Yang Perlu Anda Ketahui Tentang Puasa Berselang Saat Menyusui

Teman-teman ibu Anda mungkin bersumpah bahwa menyusui membantu mereka menurunkan berat badan bayi tanpa perubahan pola makan atau olahraga. Masih menunggu untuk melihat hasil ajaib ini? Bukan hanya kamu.

Tidak semua wanita mengalami penurunan berat badan dengan menyusui. Bahkan, beberapa orang bahkan dapat mempertahankan berat badan sampai menyapih – berbicara tentang frustasi!

Jika Anda mencari cara lain untuk menurunkan berat badan, Anda mungkin menemukan ide puasa intermiten. Tetapi apakah metode populer ini sehat untuk Anda dan si kecil Anda yang berharga?

Berikut ini lebih lanjut tentang apa artinya berpuasa sebentar-sebentar, apa pengaruhnya bagi kesehatan dan tubuh Anda, dan apakah itu aman untuk Anda dan bayi saat Anda sedang menyusui.

Terkait: Menyusui membuat saya bertambah berat badan

Apa itu puasa intermiten?

Puasa intermiten adalah cara makan di mana Anda mengonsumsi makanan dalam rentang waktu tertentu.

Ada berbagai cara untuk mendekati puasa. Beberapa orang makan setiap hari dan melakukan puasa di malam hari. Misalnya, Anda mungkin makan selama 8 jam sehari, katakanlah antara jam 12 malam. dan 8 malam, dan puasa atau yang lainnya 16. Yang lain memilih untuk makan makanan biasa beberapa hari dalam seminggu dan berpuasa atau hanya makan sejumlah kalori pada hari lain.

Mengapa mencabut dirimu? Ada beberapa alasan yang orang berikan untuk puasa intermiten.

Beberapa penelitian sekitarnya menunjukkan bahwa sel-sel dapat melawan penyakit ketika mereka sedang stres karena tidak makan. Bukan hanya itu, tetapi lainnya studi tunjukkan puasa itu mungkin mengurangi peradangan dalam tubuh, serta gula darah, tekanan darah, dan kadar kolesterol.

Dan, tentu saja, ada banyak penelitian mengelilingi penurunan berat badan saat puasa sebentar-sebentar.

Idenya adalah bahwa ketika Anda tidak makan, tubuh mencelupkan ke dalam cadangan lemak untuk energi. Puasa untuk periode waktu tertentu juga dapat menurunkan konsumsi kalori Anda secara keseluruhan, yang menyebabkan penurunan berat badan.

Jadi satu studi kecil, orang dewasa mempraktikkan puasa dua hari di mana mereka makan secara normal setiap hari dan hanya mengonsumsi 20 persen kalori normal mereka di hari-hari lainnya. Pada akhir penelitian, sebagian besar telah kehilangan 8 persen dari berat badan mereka hanya dalam 8 minggu.

Terkait: Jenis terbaik puasa intermiten untuk wanita

Apakah aman untuk Anda lakukan saat menyusui?

Gagasan puasa perempuan saat menyusui bukanlah hal yang sepenuhnya baru. Bahkan, beberapa wanita berpuasa sebagai bagian dari liburan Muslim, Ramadhan. Ini melibatkan tidak mengonsumsi makanan dari fajar hingga matahari terbenam selama hampir sebulan. Beberapa wanita disurvei tentang praktik ini berbagi bahwa persediaan susu mereka menurun selama puasa.

Mengapa ini bisa terjadi? Nah, penelitian lain menunjukkan bahwa wanita mungkin tidak mengambil jumlah makro dan mikro yang tepat untuk mendukung produksi susu.

Para peneliti menyimpulkan bahwa wanita menyusui yang biasanya berpuasa selama bulan Ramadhan harus mengambil tunjangan untuk tidak berpuasa, karena mereka secara teknis dibebaskan dari praktik.

Nasihat tradisional seputar nutrisi dalam menyusui menjelaskan bahwa wanita memerlukan 330 hingga 600 kalori sehari untuk mendukung produksi ASI.

Selain itu, penting untuk makan berbagai makanan dan fokus secara khusus pada makanan yang mengandung protein, zat besi, dan kalsium dalam jumlah padat. Makan cukup – dan cukup makanan yang tepat – memastikan bahwa Anda tetap sehat dan bahwa ASI Anda cukup mengandung apa yang dibutuhkan bayi Anda untuk berkembang.

Juga patut dicatat: Banyak cairan harian kita berasal dari makanan yang kita makan. Jika puasa menurunkan asupan cairan Anda, itu mungkin juga menurunkan persediaan Anda.

Sayangnya, sebenarnya tidak ada studi yang akan Anda temukan pada wanita puasa dan menyusui berselang murni untuk alasan penurunan berat badan.

Sebagian besar dari apa yang Anda temukan dalam pencarian internet cepat adalah anekdotal. Dan untuk semua kisah positif yang akan Anda dengar, ada banyak pengalaman berbeda.

Dengan kata lain: Ini adalah sesuatu yang harus Anda bicarakan dengan dokter. Pada akhirnya, itu mungkin tidak membahayakan, tetapi mungkin tidak sepadan dengan risiko potensial, seperti kehilangan pasokan susu Anda.

Apakah aman untuk bayi?

Penelitian saat ini menunjukkan bahwa puasa tidak selalu berdampak pada gizi makro dalam ASI. Namun, beberapa mikronutrien dalam ASI mungkin "terpengaruh" secara signifikan.

Pada wanita yang berpuasa untuk Ramadan, satu belajar menunjukkan bahwa produksi susu tetap sama sebelum dan selama puasa. Apa yang berubah, bagaimanapun, adalah konsentrasi laktosa, kalium, dan kandungan gizi susu secara keseluruhan.

Perubahan-perubahan ini tidak selalu baik untuk bayi – dan para peneliti yang berfokus pada topik ini menyimpulkan bahwa wanita harus bekerja sama dengan penyedia layanan kesehatan mereka ketika datang ke puasa dan risiko potensial.

Mungkin yang paling penting untuk diperhatikan adalah tidak ada dua wanita yang sama. Cara berpuasa dapat memengaruhi nutrisi dalam ASI dan keseluruhan pasokan ASI mungkin sangat berbeda tergantung pada individu.

Bagaimana Anda tahu jika bayi mendapatkan apa yang ia butuhkan? Kelompok pro-menyusui La Leche League menguraikan beberapa hal yang mungkin mengindikasikan ada masalah:

  • Bayi Anda lesu atau terlalu mengantuk.
  • Bayi Anda terlalu banyak atau terlalu sedikit waktu di payudara. Sesi pemberian makan “normal” dapat bervariasi dalam waktu, tetapi lihat apakah Anda melihat perbedaan yang nyata.
  • Bayi Anda tidak cukup buang air kecil. Sekali lagi, pola tinja bayi Anda mungkin individual – jadi perhatikan perbedaannya.
  • Bayi Anda mengalami dehidrasi. Anda mungkin melihat popok kering atau Anda mungkin melihat urin berwarna gelap atau coklat kemerahan di popoknya.
  • Bayi Anda tidak bertambah gemuk atau tetap berada pada kurva pertumbuhannya.

Terkait: Panduan untuk menyusui: Manfaat, cara, diet, dan banyak lagi

Apakah ada beberapa pilihan puasa yang lebih baik daripada yang lain?

Selalu berbicara dengan dokter Anda sebelum membuat perubahan besar pada diet Anda. Mereka bahkan mungkin memiliki saran atau panduan untuk dibagikan dengan Anda atau hal-hal yang harus diperhatikan ketika datang ke kesehatan dan pasokan susu Anda.

Jika Anda ingin mencoba puasa intermiten, bicarakan dengan dokter Anda tentang pendekatan yang lebih ringan. Tidak ada pedoman khusus untuk wanita menyusui karena tidak ada data tentang wanita menyusui untuk membuat rekomendasi ini.

Peneliti nutrisi Kris Gunnars menjelaskan bahwa – secara umum – wanita dapat mengambil manfaat dari jendela puasa yang lebih pendek yaitu 14 hingga 15 jam dibandingkan metode puasa intermiten lainnya.

Dan itu mungkin lebih tentang apa yang Anda makan versus ketika Anda memakannya. Jadi bekerja sama dengan profesional kesehatan untuk memastikan Anda memenuhi kebutuhan nutrisi Anda.

Terkait: 6 cara populer untuk melakukan puasa intermiten

Risiko saat menyusui

Beberapa ahli berbagi bahwa asupan makanan yang rendah saat menyusui dapat berdampak negatif terhadap nutrisi bayi Anda dalam ASI, khususnya zat besi, yodium dan vitamin B-12.

Tentu saja, mungkin untuk makan makanan sehat dan seimbang dalam waktu makan Anda – tetapi mungkin perlu kerja keras untuk memastikan Anda mendapatkan cukup pada setiap hari.

Sekali lagi, risiko lain adalah suplai susu rendah. Idenya adalah bahwa diet rendah kalori dan kesenjangan nutrisi – atau asupan cairan – dapat menekan produksi susu.

Anda mungkin atau mungkin tidak mengalami potensi komplikasi ini. Tetapi jika Anda melakukannya, perlu beberapa upaya untuk mendapatkan kembali pasokan ASI ke tingkat yang mendukung bayi Anda yang sedang tumbuh.

Jika nutrisi Anda cukup terpengaruh untuk mengubah komposisi ASI Anda dan menurunkan suplai ASI Anda, ini mungkin juga berimplikasi pada kesehatan Anda sendiri.

Kesenjangan nutrisi dapat menyebabkan hal-hal seperti anemia defisiensi vitamin. Gejalanya meliputi apa saja mulai dari kelelahan dan sesak napas hingga penurunan berat badan dan kelemahan otot.

Terkait: 8 tanda Anda kekurangan vitamin

Alternatif untuk penurunan berat badan jika Anda menyusui

Meskipun tentu saja tidak semenarik atau menarik seperti puasa intermiten, Anda mungkin ingin mencoba menurunkan berat badan dengan cara kuno saat menyusui. Dokter menyarankan agar kehilangan perlahan dan mantap, tidak lebih dari sekitar satu pound per minggu.

Ini mungkin berarti melakukan beberapa penyesuaian kecil untuk rutinitas harian Anda, seperti:

  • Sajikan makanan Anda di piring yang lebih kecil untuk memotong ukuran porsi.
  • Melewatkan makanan olahan, terutama yang tinggi gula dan lemak.
  • Memperlambat proses makan Anda untuk memungkinkan otak Anda mengejar sinyal kepenuhan perut Anda.
  • Makan makanan utuh, seperti buah-buahan segar, sayuran, dan biji-bijian.
  • Tingkatkan latihan mingguan Anda dengan aktivitas moderat 150 menit yang direkomendasikan (seperti berjalan atau berenang) atau aktivitas intens selama 75 menit (seperti berlari atau Zumba).
  • Tambahkan latihan kekuatan ke latihan Anda dua kali seminggu dengan mesin berat, beban gratis, atau olahraga berat badan.

Dibawa pulang

Anda mungkin pernah mendengar bahwa butuh 9 bulan untuk menumbuhkan bayi Anda (dan menambah berat badan) dan akan butuh 9 (atau lebih) untuk kehilangannya. Ya, mendengar kami mengatakan bahwa ini mungkin benar tidak akan membuat pernyataan yang kurang klise.

Tetapi cobalah untuk tidak khawatir jika Anda baru saja melahirkan bayi dan memiliki beberapa pound ekstra berkeliaran. Bersikaplah lembut terhadap diri sendiri. Tumbuh dan melahirkan bayi adalah prestasi yang luar biasa.

Jika Anda masih tertarik pada puasa intermiten, pertimbangkan untuk membuat janji dengan dokter untuk membahas pro dan kontra.

Dimungkinkan untuk menggunakan metode ini dan masih memenuhi tujuan gizi Anda, tetapi cara itu memengaruhi kesehatan Anda dan suplai susu Anda mungkin tidak sama dengan apa yang dialami wanita lain dalam hidup Anda.

Apa pun yang Anda lakukan, cobalah untuk membuat pilihan makanan yang baik dan gerakkan tubuh Anda – percayalah kepada kami, yang terakhir ini tidak akan sulit dengan bayi Anda yang sedang tumbuh – dan akhirnya kerja keras Anda akan membuahkan hasil.

Related Posts

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *