Yang Perlu Anda Ketahui Tentang Minyak Atsiri Cengkeh

Satu sendok teh dengan latar belakang abu-abu biru diisi dengan kuncup cengkeh, yang digunakan untuk membuat minyak atsiri cengkeh.

Jika Anda membeli sesuatu melalui tautan di halaman ini, kami mungkin mendapat komisi kecil. Bagaimana ini bekerja?

Minyak cengkeh adalah minyak esensial yang berasal dari pohon cengkeh. Pohon cengkeh, dikenal sebagai Syzygium aromaticum, adalah tanaman asli Asia Tenggara, meskipun hari ini Anda mungkin menemukannya tumbuh di lokasi lain juga.

Minyak cengkeh diproduksi dengan menyaring kuncup bunga kering yang dikumpulkan dari pohon cengkeh. Bagian lain dari pohon, seperti batang dan daun, juga dapat digunakan.

Minyak cengkeh, yang memiliki warna mulai dari tidak berwarna hingga kuning muda dan memiliki aroma pedas yang kuat, telah digunakan selama berabad-abad dalam berbagai aplikasi.

Dalam artikel ini, kita akan melihat lebih dekat pada manfaat potensial dari minyak ini dan bagaimana Anda dapat menggunakannya di rumah.

Apa manfaat minyak atsiri cengkeh?

Minyak cengkeh secara tradisional telah digunakan untuk berbagai keperluan, termasuk:

  • sebagai antimikroba, untuk membantu membunuh bakteri
  • sebagai penghilang rasa sakit untuk kondisi seperti sakit gigi dan nyeri otot
  • untuk gangguan pencernaan
  • untuk meringankan kondisi pernapasan seperti batuk dan asma

Sementara banyak bahan kimia yang berbeda telah diidentifikasi dalam minyak cengkeh, senyawa yang disebut eugenol adalah salah satu komponen utama.

Seperti banyak minyak esensial, para peneliti telah bekerja untuk mengevaluasi manfaat kesehatan potensial dari minyak cengkeh dan komponen-komponennya. Mari selami lebih dalam apa yang dikatakan beberapa penelitian sejauh ini.

Aktivitas antimikroba

Dalam sebuah studi dari 2012, para peneliti menemukan bahwa minyak cengkeh memiliki kemampuan untuk membunuh sel bakteri Staph dalam kultur cair dan dalam biofilm. Biofilm adalah komunitas bakteri yang hidup bersama, dilindungi oleh film berlendir yang protektif.

Sebagian besar antibiotik tidak efektif menembus biofilm dan membunuh bakteri Staph tetapi, menurut penelitian ini, minyak cengkeh tampaknya mampu.

SEBUAH Studi 2017 memandang aktivitas antijamur dari beberapa minyak esensial. Dari minyak yang diuji, minyak cengkeh adalah yang paling efektif untuk menghentikan pertumbuhan berbagai jamur dengan asal lingkungan.

Di sebuah Studi 2005, para peneliti menyelidiki efek eugenol, komponen utama minyak cengkeh, pada ragi Candida albicans. Ragi ini dapat menyebabkan infeksi jamur seperti kaki atlet, sariawan, dan infeksi jamur vagina.

Menurut penulis penelitian, eugenol memiliki kemampuan untuk membunuh ragi, baik dalam kultur maupun dalam model tikus.

SEBUAH Belajar 2018 melihat efek minyak esensial pada berbagai bakteri yang menyebabkan infeksi pernapasan, seperti pneumonia dan influenza.

Meskipun efeknya lebih rendah dari antibiotik yang diuji, minyak cengkeh memang memiliki aktivitas antibakteri ketika ditambahkan ke kultur cair atau dimasukkan sebagai uap.

Ringkasan

Minyak cengkeh bisa efektif menghentikan pertumbuhan beberapa jenis bakteri dan jamur.

Penggunaan gigi

Tahun 2012, peneliti meneliti efek minyak cengkeh pada erosi gigi dengan minuman asam, seperti jus apel. Erosi gigi bisa menyebabkan gigi berlubang.

Menurut penelitian, minyak cengkeh dan molekulnya efektif mencegah erosi gigi, membuat penulis percaya bahwa minyak cengkeh dapat bekerja dengan cara yang mirip dengan fluoride dalam mencegah gigi berlubang.

SEBUAH Studi tahun 2016 menguji 10 produk tumbuhan alami untuk melihat seberapa efektif mereka terhadap organisme yang menyebabkan gigi berlubang. Minyak cengkeh ditemukan sebagai yang paling efektif dalam menghambat organisme penyebab rongga.

SEBUAH Penelitian 2006 membandingkan kemampuan menghilangkan rasa sakit dari cengkeh gel dan benzocaine.

Para peneliti menemukan bahwa peserta yang diuji dengan minyak cengkeh atau benzocaine memiliki skor rasa sakit yang secara signifikan lebih rendah daripada kelompok plasebo. Hal ini membuat para penulis penelitian percaya bahwa minyak cengkeh mungkin efektif sebagai anestesi topikal.

Ringkasan

Minyak esensial cengkeh dapat membantu mencegah gigi berlubang dan mengurangi rasa sakit pada mulut.

Aplikasi kulit

Pada 2017, peneliti Minyak cengkeh diuji untuk melihat apakah, ketika diterapkan pada kulit, itu memiliki efek pada gatal kronis. Studi ini menemukan bahwa, dibandingkan dengan minyak bumi, minyak cengkeh secara signifikan mengurangi rasa gatal.

SEBUAH belajar dari 2007 membandingkan penggunaan topikal krim minyak cengkeh dalam pengobatan celah anal dengan pelunak feses dan krim lignocaine.

Setelah 3 bulan, para peneliti mencatat penyembuhan pada 60 persen orang dalam kelompok minyak cengkeh, dibandingkan dengan hanya 12 persen pada kelompok pelunak feses dan lignokain.

Ringkasan

Ketika dioleskan ke kulit, minyak cengkeh mungkin efektif mengurangi rasa gatal dan meningkatkan penyembuhan.

Sifat antikanker

SEBUAH belajar dari 2014 melihat efek yang dimiliki minyak cengkeh pada garis sel kanker payudara manusia in vitro, yang berarti sel-sel diuji dalam piring atau tabung reaksi. Para peneliti menemukan bahwa minyak cengkeh, dalam jumlah tertentu, beracun bagi sel kanker.

Di yang lain studi in vitro, para peneliti menemukan bahwa minyak cengkeh menghentikan pertumbuhan beberapa garis sel kanker, termasuk tetapi tidak terbatas pada kanker payudara, leher rahim, dan usus besar. Ekstrak cengkeh juga meningkatkan kematian sel dan mengganggu pembelahan sel dalam garis sel kanker usus besar.

Ringkasan

Dalam tabung reaksi, minyak cengkeh tampaknya efektif membunuh sel kanker atau menghentikan pertumbuhannya. Namun, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menyelidiki sifat antikanker minyak cengkeh.

Cara Penggunaan

Ada beberapa cara Anda bisa menggunakan minyak cengkeh di rumah. Berikut adalah beberapa saran:

Semprot

Menggunakan minyak sebagai semprotan adalah cara mudah untuk menambahkan aroma pedas cengkeh ke dalam ruangan. Atau mungkin Anda ingin memanfaatkan sifat antimikroba minyak cengkeh dan menggunakannya sebagai desinfektan ringan. Untuk membuat semprotan cengkeh:

  1. Tambahkan beberapa tetes minyak cengkeh ke dalam air. Asosiasi Nasional untuk Aromaterapi Holistik (NAHA) menyarankan 10 hingga 15 tetes air.
  2. Karena minyak atsiri tidak larut dalam air, Anda mungkin ingin menambahkan zat pendispersi seperti solubol ke dalam larutan juga.
  3. Pastikan untuk mengocok botol dengan baik sebelum menyemprot.

Difusi

Seperti aplikasi semprotan, menggunakan diffuser dapat membantu menyebarkan aroma cengkeh ke seluruh ruangan. Saat menyebarkan minyak cengkeh, pastikan untuk mengikuti instruksi yang disertakan dengan diffuser Anda.

Saat menyemprotkan atau menyebar minyak cengkeh, pastikan ruangan berventilasi baik.

Topik

Ada beberapa cara untuk mengoleskan minyak cengkeh ke kulit Anda jika Anda ingin menggunakannya untuk menghilangkan rasa sakit, penyembuhan luka, atau untuk mengurangi rasa gatal:

  • Minyak pijat. Encerkan minyak cengkeh dalam minyak pembawa, seperti jojoba, kelapa, atau minyak zaitun. NAHA menyarankan menggunakan 15 tetes minyak cengkeh per ons minyak pembawa untuk menciptakan solusi 2,5 persen.
  • Krim, lulur, atau lotion. Encerkan minyak cengkeh dalam produk yang tidak beraroma, seperti lotion atau krim wajah. NAHA merekomendasikan pengenceran 1 hingga 2.5 persen untuk kulit normal dan pengenceran 0,5 hingga 1 persen untuk kulit sensitif.

Dental

Apakah Anda sakit gigi? Mengoleskan minyak cengkeh ke gigi yang sakit dapat membantu meredakan rasa sakit sampai Anda dapat mengunjungi dokter gigi. Untuk menggunakan minyak cengkeh untuk sakit gigi, ikuti langkah-langkah ini:

  1. Encerkan beberapa tetes minyak cengkeh ke dalam minyak pembawa yang dapat dimakan, seperti minyak zaitun atau kelapa.
  2. Oleskan bola kapas bersih ke dalam larutan, memungkinkannya meresap.
  3. Menghindari kontak dengan gusi Anda, oleskan bola kapas ke gigi yang sakit. Mungkin perlu beberapa menit aplikasi untuk merasa lega.
  4. Terapkan kembali setiap 2 jam sesuai kebutuhan.

Jika Anda mengalami iritasi atau ketidaknyamanan saat mengoleskan minyak cengkeh ke gigi, hentikan penggunaannya.

Apakah ada efek samping?

Ada beberapa efek samping potensial dari minyak cengkeh yang harus Anda waspadai.

Iritasi kulit

Minyak cengkeh dapat menyebabkan iritasi kulit pada beberapa orang. Jika Anda khawatir tentang sensitivitas Anda terhadap minyak cengkeh, ujilah terlebih dahulu. Untuk melakukan ini, oleskan sedikit minyak cengkeh ke bagian dalam siku Anda.

Jika Anda melihat tanda-tanda iritasi kulit, seperti kemerahan, gatal, atau bengkak, jangan gunakan minyak cengkeh secara topikal.

Alergi

Meskipun jarang, adalah mungkin untuk memiliki reaksi alergi terhadap minyak cengkeh atau komponen-komponennya. Pastikan Anda mengetahui tanda dan gejala anafilaksis, reaksi alergi yang berpotensi mengancam jiwa:

  • ruam atau gatal-gatal, yang mungkin gatal
  • sulit bernafas
  • mengi atau batuk
  • sesak di tenggorokan atau kesulitan menelan
  • gangguan pencernaan seperti muntah, diare, atau kram
  • melempar

Interaksi obat

Hindari menggunakan minyak cengkeh jika Anda menggunakan salah satu dari jenis obat berikut:

  • antikoagulan
  • inhibitor monoamine oksidase (MAOIs)
  • inhibitor reuptake serotonin selektif (SSRI)

Kondisi kesehatan tertentu

Hindari menggunakan minyak cengkeh jika:

  • Anda telah menjalani operasi besar baru-baru ini
  • Anda memiliki tukak lambung
  • Anda memiliki kelainan pendarahan, seperti hemofilia

Apa yang harus dicari saat membeli minyak cengkeh

Anda dapat berbelanja minyak cengkeh secara online atau di toko makanan atau kesehatan alami. Untuk menemukan minyak cengkeh kualitas terbaik, ikuti tips di bawah ini:

  • Ketahui nama ilmiahnya. Itu harus dimasukkan pada label produk. Untuk minyak cengkeh, itu Syzygium aromaticum. Sinonim untuk minyak cengkeh yang mungkin juga Anda lihat adalah Eugenia cariophylata.
  • Carilah pernyataan kemurnian. Cobalah untuk membeli minyak atsiri cengkeh 100 persen. Jika ada bahan lain, mereka harus tercantum pada label.
  • Waspadai hype pemasaran dan klaim produk. Minyak atsiri tidak diatur oleh Food and Drug Administration (FDA) dengan cara yang sama seperti obat diatur. Berhati-hatilah terhadap minyak apa pun yang mengklaim dapat digunakan untuk mengobati atau menyembuhkan kondisi tertentu.
  • Pastikan minyak berada dalam botol kaca gelap. Cahaya dapat merusak minyak esensial, dan kaca gelap membantu menjaga cahaya keluar.
  • Jika bisa, cium dulu sebelum membelinya. Minyak cengkeh memiliki aroma yang unik. Jika baunya tidak seperti yang Anda harapkan, jangan membelinya.

Garis bawah

Secara tradisional, minyak cengkeh telah digunakan untuk mengurangi gangguan pencernaan, menghilangkan rasa sakit, dan membantu dengan kondisi pernapasan. Penelitian telah menemukan bahwa minyak cengkeh mungkin memiliki manfaat untuk aplikasi gigi dan topikal, untuk mengobati infeksi, dan bahkan memerangi kanker.

Seperti halnya minyak esensial, pastikan untuk menggunakan minyak cengkeh dengan aman. Selalu berbicara dengan dokter Anda jika Anda memiliki pertanyaan atau masalah sebelum menggunakan minyak cengkeh.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *