setiap tahun karena merokok atau terpapar asap rokok.

Selain meningkatkan risiko penyakit jantung, stroke, kanker, penyakit paru-paru, dan banyak kondisi kesehatan lainnya, merokok juga memiliki dampak negatif pada otak Anda.

Dalam artikel ini, kita akan melihat lebih dekat efek dari merokok pada otak Anda serta manfaat dari berhenti merokok.

Apa yang dilakukan nikotin pada otak Anda?

Kebanyakan orang mengerti bagaimana merokok mempengaruhi paru-paru dan jantung, tetapi yang kurang diketahui adalah dampak nikotin terhadap otak.

“Nikotin meniru beberapa neurotransmiter, (yang mengirim sinyal) di otak. (Karena nikotin) memiliki bentuk yang serupa dengan asetilkolin neurotransmitter, menandakan peningkatan di otak, ”jelas Lori A. Russell-Chapin, PhD, profesor di Program Master of Counseling Online Bradley University.

Nikotin juga mengaktifkan sinyal dopamin, menciptakan sensasi yang menyenangkan.

Seiring waktu, otak mulai mengimbangi peningkatan aktivitas pensinyalan dengan mengurangi jumlah reseptor asetilkolin, jelasnya. Ini menyebabkan toleransi nikotin, sehingga terus berlanjut dan lebih banyak nikotin diperlukan.

Nikotin juga merangsang pusat kesenangan otak, meniru dopamin, sehingga otak Anda mulai mengaitkan penggunaan nikotin dengan perasaan senang.

Menurut National Institutes of Health, nikotin dalam rokok mengubah otak Anda, yang mengarah ke gejala penarikan ketika Anda mencoba untuk berhenti. Ketika ini terjadi, Anda mungkin mengalami berbagai efek samping termasuk kecemasan, lekas marah, dan keinginan kuat untuk nikotin.

Sayangnya, ketika gejala-gejala ini menyerang, banyak orang meraih rokok lain untuk mengurangi efek penarikan.

Perubahan yang terjadi di otak sebagai akibat dari siklus ini menciptakan ketergantungan pada nikotin karena tubuh Anda terbiasa memiliki nikotin dalam sistem Anda, yang kemudian menjadi kecanduan yang bisa sulit untuk dihancurkan.

Sementara efek nikotin mungkin perlu waktu untuk diperhatikan, efek samping yang terkait dengan jantung dan paru-paru adalah yang pertama kali diketahui oleh perokok.

Berikut adalah efek samping paling umum dari nikotin dan merokok di otak.

Penurunan kognitif

Penurunan kognitif biasanya terjadi secara alami seiring bertambahnya usia. Anda mungkin menjadi lebih pelupa atau tidak bisa berpikir secepat ketika Anda masih muda. Tetapi jika Anda merokok, Anda mungkin mengalami penurunan kognitif lebih cepat daripada bukan perokok.

Ini bahkan lebih serius bagi pria, menurut a Studi 2012 yang memeriksa data kognitif lebih dari 7.000 pria dan wanita selama periode 12 tahun. Para peneliti menemukan bahwa perokok pria paruh baya mengalami penurunan kognitif yang lebih cepat daripada bukan perokok atau perokok wanita.

Peningkatan risiko demensia

Perokok juga memiliki risiko demensia yang meningkat, suatu kondisi yang dapat memengaruhi daya ingat, kemampuan berpikir, keterampilan berbahasa, penilaian, dan perilaku. Ini juga dapat menyebabkan perubahan kepribadian.

A 2015 ulasan penelitian melihat pada 37 studi yang membandingkan perokok dan bukan perokok dan menemukan bahwa perokok 30 persen lebih mungkin untuk mengembangkan demensia. Ulasan tersebut juga menemukan bahwa berhenti merokok mengurangi risiko demensia dibandingkan dengan orang yang tidak merokok.

Kehilangan volume otak

Menurut a Studi 2017, semakin lama Anda merokok, semakin tinggi risiko hilangnya volume otak terkait usia.

Para peneliti menemukan bahwa merokok berdampak negatif terhadap integritas struktural daerah otak subkortikal. Mereka juga menemukan bahwa perokok, dibandingkan dengan bukan perokok, memiliki jumlah penurunan volume otak terkait usia yang lebih besar di beberapa area otak.

Risiko stroke lebih tinggi

Perokok lebih mungkin menderita stroke daripada bukan perokok. Menurut CDC, merokok meningkatkan risiko stroke dua hingga empat kali pada pria dan wanita. Risiko ini meningkat jika Anda merokok lebih banyak.

Kabar baiknya adalah bahwa dalam waktu 5 tahun berhenti, risiko Anda mungkin berkurang menjadi tidak merokok.

Risiko kanker lebih tinggi

Merokok memperkenalkan banyak bahan kimia beracun ke otak dan tubuh, beberapa di antaranya memiliki kemampuan menyebabkan kanker.

Harshal Kirane, direktur medis dari Wellbridge Addiction Treatment and Research, menjelaskan bahwa dengan paparan tembakau yang berulang-ulang, perubahan genetik pada paru-paru, tenggorokan, atau otak dapat meningkatkan risiko Anda terkena kanker.

Bagaimana dengan e-rokok?

Meskipun penelitian tentang e-rokok terbatas, kami tahu sejauh ini bahwa mereka dapat memiliki dampak negatif pada otak dan kesehatan Anda secara keseluruhan.

National Institute on Drug Abuse melaporkan bahwa e-rokok yang mengandung nikotin menghasilkan perubahan serupa di otak seperti halnya rokok. Namun apa yang belum ditentukan oleh para peneliti adalah apakah rokok elektronik dapat menyebabkan kecanduan dengan cara yang sama dengan rokok.

Bisakah berhenti membuat perbedaan?

Berhenti nikotin dapat bermanfaat bagi otak Anda, serta banyak bagian lain dari tubuh Anda.

Sebuah studi tahun 2018 menemukan bahwa perokok yang berhenti untuk waktu yang lama mendapatkan manfaat dari pengurangan risiko demensia. Lain belajar menemukan bahwa berhenti merokok dapat membuat perubahan struktural positif pada korteks otak – meskipun itu bisa menjadi proses yang panjang.

Mayo Clinic melaporkan bahwa setelah Anda berhenti total, jumlah reseptor nikotin di otak Anda akan kembali normal, dan mengidam akan mereda.

Selain perubahan positif pada kesehatan otak Anda, berhenti merokok juga dapat bermanfaat bagi seluruh tubuh Anda dengan banyak cara. Menurut Mayo Clinic, berhenti merokok dapat:

  • memperlambat detak jantung Anda hanya 20 menit setelah rokok terakhir Anda
  • kurangi kadar karbon monoksida dalam darah Anda ke kisaran normal dalam 12 jam
  • meningkatkan sirkulasi dan fungsi paru-paru Anda dalam 3 bulan
  • kurangi risiko serangan jantung hingga 50 persen dalam setahun
  • kurangi risiko stroke menjadi tidak merokok dalam waktu 5 hingga 15 tahun

Apa yang bisa membuat berhenti lebih mudah?

Berhenti merokok bisa jadi sulit, tetapi itu mungkin. Yang mengatakan, ada langkah-langkah yang dapat Anda ambil untuk membantu tetap bebas nikotin seumur hidup.

  • Bicaralah dengan dokter Anda. Russell-Chapin mengatakan langkah pertama adalah berkonsultasi dengan penyedia layanan kesehatan, karena berhenti merokok sering menghasilkan berbagai gejala penarikan. Dokter Anda dapat bekerja dengan Anda untuk membuat rencana yang solid yang mencakup cara untuk mengatasi keinginan dan gejala.
  • Terapi penggantian nikotin. Ada berbagai obat dan terapi penggantian nikotin yang dapat membantu Anda berhenti. Beberapa produk bebas termasuk permen karet nikotin, tambalan, dan tablet hisap. Jika Anda memerlukan lebih banyak dukungan, dokter Anda dapat merekomendasikan resep untuk inhaler nikotin, semprotan nikotin, atau obat-obatan yang membantu memblokir efek nikotin di otak.
  • Dukungan konseling. Konseling individu atau kelompok dapat membantu Anda mendapatkan dukungan untuk mengatasi hasrat dan gejala penarikan diri. Ini juga dapat membantu ketika Anda tahu orang lain menghadapi tantangan yang sama dengan Anda.
  • Pelajari teknik relaksasi. Mampu rileks dan mengatasi stres dapat membantu Anda melewati tantangan berhenti. Beberapa teknik yang bermanfaat termasuk pernapasan diafragma, meditasi, dan relaksasi otot progresif.
  • Modifikasi gaya hidup. Olahraga teratur, kualitas tidur, waktu bersama teman dan keluarga, dan melakukan hobi dapat membantu Anda tetap pada jalur dengan tujuan berhenti Anda.

Garis bawah

Merokok adalah penyebab utama kematian yang dapat dicegah di Amerika Serikat. Selain itu, telah ditentukan bahwa penurunan kesehatan otak, stroke, penyakit paru-paru, penyakit jantung, dan kanker semuanya terkait dengan merokok.

Berita baiknya adalah, seiring waktu, berhenti merokok dapat membalikkan banyak efek negatif dari merokok. Bicaralah dengan penyedia layanan kesehatan Anda jika Anda memiliki masalah.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *